In Formula 1, Marketing Sportivo

Fotografi olahraga yang lebih dari sekadar permainan, tetapi platform yang tak tertandingi untuk pengembangan dan penelitian. Dan itu bisa menyelamatkan nyawa kita besok, seperti yang menyelamatkan nyawa Zhou Guanyu kemarin dan Romain Grosjean pada tahun 2020.

Untuk apa Formula 1 itu? Dan, sebaliknya, untuk apa mereka
MotoGP
,
Formula E
dan seri motorsport top lainnya? Jawaban lain untuk pertanyaan ini, mungkin yang paling penting, datang kemarin dari sirkuit Silverstone di Northamptonshire, Inggris.

Terbalik

Secara harfiah, empat detik telah berlalu sejak dimulainya Grand Prix Formula Satu Inggris 2022, ketika dari belakang bingkai, sebuah mobil terbalik melaju kencang melintasi layar dengan hujan percikan api. Segera ditandai merah dan, selama beberapa detik, bahkan sulit untuk memahami apa yang telah terjadi. Kamera mencari dalam kekacauan awal, Ocon, Vettel, Russel, Bottas, Gasly, Albon: semua orang ada di tengah. Menghitung siapa yang hilang, yang ada di penghalang di belakang sana pasti Alfa Romeo milik Zhou Guanyu.

Kecelakaan ini adalah campuran yang biasa terjadi antara ketidakpastian, nasib buruk dan kesalahan perhitungan seseorang. Dengan geometri langit tunggal yang biasa, Vettel menyentuh Albon, yang menabrak Russell, yang pada gilirannya menabrak roda Cina dengan rodanya: mobil berputar seperti sepotong roti mentega dan terus – pada titik itu tanpa rem – balapannya melawan permukaan lintasan, kemudian melakukan putaran terakhir, pirouette yang sangat berbahaya.

Setelah beberapa menit keheningan yang sangat lama, sementara sirkuit menunggu dengan hati di tangan mereka, berita pertama tiba: pilot baik-baik saja, dia sadar. Di akhir balapan, kita akan melihatnya mengobrol dengan timnya di pit lane. Dia tersenyum. Tidak ada goresan di atasnya.

Vive la France

29 November 2020, sirkuit Sakhir, pinggiran Manama, bekas emirat Bahrain. Ketika pada lap pertama Grand Prix Bahrain, Haas yang dikemudikan Romain Grosjean meninggalkan lintasan dengan kecepatan 250 km/jam dan menabrak pagar pembatas hingga meledak menjadi bola api, semua mimpi terburuk dari sirkus ini memadat menjadi hitam dan berat di Negara Teluk.

Tiga puluh detik yang kekal berlalu dan pilot berada di sana, terjebak dalam lembaran logam yang terbakar, sementara api berkobar di sekelilingnya. FIA memotong siaran langsung, bantuan bergegas ke tempat kejadian kecelakaan dan kemudian, yang sulit dipercaya: dari awan asap dan api muncul siluet Grosjean, yang melompati bangkai yang bercahaya dan -masih berasap- berlari menjauh dari bencana. Ia diselamatkan. Seluruh dunia bernapas lega dan menarik napas setelah menyaksikan salah satu kecelakaan terburuk dalam dekade terakhir motorsport.

Keesokan paginya, catatan medis yang tiba dari Rumah Sakit Bahrain terlihat seperti seteguk air segar: pengemudi kelahiran Swiss itu menderita luka bakar di pergelangan tangan dan pergelangan kakinya, tetapi tidak ada yang patah. Bahkan tulang rusuknya pun tidak retak. Fotonya yang tersenyum adalah hadiah terindah pada Senin pagi ini.

Tentang lingkaran cahaya dan dewa-dewi lainnya

Ketika pada akhir tahun 2015 FIA memutuskan untuk mempublikasikan desain Halo (sistem perlindungan untuk pengemudi, yang terdiri atas struktur tiga tiang yang dipasang di atas kokpit mobil) dari sebagian besar dunia balap, muncul protes yang tak terelakkan.

Bahwa struktur tersebut tidak sedap dipandang, merusak semangat balap dan mencegah pembalap melihat jauh ke depan hanyalah beberapa argumen yang diajukan oleh para pencela.timeo danaos et dona ferentes- sudah melupakan kecelakaan mengerikan yang merenggut nyawa Jules Bianchi pada bulan Juli.

