In Pemasaran Olahraga, Sponsorship Olahraga

injuries-sponsorshipAda risiko yang harus diperhitungkan saat mensponsori bintang olahraga atau atlet: harus mempertimbangkan ketika sedang tidak beruntung, mereka mungkin terkena cedera dan tidak dapat mengikuti pertandingan selama beberapa minggu, sepanjang musim, atau bahkan lebih lama lagi.

Tentu saja, hal ini bisa berdampak sangat buruk pada visibilitas yang mereka berikan di trek, medan, lapangan atau arena mana pun di mana mereka bisa diharapkan untuk tampil. Pihak yang mensponsori mengandalkan kehadiran mereka agar merek bisa ditampilkan, sehingga cedera bisa benar-benar menggagalkan kampanye sponsorship olahraga– kampanye yang mungkin telah menghabiskan banyak investasi waktu dan uang.

Oleh sebab itu, faktor apa yang perlu kita pertimbangkan sehubungan dengan cedera dan sponsorship olahraga?

Memastikan pertandingan bukanlah fokus utama

Banyak bintang olahraga tersohor yang pengaruhnya di luar medan/lapangan/trek sama besarnya seperti saat mereka di lapangan. Jadi, jika Anda mensponsori atlet, mungkin akan menjadi keputusan bisnis yang baik apabila Anda memanfaatkan bagian dari kampanye menjadi kegiatan di luar arena tersebut, baik itu sebagai juara merek, di iklan TV, atau di kampanye di media sosial. Dengan memastikan bahwa kampanye sponsorship Anda tidak hanya mencakup nama atau logo pada sweter, tetapi juga memanfaatkan setiap kesempatan yang bisa digunakan untuk mengekspos merek, Anda punya cara lain untuk memastikan kampanye Anda tetap berhasil meski jika atlet pilihan Anda cedera.

Menjamin loyalitas dan visibilitas

Manfaat dari cara ini adalah ketika mengalami cedera, tidak seperti skandal atau perilaku buruk, atlet yang Anda sponsori sangat kecil kemungkinannya untuk kehilangan reputasi, sehingga basis penggemarnya (dan orang-orang yang Anda harapkan akan merespons sponsorship Anda dengan baik) akan terus mendukungnya baik ia bertanding setiap minggu atau tidak. Pada akhirnya, popularitas dan reputasi bisa menjadi alat yang sama kuatnya dengan kesuksesan olahraga. Tantangan Anda adalah memastikan bahwa alternatif yang Anda pilih bisa terekspos sebanyak mungkin. Diperlukan pengambilan keputusan strategis untuk menjamin hasil dalam hal ini.

Menimbang risiko/keuntungan

Mensponsori individu, bukan turnamen atau tim, tentunya mendatangkan lebih banyak risiko yang hampir tidak dapat Anda tangani – lain halnya dengan mensponsori turnamen atau tim karena merek akan tetap dapat terekspos meski atlet mengalami cedera. Pertanyaan yang perlu Anda pecahkan adalah apakah basis penggemar dan pengaruh atlet tidak terikat dengan risiko cedera atlet tersebut. Jika jawabannya adalah ya dan merek Anda bisa memanfaatkan fleksibilitas yang cukup untuk tetap memastikan ROI jika terjadi cedera, Anda punya jawabannya.

Pastikan Anda terjamin

Apa cara termudah untuk memastikan bahwa Anda bisa memanfaatkan opsi di atas dalam kampanye sponsorship olahraga Anda tanpa ada konflik antara Anda dan manajer atlet?

Cara termudah adalah dengan memastikan ada klausul tertulis dalam kontrak Anda dari awal, yang menjamin perubahan dalam aset yang tersedia atau spesifikasi kampanye yang fleksibel jika terjadi cedera.

Untuk melakukan hal ini, penting untuk meminta bantuan tim ahli sponsorship olahraga – mereka yang dapat menegosiasikan kesepakatan dan kontrak serta memberi nasihat atas nama Anda, terutama jika Anda tidak memiliki banyak pengalaman dalam mengelola urusan hukum dari kesepakatan tersebut.

Jika Anda ingin tahu informasi lebih lanjut tentang sponsorship, baca Aktivasi Sponsorship.

RTR Sports Marketing bisa membantu Anda dalam hal ini – jika Anda ingin mendiskusikan opsi atau mempelajari selengkapnya tentang sponsorship olahraga, hubungi kami sekarang juga.

[eng-blog]
Riccardo Tafà
Riccardo nasce a Gulianova, si laurea in legge all’Università di Bologna e decide di fare altro, dopo un passaggio all’ ISFORP (istituto formazione relazioni pubbliche) di Milano si sposta in Inghilterra. Inizia la sua carriera lavorativa a Londra nelle PR, prima da MSP Communication e poi da Counsel Limited. Successivamente, seguendo la sua insana passione per lo sport, si trasferisce da SDC di Jean Paul Libert ed inizia a lavorare nelle due e nelle 4 ruote, siamo al 1991/1992. Segue un breve passaggio a Monaco, dove affianca il titolare di Pro COM, agenzia di sports marketing fondata da Nelson Piquet. Rientra in Italia e inizia ad operare in prima persona come RTR, prima studio di consulenza e poi società di marketing sportivo. 
Nel lontanissimo 2001 RTR vince il premio ESCA per la realizzazione del miglior progetto di MKTG sportivo in Italia nell’anno 2000. RTR tra l’altro ottiene il maggior punteggio tra tutte le categorie e rappresenta L’Italia nel Contest Europeo Esca. Da quel momento, RTR non parteciperà più ad altri premi nazionali o internazionali. Nel corso degli anni si toglie alcune soddisfazioni e ingoia un sacco di rospi. Ma è ancora qua, scrive in maniera disincantata e semplice, con l’obiettivo di dare consigli pratici (non richiesti) e spunti di riflessione.
Recent Posts

Leave a Comment

Scrivici

Scrivici un messaggio, verrai contattato al più presto.

girl-motorcyclebologna-fc