In Formula 1, MotoGP, Sin categorizar

Saya kebetulan melihat wawancara dengan pembalap tim Ferrari Charles LeClerc baru-baru ini, dan salah satu pertanyaan pertama yang mereka ajukan kepadanya adalah: mengapa leher Anda begitu besar dan berotot? Dengan segala sesuatu yang bisa Anda tanyakan kepada pembalap Formula 1 tentang teknologi, inovasi, kecepatan, hal ini tetap menjadi salah satu keingintahuan paling populer di kalangan penggemar. Pertanyaan yang aneh, tetapi sebenarnya masuk akal.

Semua pembalap Formula 1 memiliki leher yang tebal, karena ketika berada di lintasan, mereka mengalami tekanan terus menerus yang disebabkan oleh G-force, istilah yang digunakan untuk menunjukkan dan mengukur nilai gaya yang dialami oleh tubuh selama akselerasi atau deselerasi. Pembalap Formula 1, serta astronot dan pilot militer, mengalami gaya atau akselerasi sebesar banyak ‘g’ ketika mereka melakukan pengereman, akselerasi atau perubahan arah tertentu.

G-force: apa itu dan apa dampaknya bagi pilot?

Mari kita mulai dengan definisi G-force: ini adalah unit yang mengukur tekanan inersia pada tubuh di bawah akselerasi yang cepat; ini adalah gaya yang menyebabkan perasaan tertekan dan berat yang mendorong ke belakang, sementara bergerak sangat cepat ke depan. Apakah Anda tahu roller coaster, ketika tiba-tiba ada tikungan atau ketika Anda jatuh? Itulah perasaan yang ditimbulkan oleh g-force.

Pembalap Formula 1 mengalaminya secara terus-menerus selama balapan; mereka dikatakan mengalami 5 g saat mengerem, 4 hingga 6 g saat menikung, 2 g saat berakselerasi.

Dalam penerbangan militer, pilot secara terus-menerus mengalami g-force dan pada waktu-waktu tertentu selama penerbangan, mereka bahkan mungkin mengalami blackout, yaitu kehilangan kesadaran, karena kurangnya pasokan darah ke tubuh bagian atas. Itulah sebabnya angkatan udara mengenakan pakaian khusus, yang dibuat khusus untuk mencegah darah mengalir ke bawah. Kekuatan yang dapat ditahan oleh bahan ini hingga 10 G.

Otot leher dan g-force: bagaimana cara melatihnya?

Untuk dapat menahan tekanan yang begitu berat dan konstan, dan untuk mengimbangi bobot G-force selama lebih dari 1.30 jam balapan, pembalap Formula 1 harus melatih leher mereka agar lebih kuat dan lebih siap. Bagaimana cara melakukannya? Beban dan karet gelang, serta mesin khusus yang baru dikembangkan, biasanya digunakan di luar musim dan selama kejuaraan untuk tujuan ini.

Tentunya Anda pernah melihat video pengendara yang mengenakan ikat kepala dengan kabel atau karet gelang yang keluar darinya; ikat kepala tersebut justru berfungsi untuk melatih otot leher dan membuatnya lebih kuat. Pelatih pribadi menarik karet gelang ke satu arah dan pengendara menolak dan mencoba menyeimbangkan berat badan. Inilah sebabnya mengapa para pembalap Formula 1 memiliki leher yang begitu kuat; setelah latihan dan stres selama bertahun-tahun, fascia otot lebih tebal dan lebih menonjol.

Selain itu, ada juga video di mana Anda bisa melihat pengemudi mengemudikan roda kemudi yang terlihat seperti beton, keras dan kaku, justru karena terhalang oleh berat; ini juga merupakan latihan yang mereka lakukan untuk melatih otot-otot yang nantinya harus menopang mereka di lintasan.

Pilot: atlet yang luar biasa

Para pembalap Formula 1 serta para pembalap MotoGP telah menjadi atlet papan atas selama bertahun-tahun. Mereka harus kuat secara otot, tetapi juga ringan, lincah dan mampu menahan aktivitas fisik ekstrim dalam durasi yang lama, secara aerobik tetapi juga anaerobik.

Pikirkan para pembalap MotoGP, yang dalam balapan harus memiliki kekuatan untuk menggerakkan motor dari satu tikungan ke tikungan lainnya selama 40 menit, tetapi pada saat yang sama harus ringan, karena berat badan sering kali bisa membuat perbedaan dalam kecepatan dan performa keseluruhan. Masalah ini, yaitu berat minimum, baru-baru ini diangkat di SuperBike oleh Scott Redding, yang mengeluhkan tentang kehadiran pembalap dengan berat 80 kilogram di grid dan juga 60 kilogram.

Juga dalam wawancara yang sangat menarik tentang gaya hidup dan pelatihan pilot, mantan pilot ini Juara dunia Formula 1Nico Rosberg, mengatakan bahwa pada tahun itu ia memenangkan kejuaraan dengan mengalahkan rekan setimnya Lewis HamiltonDia menyadari bahwa warna cat pada helm menambah beratnya, jadi dia menghapus catnya untuk mengurangi beberapa gram. Ia juga mengubah latihannya dan, bersama dengan pelatihnya, menemukan cara untuk berlatih secara efektif tanpa membuat kakinya terlalu bengkak, sehingga ia juga dapat menghemat berat badannya.

Tekanan mekanis dan lingkungan. Berapa banyak berat badan yang hilang dari para pilot dalam perlombaan?

Para pembalap, baik Formula 1 maupun MotoGP, sering balapan di lokasi dengan kondisi cuaca ekstrem: dari panasnya gurun Qatar hingga pasir Bahrain, dari musim panas Spanyol yang terik hingga kelembapan Asia Tenggara.

Rata-rata, pembalap Formula 1 kehilangan sekitar dua hingga tiga kilogram air per balapan, meningkat menjadi lebih dari empat kilogram dalam balapan dengan cuaca yang sangat panas dan lembap. Di Singapura, misalnya, kelembapan bisa melebihi 70%: perasaan yang diperburuk oleh helm, jas dan sarung tangan yang menawarkan sedikit sirkulasi udara. Abu Dhabi memiliki rekor lintasan ‘terpanas’ dengan suhu lebih dari 42C di bawah terik matahari gurun. Pilot juga berlatih untuk ini, dengan sesi berputar di sauna atau perjalanan panjang di saat-saat paling cerah di hari itu.

Singkatnya, latihan yang benar-benar lengkap untuk para atlet luar biasa ini yang merupakan endorser sempurna untuk semua merek yang berkaitan dengan kebugaran, pelatihan, kebugaran, nutrisi dan hidrasi.

 

Silvia Schweiger
Silvia Schweiger
Sport has always been my passion and I was lucky enough to be able to make it my job too. Graduated in Foreign Languages and Literatures, with a Master in Marketing and Communication, for 20 years I have been offering consultancy to companies wishing to use sport as a marketing and communication tool to better engage with their target and reach their objectives. Without sport, life is boring.
Recent Posts

Leave a Comment

motogp-leg-dangle
keberlanjutan olahraga motor