In MotoGP, Sin categorizar

Kemitraan yang tidak mungkin ini akan membuat dunia sepak bola dan Formula 1 bertabrakan. Dalam jangka panjang, kolaborasi mereka dapat mendorong perubahan positif yang serius pada olahraga motor.

Pada akhir Februari tahun ini, Formula 1 dan tim sepak bola Liga Premier, Tottenham Hotspur, mengumumkan kerja sama selama 15 tahun. Kesepakatan ini melibatkan berbagai inisiatif yang akan membantu kedua merek untuk mencapai target bersama, seperti pengurangan emisi karbon. Namun, fitur dari kesepakatan ini yang menjadi berita utama adalah pembangunan lintasan balap di stadion Spurs.

Terletak di bawah tribun selatan Stadion Tottenham yang canggih, fasilitas ini akan menjadi fasilitas gokart listrik dalam stadion pertama di dunia, dan terpanjang di London. Mereka berencana untuk memiliki lintasan terpisah untuk orang dewasa dan anak-anak, yang berarti fasilitas baru ini selaras dengan tujuan Motorsport UK untuk ‘menginspirasi dan memungkinkan lebih banyak orang untuk berpartisipasi dalam olahraga kami dalam lingkungan yang aman, adil, menyenangkan, inklusif, dan progresif.

Namun, ini bukanlah proyek kerja sama pertama Spurs dengan olahraga lain, karena kesepakatan telah disepakati pada tahun 2018 yang membuat 2 pertandingan NFL dalam satu musim dimainkan di stadion mereka. Stadion ini merupakan tempat yang sempurna untuk proyek-proyek seperti ini, karena teknologinya yang sangat canggih berarti lapangan sepak bola dapat dibelah dan digulung, sehingga stadion ini dapat diubah menjadi lapangan NFL.

Sejak membangun stadion baru mereka pada tahun 2018, Spurs memiliki ambisi untuk membuat perubahan di bidang lain selain sepak bola, menjadi lebih dari sekadar klub sepak bola. Ketua klub, Daniel Levy, memberikan komentarnya, ‘Sejak membangun stadion ini, ambisi kami adalah untuk melihat sejauh mana kami dapat mendorong batas-batas dalam memberikan pengalaman kelas dunia yang akan menarik orang-orang dari seluruh dunia sepanjang tahun. Kami telah mampu menghadirkan nama-nama besar dalam olahraga dan hiburan ke London N17. Kami sangat antusias dengan apa yang akan dihasilkan dari kemitraan jangka panjang dengan F1 bagi komunitas global, nasional dan lokal kami.

Selain lintasan balap yang luar biasa, penting untuk mengeksplorasi mengapa kesepakatan ini masuk akal untuk F1. Kedua merek ini memiliki tujuan yang sama dalam hal perubahan iklim, dan lokasi stadion di London Utara ini menjadikannya tempat yang sempurna bagi F1 untuk mencapai target mereka dalam membuat olahraga ini lebih beragam. Tapi bagaimana mereka akan benar-benar mencapai hal ini…?

Max Verstappen

Target keberlanjutan bersama

Seperti yang sering kami soroti di RTR, F1 berkembang dengan sangat pesat, dan peningkatan jangkauan global olahraga ini telah membuat mereka menginisiasi banyak perubahan positif di dunia. Isu perubahan iklim adalah salah satu yang diserang langsung oleh olahraga ini, dengan rencana ambisius yang berpusat pada target untuk mencapai jejak karbon nol pada tahun 2030.

Demikian pula, Spurs telah meluncurkan berbagai inisiatif yang bertujuan untuk mengurangi jejak karbon mereka. Contohnya termasuk energi berkelanjutan untuk stadion, skema piala yang dapat digunakan kembali, rencana ekologi yang terperinci, dan masih banyak lagi. Spurs benar-benar menjadi contoh bagi klub sepak bola Liga Primer lainnya, dan klub yang berada di puncak klasemen ‘Tabel Keberlanjutan Liga Premier’ adalah bukti dari kerja keras yang telah mereka lakukan.

