In Formula 1

Peraturan yang mendasari kualifikasi F1 tidak jelas bagi semua orang dan berbagai perubahan yang dilakukan pada peraturan tidak diketahui oleh semua orang. Hari ini kami akan mencoba menjelaskan kepada Anda sesederhana mungkin tentang mekanisme yang digunakan untuk menentukan grid start balapan Formula 1 dan bagaimana cara kerja Sprint Race hari Sabtu dan Sprint Shootout yang baru.

Cara kerja kualifikasi Formula 1, dijelaskan dengan cepat

Kualifikasi Formula 1 digunakan untuk menentukan grid start Grand Prix. Kualifikasi terdiri dari 3 bagian: Q1, Q2, Q3. Semua pembalap ikut serta dalam Q1: 15 pembalap tercepat masuk ke Q2. 10 pembalap tercepat dari Q2 maju ke Q3. Hasil Q3 menentukan grid start untuk GP, dengan waktu tercepat berada di posisi pertama dan seterusnya.

Format yang serupa – meskipun lebih pendek – memiliki Sprint Shootout, yang berfungsi untuk menentukan grid awal untuk balapan sprint.

Cara kerja kualifikasi Formula 1, RTR Sports

Mari kita mulai dengan dasar-dasarnya

Setiap tim memiliki 20 set ban (satu set setara dengan empat ban, red.) yang tersedia untuk setiap balapan: 7 ban basah (di mana 3 ban basah penuh dan 4 ban intermediet) dan 13 ban kering. Tiap set dicirikan oleh jenis senyawa tertentu yang membedakan satu dari yang lain dalam hal kekerasan, performa dan durabilitas.

Tantangan bagi tim adalah menemukan keseimbangan terbaik antara karakteristik ini untuk memanfaatkannya sebaik mungkin dan menjadi cepat dalam kualifikasi dan balapan. Pemanfaatan ban yang tepat adalah dasar dari setiap strategi kemenangan.

Ban dibagi lagi, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, berdasarkan kategori: basah dan kering. Dalam kasus pertama, tim dapat mengandalkan dua jenis kompon: basah penuh (dapat dikenali dari warna biru pada bahu ban) untuk digunakan dalam kondisi lingkungan yang sangat buruk, atau intermediet (berwarna hijau) ketika aspal berada di antara kering dan basah. Untuk ban cuaca kering (slick) komponnya menjadi lima, yang dikenal sebagai C1 (kompon) untuk kompon paling keras hingga C5 dengan kompon paling lunak. Tepatnya, hard (putih) digunakan untuk lari jarak jauh; medium (kuning) untuk kompromi antara lama lari dan performa; dan akhirnya soft (merah) untuk cengkeraman yang paling baik. Setiap akhir pekan Pirelli membatasi ban yang dapat digunakan dengan 3 item ini, tetapi dalam beberapa balapan, ban medium dianggap lunak tergantung pada kondisi trek.

Perilaku ban di lintasan juga bervariasi sesuai dengan suhu aspal, suhu yang memiliki dampak besar pada keausan ban.
Dalam jargon, lintasan didefinisikan sebagai ‘rubberized’ apabila lintasan tertutupi oleh residu karet yang dihasilkan dari lintasan mobil yang telah berjalan beberapa putaran dan cengkeramannya optimal.
F1 pertama-tama membersihkan lintasan, mengangkat debu yang tak terelakkan, dan kemudian melapisi karet lintasan, sehingga waktu putaran menjadi lebih baik.

Ada banyak cara untuk menafsirkan dan memprediksi strategi yang tepat. Kadang-kadang di TV, ahli strategi tim menyamakan kinerja ban keras ‘bekas’ (yaitu dengan suhu optimal yang dicapai dan cengkeraman dengan tanah yang stabil) dengan ban medium. Sebaliknya, warna kuning pada kecepatan penuh mencapai performa yang serupa dengan warna lembut. Pada akhirnya, keadaan berubah tergantung pada suhu, pengaturan, perasaan pengemudi dan pengaturan mobil…. Hanya teknisi yang berdedikasi yang mampu menguraikan data yang sangat banyak yang tersedia dan terkadang membuat pilihan yang tepat.

Setelah pembahasan singkat namun penting ini, kami akan kembali menjelaskan cara kerja kualifikasi di Formula 1.

Struktur akhir pekan

Balapan akhir pekan dimulai pada hari Jumat dengan dua sesi latihan bebas, yang lebih dikenal sebagai FP1 dan FP2 (free practice), masing-masing berlangsung selama satu jam. Di FP1 dan FP2, tim memiliki kesempatan untuk mencoba perubahan set-up, menguji suku cadang baru, dan mungkin berlari beberapa kilometer untuk pembalap ketiga tim. Pada saat yang sama, FP1 dan FP2 berfungsi untuk membuat pembalap beradaptasi dengan lintasan (FP1) agar lebih memahami titik pengereman dan mendapatkan data awal tentang kecepatan balapan (FP2) yang dapat dipertahankan mobil.
Waktu sesi ini tidak benar-benar sebanding, setiap tim menggunakannya sesuai dengan kebutuhan dan jadwalnya sendiri.

