In Sponsorship Olahraga

Ini adalah dilema besar, haruskah saya mengikuti kata hati saya atau haruskah saya melihat angka-angka? Baiklah, saya akan melihat angka-angka itu, mereka tidak berbohong. Tetapi sebelum itu, saran utamanya adalah: lakukan sesuatu yang menyenangkan dan menarik. Sesuatu yang akan membuat para penggemar melompat ke sofa mereka dan menginginkan lebih banyak lagi.

Olahraga adalah hiburan dan Anda tidak bisa mengasosiasikan merek Anda dengan pertunjukan yang membosankan. Pernahkah Anda pergi ke bioskop dan menonton film yang tidak dapat dicerna? Saya yakin Anda tidak menyarankan teman-teman Anda untuk pergi dan menontonnya setelah itu. Jika Anda tidak puas, Anda tidak hanya tidak mendorong orang untuk pergi, Anda sebenarnya mencegah orang untuk melakukannya karena Anda peduli pada teman-teman Anda.

Hal ini juga terjadi pada olahraga dan bisa memangkas potensi hasil program sponsorship Anda.

Jadi, hal terakhir yang Anda inginkan adalah dikaitkan dengan pertunjukan yang tidak menghibur dan, sayangnya, saya harus mengatakan bahwa salah satu olahraga favorit saya, F1, sedang mengalami krisis besar dalam hal ini, sampai-sampai beberapa pembalap terpenting secara terbuka menyatakan bahwa mereka juga bosan.

Saya lampirkan beberapa artikel yang saya baca tentang F1 akhir-akhir ini

http://www.espn.com/f1/story/_/id/23623208/lewis-hamilton-monaco-grand-prix-was-most-boring-race-my-life

http://www.dailymail.co.uk/sport/formulaone/article-5544407/Max-Verstappen-blasts-boring-completely-worthless-F1-Australian-Grand-Prix.html

https://www.crash.net/f1/news/898122/1/raikkonen-expectations-canadian-gp-meant-it-was-boring

Bagaimana cara memilih olahraga untuk disponsori? Panduan singkat, RTR Sports

Bagaimana cara memilih

Tetapi, karakteristik apa saja yang harus dimiliki oleh sebuah olahraga agar bisa menjadi alat yang hebat bagi perusahaan?

  1. Menarik dan menyenangkan
  2. Acara tidak boleh terlalu lama; rentang perhatian saat ini lebih pendek daripada di masa lalu.
  3. Internasional (terutama jika perusahaan beroperasi di lebih dari satu negara)
  4. Liputan TV yang besar (audiens yang besar dan sebaiknya beberapa atau sebagian besar acara harus disiarkan oleh TV generalis dan tidak secara eksklusif oleh TV berbayar)
  5. Kehadiran yang kuat di
    media sosial
  6. Platform Digital Alternatif untuk melihat pertunjukan – Streaming
  7. Bersih (disiplin tertentu kurang terpengaruh atau tidak terpengaruh sama sekali oleh doping)
  8. Berkelanjutan. Beberapa olahraga menerapkan strategi untuk mengimbangi jejak karbon atau menggunakan listrik

Ini adalah dasar yang harus Anda cari ketika memilih olahraga Anda, dan bisa jadi olahraga apa pun jika Anda dapat mencentang sebagian besar kotak ini. Ketika Anda telah memilih olahraga dengan karakteristik ini, langkah selanjutnya terkait dengan nilai disiplin, Anda dapat memilih sesuatu yang selaras dengan merek Anda atau Anda dapat memilih sesuatu yang akan membantu mereposisikannya.

Pada saat yang sama, kita harus memikirkan tentang tujuan komersial dan pemasaran kita. Yang terakhir namun tidak kalah pentingnya adalah anggaran. Kita harus memastikan memiliki anggaran yang cukup untuk pelaksanaan kegiatan selama setahun.

motogp-2018

Komunikasi, promosi, kompetisi

Akhirnya, kita harus memikirkan tentang pengaturan semua alat untuk mengukur ROI. Sekarang Anda telah memilih olahraga yang menarik dengan semua fitur yang tepat dan Anda berada di posisi yang tepat untuk membangun rencana sponsorship untuk memanfaatkan semua peluang yang datang dengan program ini sepenuhnya. Setiap perusahaan berbeda dan memiliki kebutuhan yang berbeda sehingga setiap rencana sponsorship dipesan lebih dahulu jika Anda ingin memiliki skema yang mencakup contoh umum, ikuti tautan ini: apa itu rencana sponsorship

Sementara itu, lihatlah bagaimana orang membandingkan F1 dan MotoGP.

http://www.gq-magazine.co.uk/article/why-motogp-is-better-than-formula-1

https://www.motorsportmagazine.com/opinion/motogp/motogp-bigger-formula-1

https://www.eurosport.co.uk/formula-1/lauda-motogp-is-better-than-f1-which-is-just-too-easy_sto4860816/story.shtml

Kapan pun Anda ingin berbicara tentang sponsorship, Anda bisa menghubungi kami di info@rtrsports.com

 

 

 

Riccardo Tafà
Riccardo Tafà
Riccardo nasce a Giulianova, si laurea in legge all’Università di Bologna e decide di fare altro, dopo un passaggio all’ ISFORP (istituto formazione relazioni pubbliche) di Milano si sposta in Inghilterra. Inizia la sua carriera lavorativa a Londra nelle PR, prima da MSP Communication e poi da Counsel Limited. Successivamente, seguendo la sua insana passione per lo sport, si trasferisce da SDC di Jean Paul Libert ed inizia a lavorare nelle due e nelle 4 ruote, siamo al 1991/1992. Segue un breve passaggio a Monaco, dove affianca il titolare di Pro COM, agenzia di sports marketing fondata da Nelson Piquet. Rientra in Italia e inizia ad operare in prima persona come RTR, prima studio di consulenza e poi società di marketing sportivo. Nel lontanissimo 2001 RTR vince il premio ESCA per la realizzazione del miglior progetto di MKTG sportivo in Italia nell’anno 2000. RTR tra l’altro ottiene il maggior punteggio tra tutte le categorie e rappresenta L’Italia nel Contest Europeo Esca. Da quel momento, RTR non parteciperà più ad altri premi nazionali o internazionali. Nel corso degli anni si toglie alcune soddisfazioni e ingoia un sacco di rospi. Ma è ancora qua, scrive in maniera disincantata e semplice, con l’obiettivo di dare consigli pratici (non richiesti) e spunti di riflessione.
Recent Posts

Leave a Comment

formula_1_sponsorship_2