In Formula 1, Formula1

Dimulai dengan Grand Prix Baku di Azerbaijan 2023 (Sirkuit Baku, 28-30 April 2023), hari Sabtu di
Formula 1
berubah lagi, dengan adanya satu hari tersendiri di mana Sprint Shootout dan Balapan Sprint akan berlangsung. Seri balap motor papan atas, untuk enam putaran ‘sprint’ yang dijadwalkan selama musim ini, oleh karena itu hadir dengan format yang revolusioner, yang telah menimbulkan perdebatan dan memecah belah publik dan penggemar.

Max Verstappen

Kualifikasi Adu Cepat Formula 1: kualifikasi balapan sprint

Hal baru yang diperkenalkan oleh Circus terletak pada Sprint Shootout Qualifying, sesi kualifikasi mini yang didedikasikan untuk menentukan grid start untuk balapan sprint. Kualifikasi untuk Sprint Shootout akan berlangsung pada hari Sabtu pagi, mengikuti logika tripartit dari kualifikasi tradisional, meskipun dengan waktu yang lebih singkat: SQ1 akan berlangsung selama 12 menit, SQ2 akan berlangsung selama 10 menit, dan SQ3 (tahap terakhir) akan berlangsung selama 8 menit. Dalam hal ban, semua tim harus menggunakan tiga set ban baru untuk tiga fase, kompon medium untuk SQ1 dan SQ2 dan kompon lunak untuk SQ3.

Sprint Shootout hanya akan digunakan untuk menentukan grid start untuk balapan 100 kilometer yang akan diadakan pada Sabtu sore. Tujuan yang jelas dari penyelenggara adalah untuk membuat hari Sabtu menjadi hari ‘sprint’ tersendiri, yang dapat digunakan secara terpisah dari sisa akhir pekan.

Dalam hal ini, tidak ada kekurangan diskusi tentang penalti – baik yang akan diberikan maupun yang mungkin terakumulasi selama Sprint Race dan Sprint Shootout. Saat ini, ketentuan utamanya adalah sebagai berikut:

  • Pelanggaran yang dilakukan selama Kualifikasi pada hari Jumat atau selama latihan bebas akan dilayani selama Balapan hari Minggu, dan tidak selama balapan Sprint
  • Pelanggaran yang dilakukan selama Adu Cepat Kualifikasi akan dilayani selama Balapan Sprint
  • Ketidakpatuhan terhadap peraturan Parc Ferme akan memaksa start dari pit lane baik pada saat Race maupun Sprint Race
  • Penalti Power Unit hanya akan diberikan pada saat balapan hari Minggu (kecuali jika merupakan bagian dari pelanggaran Parc Ferme)

Balapan Sprint Formula 1: penilaian, kalender, dan manajemen setelah Adu Cepat

Penilaian Sprint Race tidak berubah dengan diperkenalkannya Sprint Shootout. Poin diberikan untuk delapan kualifikasi pertama dan setara dengan peringkat: 8 poin untuk peringkat pertama, 7 untuk peringkat kedua, 6 untuk peringkat ketiga, dan seterusnya.

Saat ini, bersama dengan akhir pekan di Baku, ada beberapa putaran ‘sprint’ lainnya di musim Formula 1 2023:

29 April GP Azerbaijan
1 Juli GP Austria
29 Juli GP Belgia
7 Oktober GP Qatar
21 Oktober GP AS
4 November GP Sao Paulo

Pernyataan resmi yang dikeluarkan pada tanggal 25 April oleh gabungan FIA / Formula 1 menyatakan bahwa “Setelah diskusi di Komisi F1 pada bulan Februari, FIA, Formula 1 dan semua tim menetapkan tujuan untuk mempelajari bagaimana format Sprint dapat ditingkatkan untuk meningkatkan tingkat intensitas di lintasan selama akhir pekan, memastikan bahwa sebanyak mungkin sesi akan menghasilkan hasil olahraga yang kompetitif. Sebagai hasil dari mandat ini, komite penasihat olahraga dan pemangku kepentingan utama Formula Satu mengajukan serangkaian rekomendasi yang ditujukan untuk format Sprint yang akan ada secara terpisah dalam akhir pekan Grand Prix dan tidak membuat Sprint menentukan grid untuk acara utama hari Minggu, menawarkan lebih banyak ‘risiko’ melalui waktu latihan yang lebih singkat dan memberikan insentif yang lebih besar bagi para pembalap untuk membalap dengan keras pada hari Sabtu. Semua pihak yang terlibat yakin bahwa hal ini akan meningkatkan daya tarik akhir pekan Sprint dan meningkatkan aksi di lintasan bagi para penggemar di seluruh dunia.”

