In MotoGP, Sponsorship

Olahraga motor sama dengan efisiensi dan keandalan. Efisiensi dan keandalan, serta didukung konsumsi rendah merupakan karakteristik yang dicari-cari konsumen ketika membeli peralatan listrik.

Nilai bersama: keandalan

Nilai-nilai ini lazim untuk semua cabang olahraga motor. Untuk menang, Anda harus sampai ke garis finish dan untuk bisa sampai ke garis finish, Anda harus memiliki motor yang andal. Tingkat keandalannya sama dengan yang Anda harapkan dari produk-produk berkualitas tinggi yang Anda miliki di rumah Anda.

Penyampaian cerita tentang keandalan dapat menjadi dasar berkembang bagi produsen alat listrik yang bersedia mensponsori MotoGP. Jangan lupa bahwa tim dapat memforsir (dan tentunya menggunakan) sejumlah mesin dalam jumlah terbatas untuk berpacu di kompetisi sepanjang musim. Oleh karena itu, mesin harus beroperasi tak kenal lelah dan sempurna dari waktu ke waktu, persis ibarat motor di mesin cuci Anda. Bagaimanapun juga, performa tinggi sangat wajib didukung oleh daya tahan yang luar biasa, persis daya tahan yang Anda harapkan dari produk yang telah Anda investasikan. Selain itu, jika Anda menganggap bahwa mesin tersebut berkinerja sangat tinggi dan mencapai tingkat daya sekitar 300HP untuk 1000 cu.cm, mudah untuk ditebak bahwa keandalan merupakan nilai prinsipnya. Nilai yang harus Anda junjung untuk komunikasi Anda.

Nilai bersama: efisiensi dan konsumsi daya rendah

Tak diragukan lagi, keandalan adalah salah satu dari sekian banyak fitur yang mungkin untuk dikaitkan dengan olahraga motor. Fitur lainnya adalah berkurangnya konsumsi daya. Ketika menengok beberapa tahun ke belakang, istilah “berkurang” berarti sangat rendah. Tangki bahan bakar motor dalam kategori MotoGP dapat diisi dengan 22 liter: dalam hal ini ada begitu banyak perumpamaan dengan pengejaran efisiensi yang mudah disampaikan dalam komunikasi. Pengering pakaian yang cepat, andal, dan rendah konsumsi daya adalah keinginan siapa pun! Benarkah mesin pencuci piring itu sangat efisien lantaran menggunakan lebih sedikit air dibandingkan ketika Anda mencuci piring dengan tangan? Bukankah air merupakan sumber daya yang terbatas? Menurut BBC, sepertinya jawabannya adalah “ya, itu benar”.

Namun, ada nilai lebih lainnya

Jika Anda menganggap bahwa balapan kejuaraan diselenggarakan di pasar dunia terpenting, Anda akan langsung tanggap bahwa mensponsori MotoGP akan menawarkan Anda kesempatan untuk mengatur inisiatif promosi sehingga Anda dapat menggiring pelanggan Anda dari toko tersebut ke trek balap. Hal ini merupakan keuntungan besar atas pesaing Anda. Konsistensi nilai, aktivitas penyampaian cerita, dan promosi akan menjadi cara untuk membekali pelanggan Anda dengan pengalaman unik. Sarana yang bagus di kotak alat pemasaran Anda.

Pendekatan kreatif

Pengering mesin cuci (dan seluruh seluk-beluk deterjen dan aksesori binatu) sangat penting dalam perekonomian tim balap di trek. Beberapa tahun yang lalu, hal ini dibuktikan oleh P&G, salah satu perusahaan yang paling jago dalam pemasaran. Kala itu mereka memutuskan untuk terjun dalam sektor ini dengan salah satu mereknya, TIDE, dan mereka berkecimpung cukup lama. Konsep ini dapat diterapkan untuk hampir semua olahraga ketika para pemain harus mengenakan seragam dengan bangganya dalam kondisi sempurna.

