In MotoGP, Sponsorship Olahraga

sponsorship di olahraga motor“Mengapa Anda memiliki begitu banyak sejarah kasus yang berhubungan dengan olahraga motor?” Pertanyaan itu kerap dilontarkan orang yang menghubungi kami saat pertama kali, bahkan ketika kami bertemu seseorang, pertanyaannya sering kali sama. Memang benar: kami telah sangat sering bekerja di bidang olahraga motor, baik dalam berbagai jenissponsorship atau dalam program perhotelan melalui pemberian lisensi dan, kebanyakan, di MotoGP atau Formula 1.

Mengapa pilihan ini? Pilihan ini bukan karena keinginan pribadi, sekarang kami cenderung pada olahraga motor, namun bukan karena preferensi pribadi atau ikatan kontrak. Sebaliknya, kami selalu menjadi agen yang independen, jadi kami selalu memulai dari tujuan klien, dan terus memproduksi proyek sponsorship khusus dan ad hoc.

Kami lebih memilih MotoGP dan F1 (ketika kami dapat menggunakannya untuk berbicara dengan target klien) karena, seringkali, keduanya menghadirkan rangkaian manfaat dan keuntungan yang tidak ditawarkan olahraga lain dan terbukti menjadi alat komunikasi yang sangat efektif untuk merek dan perusahaan.

Empat Alasan Bagus untuk Memilih MotoGP dan Formula 1

Di bawah ini, kami mencantumkan empat alasan bagus yang telah kami pilih dan kami dengan senang hati memilih MotoGP serta Formula 1 untuk pelanggan kami.

  • Tim sudah terbiasa melayani sponsor dan terstruktur dengan baik. Sponsorship pertama di F1 dimulai pada tahun 1968, 50 tahun silam, dengan Lotus Gold Leaf yang terkenal. Oleh karena itu, kebiasaan layanannya mengakar kuat, makin banyak budaya F1, dan kami yakin bahwa klien dilayani dengan lebih baik.
  • Nol Kekerasan. Berbeda dengan olahraga lainnya, penggemar olahraga motor tidak mengenal perkelahian, persaingan, atau momen sengit di tribun dan di luar lintasan. Sebaliknya: saat mendukung favoritnya, penggemar olahraga motor adalah pencinta disiplin garda depan dan terpesona oleh dunia balap. Mereka memuji gerakan teknis para pembalap dan menyulap setiap ajang Grand Prix menjadi sebuah pesta. Apa pentingnya bagi mereka yang berbisnis? Penting sekali, sebab tak ada pebisnis yang mau melibatkan tamu paling bergengsinya di tengah perkelahian atau bentrokan dan mungkin berakhir di koran keesokan paginya lantaran para penggemar dari tim yang disponsori telah berbuat onar.
  • Kejuaraan dunia merupakan platform komunikasi perjalanan. Kejuaraan seperti MotoGP dan Formula 1 bertandang ke berbagai negara sekitar setiap 15 hari. Bagi perusahaan yang memiliki aspirasi internasional, pelanggan yang tersebar di seluruh penjuru dunia, atau berambisi untuk mengembangkan bisnis lintas batas, aspek-aspek ini bernilai sangat besar. Tak hanya itu: para penggemar secara otomatis tersebar ke seluruh dunia, sehingga strategi komunikasi yang seragam dan sama dapat dilakukan.
  • Frekuensi: 9 bulan setahun, setiap tahun, di seluruh dunia. Beberapa keunggulan yang tercantum di atas (kancah internasional, organisasi yang bagus) juga hal yang lazim bagi acara olahraga yang sangat penting lainnya seperti Super Bowl, Olimpiade, piala dunia Sepak Bola, serta pertandingan tinju terpenting, dan masih banyak lagi. Namun, acara-acara ini menimbulkan prolematika dari sudut pandang waktu sesaat dan logistik: Olimpiade dan kejuaraan dunia diadakan setiap empat tahun sekali, sedangkan Super Bowl hanya berlangsung sekali saat siang…sebaliknya, Formula 1 dan MotoGP memiliki musim yang sangat panjang, diadakan setiap tahun, berlangsung lebih dari sembilan bulan dalam setahun.

Jadi, Anda bisa mengajak dan menjangkau pelanggan Anda saat ini dan di masa depan langsung di area terdekat.

Seperti biasa, jika Anda penasaran tentang apa pun, silakan hubungi info@rtrsports.com

Riccardo Tafà
Riccardo nasce a Gulianova, si laurea in legge all’Università di Bologna e decide di fare altro, dopo un passaggio all’ ISFORP (istituto formazione relazioni pubbliche) di Milano si sposta in Inghilterra. Inizia la sua carriera lavorativa a Londra nelle PR, prima da MSP Communication e poi da Counsel Limited. Successivamente, seguendo la sua insana passione per lo sport, si trasferisce da SDC di Jean Paul Libert ed inizia a lavorare nelle due e nelle 4 ruote, siamo al 1991/1992. Segue un breve passaggio a Monaco, dove affianca il titolare di Pro COM, agenzia di sports marketing fondata da Nelson Piquet. Rientra in Italia e inizia ad operare in prima persona come RTR, prima studio di consulenza e poi società di marketing sportivo. 
Nel lontanissimo 2001 RTR vince il premio ESCA per la realizzazione del miglior progetto di MKTG sportivo in Italia nell’anno 2000. RTR tra l’altro ottiene il maggior punteggio tra tutte le categorie e rappresenta L’Italia nel Contest Europeo Esca. Da quel momento, RTR non parteciperà più ad altri premi nazionali o internazionali. Nel corso degli anni si toglie alcune soddisfazioni e ingoia un sacco di rospi. Ma è ancora qua, scrive in maniera disincantata e semplice, con l’obiettivo di dare consigli pratici (non richiesti) e spunti di riflessione.
Recent Posts

Leave a Comment

Scrivici

Scrivici un messaggio, verrai contattato al più presto.

coca-cola-olympicsketerlibatan olahraga motor