In Formula 1, Formula1

Jika Anda menyaring esensi kemenangan ke dalam satu tindakan, itu bisa dibilang sebagai semprotan sampanye di podium. Sebagai simbol kegembiraan, pencapaian, dan kemewahan, membuka tutup botol sampanye setelah balapan yang melelahkan adalah bagian dari tradisi olahraga motor seperti halnya bendera kotak-kotak. Ritual tak terucapkan ini menjembatani dunia olahraga motor yang menarik dengan daya tarik industri sampanye yang mewah, menciptakan hubungan simbiosis yang mengaitkan kemenangan dengan kemewahan. Sinergi ini menjadi tulang punggung perbandingan saya antara perayaan dalam olahraga motor dan acara olahraga lainnya, dengan fokus pada sejarah, signifikansi, dan peran sponsor sampanye di
Formula 1
dan
MotoGP
.

sampanye ferrari f1Sampanye dan olahraga motor: bagaimana semuanya dimulai

Perpaduan antara olahraga motor dan sampanye tercipta di tengah-tengah balapan 24 Hours of Le Mans tahun 1967. Pemenangnya, pembalap Amerika Dan Gurney, secara impulsif menyemprot para penonton dan rekan-rekan kompetitornya dengan sebotol Moët et Chandon, memperkenalkan sebuah ritual yang akan menjadi bagian yang tak terhapuskan dari DNA motorsport. Sejak tindakan spontan yang penuh sukacita itu, gambar para pembalap yang menang yang menyiram diri mereka sendiri dan tim mereka dengan sampanye telah menjadi pemandangan yang biasa di podium-podium di seluruh dunia, mulai dari Formula 1 hingga MotoGP.

Untuk memahami pentingnya sampanye dalam olahraga motor, kita harus mempelajari mekanisme pemasaran di balik kemitraan ini. Sampanye adalah kemewahan yang dipersonifikasikan, simbol eksklusivitas, dan prestasi olahraga. Dengan menghubungkan merek dengan dunia balap yang memacu adrenalin, rumah sampanye tidak hanya menyelaraskan diri mereka dengan prestise dan sensasi kemenangan, tetapi juga meningkatkan citra kemewahan dan kecanggihannya.

Ambil contoh, kasus Mumm, rumah sampanye yang telah lama bermitra dengan Formula 1. Selama bertahun-tahun, pita merah khas Mumm menjadi simbol ritual perayaan, meningkatkan citra mereknya sebagai sampanye kemenangan dan kesempurnaan. Sponsor profil tinggi ini memberikan Mumm platform global, mengasosiasikan merek ini dengan sensasi, kemewahan, dan prestise Formula 1.

Sponsorship Motogp  Sponsor Ferrari… di atas podium

Namun, dinamika pemasaran olahraga terus berkembang. Dengan perubahan kepekaan global, pertimbangan kesehatan, dan pengaruh media sosial yang terus berkembang, dunia sponsorship olahraga menjadi semakin kompleks. Tidak terkecuali di dunia motorsport. Salah satu peserta baru dalam perayaan sampanye ini adalah Ferrari – bukan produsen mobil Italia yang terkenal, tetapi kilang anggur mewah Italia. Mereka telah mengambil alih posisi Mumm sebagai pemasok sampanye resmi untuk Formula 1. Sebuah sentuhan yang menarik, mengingat sifat identik dari merek mobil Ferrari dan balap F1. Ini adalah kudeta pemasaran yang dengan mudah memadukan kemegahan pembuatan anggur Italia dengan dunia elit Formula 1.

Bandingkan dengan selebrasi dalam olahraga lain, yang biasanya tidak memiliki tingkat kemegahan seperti ini. Dari hujan Gatorade di sepak bola Amerika hingga tradisi susu di Indy 500, semuanya memiliki makna budaya atau sejarah, namun tidak memiliki daya tarik kemewahan universal seperti halnya sampanye. Perayaan ini lebih membumi, mengikat akar dan tradisi olahraga daripada memproyeksikan citra kemewahan.

Di MotoGP, perayaannya memiliki sentuhan unik – alih-alih sampanye, mereka menyemprotkan Prosecco, anggur bersoda dari wilayah Veneto di Italia. Sifat Prosecco yang ceria, ringan, dan meriah selaras dengan semangat MotoGP, olahraga yang ditandai dengan energi beroktan tinggi, kompetisi yang sengit, dan penggemar yang bersemangat.

Terlepas dari variasinya, yang tetap konsisten di semua perayaan ini adalah hubungan emosional yang mereka jalin dengan para penggemar. Mereka memanfaatkan keinginan universal manusia untuk berbagi dalam kegembiraan kemenangan, membuat para penonton merasa menjadi bagian dari kemenangan. Keterlibatan penggemar ini adalah Cawan Suci pemasaran olahraga.

Memadukan kemewahan dan gairah

Menurut saya, sponsorship sampanye di Formula 1 dan MotoGP melambangkan perpaduan sempurna antara tontonan, branding, dan keterlibatan emosional. Tindakan simbolis penyemprotan sampanye tidak hanya memperkuat kegembiraan kemenangan, tetapi juga memposisikan merek yang mensponsori di jantung klimaks emosional ini. Tradisi yang sarat akan kemewahan dan kemenangan ini sangat selaras dengan citra merek sekaligus memungkinkan mereka untuk terhubung dengan audiens global pada tingkat yang mendalam.

Kesimpulannya, meskipun ritualnya berbeda-beda di setiap cabang olahraga, tujuan akhirnya tetap sama: untuk menciptakan momen tak terlupakan yang melibatkan para penggemar dan memproyeksikan citra merek yang positif. Baik itu sampanye di Formula 1, Prosecco di MotoGP, atau hujan Gatorade di NFL, ritual ini lebih dari sekadar perayaan – ritual ini merupakan alat pemasaranyang kuatyang memadukan sensasi olahraga dengan seni bercerita tentang merek.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Silvia Schweiger
Silvia Schweiger
Associate Director, Executive Marketing and Commercial di RTR Sports Marketing, sebuah perusahaan pemasaran olahraga yang berbasis di London dengan spesialisasi di bidang motorsport selama lebih dari 25 tahun.
Recent Posts

Leave a Comment

las vegas F1
f1 sponsorship