Mari kita tengok perspektif yang lebih luas

Layar TV dan lemari es sangat populer dan bersaing ketat. Di bidang ini, efisiensi masih merupakan masalah populer sebab alat-alat ini diharuskan untuk beroperasi setiap saat dan menjamin konsumsi daya yang rendah. Tim MotoGP menjadi tuan rumah yang menampung rata-rata 250/300 orang di setiap balapan dan di beberapa balapan GP, jumlah puncaknya naik hingga dua kali lipat. Lemari es adalah alat strategis untuk tim: minuman menyegarkan tak akan sanggup ditolak oleh siapa pun. Apa yang akan terjadi jika ruang yang tersedia berukuran sempit dan hanya bisa memuat sejumlah kulkas? Jawabannya sangat sederhana! Waktu yang diperlukan lemari es untuk mendinginkan minuman harus lebih singkat. Hal ini menunjukkan bahwa pengejaran performa berkualitas tinggi juga merupakan target akhir dari peralatan listrik. Kendati peralatan tersebut mungkin jauh dari arena balap, masih ada kesempatan untuk menyampaikan cerita dan dikemas dari sudut yang berbeda untuk mengesankan para penggemar, mengungkap aspek dan nuansa yang tak diketahui oleh banyak orang.

Bagaimana dengan TV? Selalu nyala dan menampilkan trek balap?

Apa yang akan terjadi jika pembalap tak dapat mengikuti tren waktu balap selama sesi uji lantaran layarnya mati? Menurut Anda, apakah pembalap akan santai-santai saja sementara adrenalinnya mengalir deras? Inilah alasan mengapa tim selalu memiliki peralatan teknis terbaik: tujuannya adalah untuk menghindari ketidaknyamanan semacam itu.

Bagaimana dengan komputer? Komputer adalah perangkat utama yang digunakan untuk mengumpulkan dan memeriksa data yang berasal dari banyak sensor yang dipasang di motor. Apa yang akan terjadi jika komputer tim memiliki bug dan macet? Perlombaan akan berisiko dirusak dan hal ini sungguh tak terbayangkan. Komputer adalah kunci untuk pelaksanaan aktivitas yang diperlukan (tentu saja termasuk untuk teknik motor) dan untuk pengelolaan segala aspek yang dilakukan oleh perusahaan khusus seperti aktivitas tim balap.

Berikut ini hanyalah sedikit contoh yang dapat diperluas untuk dicantumkan kompor induksi untuk dapur, router wi-fi, pengering tumble dan pengering rambut, headset untuk mendengarkan musik, mikser, dan item lainnya, serta banyak dari benda tersebut yang termasuk dalam kategori barang elektronik konsumen dan sangat diperlukan untuk Tim MotoGP.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang topik ini atau jika Anda mencari perspektif komunikasi khusus untuk produk Anda, silakan hubungi kami di: info@rtrsports.com.

Suka postingan ini? Jangan lewatkan kesempatan untuk membagikannya!

[eng-blog]
Riccardo Tafà
Riccardo nasce a Gulianova, si laurea in legge all’Università di Bologna e decide di fare altro, dopo un passaggio all’ ISFORP (istituto formazione relazioni pubbliche) di Milano si sposta in Inghilterra. Inizia la sua carriera lavorativa a Londra nelle PR, prima da MSP Communication e poi da Counsel Limited. Successivamente, seguendo la sua insana passione per lo sport, si trasferisce da SDC di Jean Paul Libert ed inizia a lavorare nelle due e nelle 4 ruote, siamo al 1991/1992. Segue un breve passaggio a Monaco, dove affianca il titolare di Pro COM, agenzia di sports marketing fondata da Nelson Piquet. Rientra in Italia e inizia ad operare in prima persona come RTR, prima studio di consulenza e poi società di marketing sportivo. 
Nel lontanissimo 2001 RTR vince il premio ESCA per la realizzazione del miglior progetto di MKTG sportivo in Italia nell’anno 2000. RTR tra l’altro ottiene il maggior punteggio tra tutte le categorie e rappresenta L’Italia nel Contest Europeo Esca. Da quel momento, RTR non parteciperà più ad altri premi nazionali o internazionali. Nel corso degli anni si toglie alcune soddisfazioni e ingoia un sacco di rospi. Ma è ancora qua, scrive in maniera disincantata e semplice, con l’obiettivo di dare consigli pratici (non richiesti) e spunti di riflessione.
Recent Posts

Leave a Comment

Scrivici

Scrivici un messaggio, verrai contattato al più presto.

motogp-pass-paddockagen pemasaran olahraga