Kritik, untuk kali ini, tidak menghentikan FIA untuk melanjutkan eksperimen dan mewajibkan Halo mulai awal tahun 2018 untuk Formula 1, Formula E, Formula 2, Formula 3 dan Formula 4 (mulai 2021). Setelah siraman awal, dan seperti yang selalu terjadi, bahkan para kritikus yang paling keras pun harus tenang: para pilot sebenarnya bisa melihat dengan sangat baik dan bahkan mata pun sekarang sudah terbiasa dengan objek tunggal yang dipasang di atas sana. Singkatnya, mari kita pertahankan dia.

Berkendara dengan hati-hati

Halo sebenarnya hanyalah salah satu dari perkenalan terbaru terkait keselamatan yang hadir di Formula Satu. The Circus -tetapi tidak hanya- telah mendorong keras untuk mewajibkan tindakan perlindungan agar bisa menyaksikan adegan seperti kemarin tanpa harus meratapi korban tewas.

Mereka yang berteriak meminta keajaiban setelah kecelakaan di Silverstone dan Bahrain melakukan kesalahan besar karena tidak menyadari sinergi sempurna dari sel keselamatan, pakaian tahan api, sistem HANS, sasis karbon, roll bar, Halo dan sebagainya.

Ini adalah kombinasi yang menarik dan paradoks -tetapi juga ajaib- karena didasari oleh pertanyaan yang tampaknya tidak berarti: ‘Dapatkah Anda menjalankan 22 mobil dengan kecepatan 350 km/jam di lintasan selebar sembilan meter dengan aman? Jawabannya, dengan damai kepada orang-orang yang masih berharap untuk balapan dengan topi kulit dan tanpa sabuk pengaman, adalah bahwa kita harus mencoba.

Untuk apa kita membutuhkannya

Untuk menjawab pertanyaan yang diajukan pada awal artikel ini, perlu diingat bahwa seri motorsport teratas adalah pemecah es besar yang menandai jalan bagi seluruh industri otomotif.

Perkenalan dari
Formula 1
MotoGP, Formula E, WRC, dan seterusnya ‘mengalir’ ke mobil dan sepeda motor sehari-hari, membuat mobilitas semua orang tidak hanya lebih baik tetapi juga lebih aman. Sabuk pengaman, sasis monocoque, suspensi otonom, kontrol traksi, kain teknis, dan perangkat keselamatan hanyalah sebagian dari ratusan tindakan yang dirancang untuk lintasan dan ditransfer ke jalan raya.

Ini semua adalah perkenalan ‘lunak’, yang ditransfer oleh industri ke mobil produksi dan sepeda motor setelah berhasil mengujinya selama bertahun-tahun dalam kondisi balap yang ekstrem dan sekarang telah menyerap biaya penelitian dan pengembangan.

Maka, hal-hal yang sangat pragmatis, dan yang menempatkan -ini jelas merupakan pendapat penulis- motorsport di ranah yang jauh dan berbeda dari olahraga tradisional. Sebuah dunia yang memiliki penyebaran yang sangat nyata dan luas, yang menari dalam balet konstan antara hiburan, bisnis dan penelitian, yang dengan terampil memadukan hasrat dan pandangan ke depan dan – di atas segalanya dan terlepas dari kesan-kesannya – selalu mengutamakan manusia di atas mesin sebagai pusat misinya.

Singkatnya, bahwa Zhou Guanyu dan Romain Grosjean muncul tanpa cedera dan berdiri tegak dari kecelakaan luar biasa ini bukan hanya kabar baik bagi para penggemar Formula 1, tetapi juga bagi kita semua. Itulah gunanya.

 

 

 

 

Foto: Clive Mason – Formula 1 | Getty Images

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Sejak tahun 1995, kami telah membantu perusahaan dari semua industri untuk mendapatkan kesepakatan sponsorship terbaik mereka, menyatukan merek mereka dengan yang terbaik di dunia olahraga motor internasional. Klik tombol di bawah ini untuk menghubungi salah satu spesialis sponsorship kami.

Hubungi kami hari ini

Emanuele Venturoli
Emanuele Venturoli
Lulusan Komunikasi Publik, Sosial dan Politik dari Universitas Bologna ini selalu bersemangat dalam bidang pemasaran, desain dan olahraga. Bahkan sebelum menyelesaikan studinya, dia mulai bekerja di bidang pemasaran olahraga dan menemukan pentingnya segala sesuatu di luar lapangan. Sejak tahun 2012, ia bergabung dengan RTR Sports, di mana ia sekarang menjabat sebagai Kepala Komunikasi dan Petugas Pemasaran untuk proyek-proyek yang berkaitan dengan Formula 1, MotoGP, dan olahraga kendaraan bermotor roda dua dan empat lainnya.
Recent Posts

Leave a Comment

panduan-sponsor
timbangan berat badan f1