Hari Sabtu diawali dengan sesi latihan bebas terakhir(FP3) di mana penyempurnaan umumnya dilakukan pada pekerjaan yang dilakukan sebelumnya sebelum tiba, kecuali keadaan yang tidak terduga, tiga jam kemudian di kualifikasi.

Ini dibagi menjadi tiga sesi terpisah: Q1, Q2 dan Q3.

Q1 – Durasi 18 menit. Semua pembalap diharuskan mencatatkan waktu yang menempatkan mereka di 15 besar. Zona antara keenam belas dan kedua puluh disebut‘zona eliminasi‘. Dari Q1 muncul putusan pertama untuk grid start, karena pembalap yang finis di zona eliminasi akan start dari posisi yang diperoleh selama sesi latihan ini.

Q2 – Waktu berkurang menjadi 15 menit, begitu pula jumlah pengemudi yang ikut serta. Zona eliminasi bergerak antara posisi 11 dan 15. Sama untuk kisi-kisi.

Q3 – Masuk ke dalam ayunan segala sesuatunya. Menit yang tersedia menjadi 12 dan 10 pembalap yang tersisa di fase terakhir ini akan bermain untuk posisi terdepan yang terkenal, yaitu tempat pertama di grid awal balapan hari Minggu.

Fitur baru yang diperkenalkan untuk musim 2022 adalah kemungkinan untuk memilih apakah akan menggunakan kompon terbaik yang digunakan di Q2 untuk balapan juga, pilihan wajib hingga edisi sebelumnya. Pergeseran paradigma yang benar-benar membuat perbedaan dalam hal kinerja, karena strategi yang dapat diadopsi sekarang dapat bervariasi secara lebih kritis dan dengan kendala yang lebih sedikit.

Dalam kasus-kasus khusus di mana tidak memungkinkan untuk mengadakan/mengikuti kualifikasi, grid untuk balapan akan disusun berdasarkan hasil yang diperoleh dalam latihan bebas terakhir yang diadakan, yaitu FP3.

kevin magnussen

Yang baru: Kualifikasi Balap Sprint dan Adu Cepat

Pada musim 2021, sebuah mode kualifikasi baru dengan diperkenalkannya mode Kualifikasi Balap Sprint. Federasi telah memutuskan untuk mengulangi percobaan untuk musim Kejuaraan Dunia Formula Satu 2022 pada tiga kesempatan berbeda (Imola, Austria e Brasil) dan juga untuk kejuaraan Tahun 2023 akan ada 6 balapan Sprit Race: Sprint pertama akan diselenggarakan di Baku, Azerbaijan, lalu di Austria di Red Bull Ring, di Belgia di Spa-Francorchamps, di Qatar di Sirkuit Lusail, di Amerika Serikat di Circuit of The Americas, dan terakhir di Sao Paulo, Interlagos: 6 Sprint Race untuk musim 2023.

Sprint Race adalah balapan mini 100 km (berlangsung maksimal 30 menit) tanpa pit-stop wajib, yang pada tahun 2022 menentukan grid start untuk balapan hari Minggu. Mulai tahun 2023, hal ini tidak akan terjadi lagi, ini akan menjadi balapan tersendiri dan kualifikasi hari Jumat akan menentukan grid start untuk balapan.

Poin diberikan kepada delapan finisher teratas, yang akan ditambahkan dalam klasemen pembalap dan konstruktor. Yang pertama mendapat delapan poin, yang kedua tujuh sampai yang kedelapan dengan satu poin.

Jelas, kalender dengan jadwal acara kanonik berubah: ruang untuk FP1 pada hari Jumat dengan Q1, Q2 dan Q3 untuk diikuti. Sesi kualifikasi tradisional akan digunakan untuk menentukan posisi grid untuk kualifikasi sprint hari Sabtu.

Tujuannya adalah untuk menambah tontonan di akhir pekan dengan secara efektif meniadakan sesi latihan bebas. Ini adalah perlombaan tersendiri, karena poin yang diberikan ditambahkan ke peringkat pelangi.

Pada tahun 2022, siapa pun yang memenangkan Sprint Race akan berada di posisi terd epan untuk balapan hari Minggu. Siapa pun yang mencatatkan waktu terbaik selama kualifikasi hari Jumat akan start dari posisi pertama di grid pada balapan sprint hari Sabtu.

Fitur yang menarik adalah tidak ada kewajiban untuk berhenti di pit untuk mengganti ban, tidak seperti balapan yang biasa kita lakukan. Pembalap dapat memutuskan bersama tim untuk finis dengan set ban yang sama dengan yang digunakannya saat start, karena jarak yang lebih pendek.

Sederhana, bukan? Ya, tapi bukan hanya itu saja: Sprint Shootout juga ditambahkan.

