In Formula E, Formula E

Zoooooom! Itu adalah suara dari banyak rekor yang dipecahkan satu demi satu. Formula E musim ke-9 tidak hanya berdesir tetapi juga meledak, mengirimkan gelombang kejut ke seluruh lanskap motorsport.

Formula E

Kenaikan meteorik Formula E sangat mengesankan. Ya, ia telah berkembang: tahun ini mencatat peningkatan penggemar sebesar 17% yang mengejutkan, yang berarti memiliki basis penggemar global sebesar 344 juta. NASCAR, seri utama di Amerika, kini tengah menatap ujung tombak Formula E.

Kenaikan ini terjadi dalam satu dekade, sebuah prestasi yang luar biasa untuk kejuaraan motorsport mana pun.

Namun, ini bukan hanya tentang angka, ini tentang keterlibatan dan pertumbuhan pasar. Dengan Amerika Serikat dan Jerman yang mengalami peningkatan masing-masing sebesar 45% dan 30%, kejuaraan ini telah menjadi kejuaraan yang mendunia. Lonjakan di Tiongkok, Brasil, India, dan Afrika Selatan semakin memvalidasi daya tarik Formula E yang menular.

 

jake-dennis

Keragaman dalam kinerja, kohesi dalam tontonan

Bagaimana dengan balapannya? 225 juta penonton terpaku pada layar kaca mereka. Itu merupakan peningkatan 4% dari musim sebelumnya. Angka yang bagus, bukan?

Formula E musim ke-9 dimulai dengan gemilang di Mexico City, dengan debut GEN3, sebuah mobil buas yang mendefinisikan ulang konsep kecepatan dan efisiensi listrik.
Mobil paling bertenaga yang pernah digunakan dalam kategori ini, desainnya yang inovatif menciptakan jejak kegembiraan dan keajaiban. Meskipun GEN3 menjadi bintang utama dalam acara ini, balapan penuh dengan aksi saling salip, para pembalap bergantian memimpin dan memecahkan rekor waktu putaran.

Jake Dennis dari tim Andretti Formula E meraih kemenangan pertama di era GEN3 di Meksiko. Balapan terakhir di London kembali membuat Dennis meraih gelar Juara Dunia, dengan persaingan yang sangat ketat. Dinamika tim juga berubah, yang berpuncak pada balapan terakhir yang menegangkan di mana Nick Cassidy meraih kemenangan untuk Envision Racing, meninggalkan Mitch Evans dari Jaguar TCS Racing.

Para pemimpin berbicara

Di akhir musim, Jeff Dodds, CEO Formula E berbicara: ‘Formula E merevolusi olahraga motor. Tidak hanya sebagai pelopor hiburan dan inovasi, tetapi juga sebagai pelopor keberlanjutan. Musim lalu? Hal ini bahkan melebihi impian kami yang paling liar sekalipun. GEN3 mendorong batas-batas yang ada, meningkatkan tontonan Formula E dan membawa gelombang penggemar dan penonton yang belum pernah terjadi sebelumnya. Yakinlah bahwa kami hanya melakukan akselerasi, dengan rencana ambisius untuk meningkatkan pertunjukan dan semakin meningkatkan pertumbuhan basis penggemar kami.

Perlu dicatat bahwa kejuaraan ini telah menghasilkan tujuh pemenang berbeda dari enam tim yang berbeda. Musim ini memiliki semuanya: balapan yang berkelok-kelok di kota-kota ikonik, dari Meksiko hingga Monako, jumlah pembalap yang memimpin dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya dan setiap tim membuat tanda.

Musim kesembilan juga menandai kembalinya Maserati ke kompetisi dengan masuknya pabrikan ikonik asal Modenese ini ke Kejuaraan Dunia Formula E, dan seolah-olah itu belum cukup, Tim McLaren juga muncul di grid.

Catatan, catatan, di mana saja!

Sebelum tirai ditutup pada Musim Kesembilan, ada satu lagi sorotan utama Formula E: gelar resmi GUINNESS WORLD RECORDS™. Kesempatannya? Rekor kecepatan yang mengejutkan dicatat oleh Jake Hughes dari tim NEOM McLaren Formula E, yang melampaui tolok ukur sebelumnya lebih dari 50 km/jam, mencapai 218,71 km/jam di ExCeL London. Prestasi monumental ini dicapai dengan mobil GENBETA, sebuah keajaiban yang diciptakan melalui kolaborasi antara Formula E, FIA, ABB, SABIC, dan Hankook, yang upaya mereka menghasilkan karya teknologi yang diberi nama GEN3 ini.

Saat Musim 9 berlalu menjadi sejarah, semua mata tertuju ke Mexico City untuk memulai Musim 10 pada 13 Januari 2024.
Saat ini, para tim sedang mempersiapkan diri untuk pengujian pra-balapan di Valencia, Spanyol, pada bulan Oktober mendatang, dan satu hal yang jelas: masa depan motorsport adalah listrik, dan Formula E adalah pembawa obornya.

Note: Statistics are based on meticulous research conducted by Potentia Insight in July 2023.
Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Silvia Schweiger
Silvia Schweiger
Associate Director, Executive Marketing and Commercial di RTR Sports Marketing, sebuah perusahaan pemasaran olahraga yang berbasis di London dengan spesialisasi di bidang motorsport selama lebih dari 25 tahun.
Recent Posts

Leave a Comment

Formula E: banyak sekali rekor dan kebangkitan era baru dalam olahraga motor, RTR Sports
Formula E: banyak sekali rekor dan kebangkitan era baru dalam olahraga motor, RTR Sports