Balapan Sprint dan Adu Cepat: bagaimana Formula 1 berubah

Bisa ditebak, pengenalan Sprint Shootout dan jarak yang lebih jauh dari ‘Sprint’ hari Sabtu dari akhir pekan balapan ‘tradisional’ lainnya membuat banyak orang terheran-heran. Meskipun sudah pasti bahwa tontonan semakin meningkat – dua sesi kualifikasi dan dua balapan adalah menu yang menggiurkan selama tiga hari bagi para penggemar di lintasan – beberapa masalah penting perlu diselidiki lebih lanjut.

Yang pertama adalah peran latihan bebas, alat yang sangat penting bagi pembalap dan tim. Latihan bebas adalah momen yang menentukan dalam pertumbuhan, terutama bagi mereka yang harus mengejar ketertinggalan atau mereka yang tertinggal jauh dalam pengembangan dan persiapan. Dalam hal ini, pengurangan waktu lintasan non-kompetitif -terutama sejak tes lintasan pribadi dan independen dilarang- merupakan pukulan bagi para pembalap menengah dan pembalap yang lebih muda, yang semakin harus mengandalkan simulator dan terowongan angin, dengan harapan mereka sudah cukup.

Yang juga harus dipertimbangkan adalah kesejahteraan dan kebugaran para pemain dan pengemudi, yang sekarang dipaksa untuk melakukan upaya ekstra baik secara fisik maupun emosional. Energi yang dibutuhkan untuk balapan dan kualifikasi, meskipun lebih singkat, nyatanya tidak sebanding dengan latihan bebas. Perdebatan serupa dibuka – dengan kebingungan yang sama – di
MotoGP
di mana penyelenggara Dorna telah menambahkan Balapan Sprint ke setiap Grand Prix, yang secara efektif menggandakan jumlah start (dan beberapa orang akan mengatakan juga risiko yang melekat padanya) untuk setiap akhir pekan.

Sekarang, akan sulit dan bahkan salah jika kita membuat penilaian sebelum balapan di Azerbaijan dimulai. Formula 1 sedang berubah, dan sisi positifnya telah terlihat dalam beberapa kesempatan: penonton yang lebih muda dan lebih besar, pasar baru yang ditaklukkan, dan masa keemasan baru untuk seri roda terbuka teratas. Jelas, mustahil untuk berubah dengan tetap sama, dan tidak mengherankan jika Domenicali dan manajemen Circus bersedia untuk menjadi radikal bahkan pada isu-isu paling radikal dalam olahraga.

Di mana batas yang masih memisahkan elit balap motor dari produk super media di mana elemen olahraga tidak lagi menjadi pusat perhatian adalah masalah yang sebenarnya. Selebihnya, sebagaimana mestinya, trek akan berbicara, meskipun sudah ada yang bersumpah bahwa yang pertama mencapai bendera kotak-kotak akan selalu sama, sprint atau tidak.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Sejak tahun 1995, kami telah membantu perusahaan dari semua industri untuk mendapatkan kesepakatan sponsorship terbaik mereka, menyatukan merek mereka dengan yang terbaik di dunia olahraga motor internasional. Klik tombol di bawah ini untuk menghubungi salah satu spesialis sponsorship kami.

Hubungi kami hari ini

Emanuele Venturoli
Emanuele Venturoli
Lulusan Komunikasi Publik, Sosial dan Politik dari Universitas Bologna ini selalu bersemangat dalam bidang pemasaran, desain dan olahraga. Bahkan sebelum menyelesaikan studinya, dia mulai bekerja di bidang pemasaran olahraga dan menemukan pentingnya segala sesuatu di luar lapangan. Sejak tahun 2012, ia bergabung dengan RTR Sports, di mana ia sekarang menjabat sebagai Kepala Komunikasi dan Petugas Pemasaran untuk proyek-proyek yang berkaitan dengan Formula 1, MotoGP, dan olahraga kendaraan bermotor roda dua dan empat lainnya.
Recent Posts

Leave a Comment

Sergio Perez
Gilles Villeneuve