Untuk membuat balapan akhir pekan menjadi lebih menarik dan intens, FIA, Formula 1, semua tim dan pihak-pihak yang terlibat, telah sepakat untuk memperkenalkan beberapa perubahan pada format Sprint Race.

Dari balapan di Baku dan lima balapan lainnya yang juga akan mempertandingkan Sprint Race, akan ada dua sesi kualifikasi.

Sesi kualifikasi pertama akan berlangsung pada hari Jumat dan sesi ini akan menentukan grid start untuk Sprint Race hari Sabtu.

Sesi kualifikasi kedua, yang lebih singkat dari hari Jumat, akan berlangsung pada hari Sabtu pagi. Sesi ini disebut Sprint Shootout, setiap segmen kualifikasi akan lebih pendek dan akan berjalan sebagai berikut: SQ1 akan berlangsung selama 12 menit, SQ2 10 menit dan SQ3 delapan menit, dan akan menggantikan FP2 sebelumnya pada hari Sabtu pagi di akhir pekan. Setiap segmen latihan akan dipisahkan oleh istirahat selama 7 menit. Ban baru wajib digunakan di setiap etape, dengan tipe medium untuk SQ1 dan SQ2 serta tipe soft untuk SQ3.

Sprint Race kemudian akan menjadi elemen yang terpisah dan hasil Sprint tidak lagi menentukan grid start untuk Grand Prix hari Minggu. Kualifikasi akan berlangsung pada hari Jumat dan inilah yang akan menentukan grid start untuk hari Minggu.

Berikut ini adalah ringkasan singkat tentang bagaimana balapan akhir pekan akan berlangsung di 6 Grand Prix di mana akan ada Sprint Race dan Sprint Shootout:

  • Jumat: satu sesi latihan bebas yang diikuti dengan kualifikasi Grand Prix (format kualifikasi standar).
  • Sabtu: Kualifikasi Sprint (Adu Cepat) yang dilanjutkan dengan Balapan Sprint.
  • Minggu: Grand Prix.

Mengapa format Sprint Race yang baru ini dan diperkenalkannya Sprint Shootout?

Format baru ini memberikan waktu satu jam bagi tim untuk mengumpulkan data, menentukan ban yang akan digunakan, melakukan modifikasi dan pengaturan, serta menentukan mobil apa yang akan digunakan di akhir pekan. Format baru ini akan memastikan bahwa Sprint Race tidak lagi menentukan grid start untuk balapan hari Minggu, dan oleh karena itu akan lebih ‘berisiko’ bagi tim-tim karena mereka akan memiliki waktu latihan yang lebih sedikit, dan ini akan mendorong para pembalap untuk menjadi lebih kompetitif di hari Sabtu (saya tidak tahu apakah ini benar-benar diperlukan).

Dan bagaimana cara kerja penalti tersebut? Apakah penalti tersebut hanya akan diterapkan pada Sprint Race? Penalti grid yang terjadi di P1 atau kualifikasi akan diterapkan pada balapan.

Biarkan kami membuatnya tetap sederhana:

  • setiap penalti yang diambil pada latihan pertama atau sesi kualifikasi akan berlaku untuk balapan
  • setiap penalti grid yang diambil dalam Adu Cepat akan berlaku untuk Sprint Race.
  • setiap penalti grid yang terjadi di Sprint akan berlaku untuk Perlombaan.
  • Setiap pelanggaran di parc fermé akan mengakibatkan start dari pitlane untuk Sprint dan Race.

Sekarang setelah Anda mengetahui segalanya tentang cara kerja kualifikasi Formula 1, ikuti terus perkembangannya dan ikuti kami di saluran kami
sosial
.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Sejak tahun 1995, kami telah membantu perusahaan dari semua industri untuk mendapatkan kesepakatan sponsorship terbaik mereka, menyatukan merek mereka dengan yang terbaik di dunia olahraga motor internasional. Klik tombol di bawah ini untuk menghubungi salah satu spesialis sponsorship kami.

Hubungi kami hari ini

Silvia Schweiger
Silvia Schweiger
Associate Director, Executive Marketing and Commercial di RTR Sports Marketing, sebuah perusahaan pemasaran olahraga yang berbasis di London dengan spesialisasi di bidang olahraga motor selama lebih dari 25 tahun. Selama lebih dari 20 tahun, ia telah mendukung perusahaan yang ingin berinvestasi di MotoGP, Formula 1, dan Formula E untuk melibatkan audiens target mereka dengan lebih baik dan mencapai tujuan pemasaran dan komunikasi mereka. Lulus dari jurusan Bahasa dan Sastra Asing di Universitas Padua, Master di bidang Pemasaran dan Komunikasi di Milan, dengan spesialisasi manajemen penjualan di London, ia juga terlibat dalam pembuatan konten. Tanpa olahraga, hidup terasa membosankan
Recent Posts

Leave a Comment

formula-1-sponsorship-desain-1
budget-cap-f1