Jelas terlihat bahwa ini adalah dua merek dengan tujuan yang sama, sehingga menyelaraskan satu sama lain menjadi sangat masuk akal. Sebagai bagian dari kemitraan ini, mereka akan bekerja sama dalam inisiatif-inisiatif keberlanjutan baru dengan tujuan untuk mencapai target masing-masing. F1 ingin menjadi nol karbon pada tahun 2030, sementara Spurs ingin mengurangi separuh emisi gas rumah kaca mereka pada tahun 2030 sebelum menjadi nol karbon pada tahun 2040.

Bekerja di komunitas

Lokasi stadion tidak diragukan lagi merupakan faktor besar dalam keputusan F1 untuk bermitra dengan Spurs, namun mungkin bukan karena alasan yang Anda pikirkan. Kemitraan ini tampaknya lebih dari sekadar kemitraan komersial, karena F1 bertujuan untuk menggunakan basis penggemar Spurs yang beragam untuk meningkatkan keragaman dalam olahraga motor.

Berlokasi di London, Stadion Tottenham berada di salah satu kota paling beragam di dunia. Pada sensus 2021, 46,2% penduduk diidentifikasi sebagai kelompok etnis Asia, kulit hitam, campuran, atau ‘lainnya’, dan 17% lainnya adalah etnis minoritas kulit putih. Hal ini menjadikan London sebagai kota yang ideal bagi F1 untuk menjalankan misi mereka, dan mereka menawarkan berbagai macam kesempatan untuk semua jenis orang.

Spurs dan F1 akan bekerja sama untuk mengembangkan program akademi pembalap baru untuk membantu mengidentifikasi gelombang bakat baru. Spurs tentu saja tidak kekurangan pengetahuan dalam melibatkan para pemuda di London karena mereka saat ini memiliki salah satu akademi sepak bola terbaik di negara ini, dan jika mereka dapat berbagi keahlian mereka dengan F1, mungkin tidak lama lagi akan muncul Lewis Hamilton berikutnya. Program akar rumput lainnya akan mencakup mereka memberikan kegiatan pendidikan di sekolah-sekolah untuk menampilkan karier di bidang motorsport, teknik, dan bahkan pengembangan perangkat lunak. Hal ini akan membantu menyoroti jalur karier yang mungkin tidak diketahui oleh jutaan siswa.

Sama seperti target keberlanjutan, ambisi untuk menawarkan lebih banyak kesempatan kepada kaum muda adalah hal yang saling menguntungkan, dan jika merek-merek tersebut menyatukan pengetahuan mereka, mereka dapat meraih kesuksesan besar. CEO F1, Stefano Domenicali menyoroti hal ini, ” Kedua merek kami memiliki visi yang sama untuk menciptakan peluang karier yang mengubah hidup, mempromosikan keberagaman dan inklusi, seperti melalui Akademi F1 yang baru saja diumumkan, dan mendorong kelestarian lingkungan – kemitraan inovatif kami akan mewujudkan semuanya.

Namun, mengapa F1 begitu fokus untuk secara khusus melibatkan kaum muda London? Kemitraan ini menyusul pendirian The Hamilton Commissionoleh Lewis Hamiltonpada tahun 2020. Yayasan ini didirikan oleh legenda F1 untuk ‘meningkatkan representasi orang kulit hitam dalam olahraga Inggris’, dan telah mengambil langkah besar untuk melibatkan lebih banyak anak muda kulit hitam dalam dunia olahraga motor. Hamilton bersumpah untuk membantu meruntuhkan hambatan yang menurutnya telah menghentikan olahraga motor menjadi ‘seberagam dunia di sekitar kita’. Kemitraan F1 dengan Spurs tentunya akan dibangun di atas kerja keras Hamilton dan harus mulai menginspirasi lebih banyak kelompok yang kurang terwakili di Inggris untuk terlibat dalam olahraga motor, apakah itu melalui akademi pembalap F1 atau berbagai skema magang.

 

 


Gambar, dari atas ke bawah: Max Verstappen mengendarai mobil di Nagy Futam 2018 © Práger Péter, Fotóshírek szerkesztőség, Creative Commons Zero, Dedikasi Domain Publik

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Recent Posts

Leave a Comment

Formula 1 & Spurs: Apa yang ada di balik kemitraan ini?, RTR Sports
Mar