In Formula 1, Formula1

Pembalap Formula 1 mengenakan topi mereka untuk wawancara, konferensi pers dan momen dengan publik dan media, karena ini adalah ruang visibilitas yang sangat penting bagi sponsor dan merek.

Dalam seri motorsport papan atas, seremonial tentang bagaimana pembalap menampilkan diri mereka kepada pers cukup kompleks dan terkodifikasi dengan baik: beberapa detail, yang sekarang dilakukan dengan sangat mudah, yang memiliki strategi komunikasi dan pemasaran yang sangat pasti sebagai dasarnya.

Tidak heran. Pada panggung bergengsi dan dengan visibilitas global yang begitu luas, pembalap dan pembalap adalah bintang paling terang di cakrawala dan salah satu titik fokus perhatian media dan penggemar. Masing-masing penampilan mereka dipelajari secara cermat dan dirancang agar menguntungkan secara komersial dan komunikatif bagi properti dan pemegang hak.

Pakaian, aksesori, topi, jam tangan dan masih banyak lagi, merupakan bagian dari strategi ini. Media yang ada di sana, baik karena sebagian besar bersifat aspirasional maupun karena mereka sangat terlihat.

Visibilitas sponsorship di Formula 1 dan MotoGP.

Penggunaan topi yang strategis (biasanya topi bisbol, tetapi di masa lalu juga terkadang diganti dengan topi atau, untuk balapan di Texas dengan topi koboi) sangat berkaitan dengan studi visibilitas dalam sponsorship.

Di masa lalu, dulu diyakini bahwa ukuran – dalam hal luas permukaan – logo adalah kunci keberhasilan. Semakin besar sponsor, semakin efektif. Sebaliknya, modernitas dan sistem deteksi eksposur baru-baru ini telah membuktikan secara ilmiah bahwa posisi dan keterbacaan logo itu sendiri, daripada ukurannya, yang lebih penting.

Seperti yang terbukti, jarum timbangan sering kali merupakan bidikan televisi dan fotografi yang menggambarkan pembalap dan kepala tim selama siaran langsung atau dalam pemotretan foto: close-up atau half-bust yang memiliki fokus pada wajah dan bagian pertama batang tubuh, sehingga segala sesuatu yang lain praktis tidak terlihat. Intinya, logo besar yang ditempatkan di tempat yang tidak bisa dilihat, sama sekali tidak berguna.

Topi memainkan peran yang menentukan dalam hal ini, karena justru di situlah perhatian penggemar paling terfokus: pada wajah dan kepala pengemudi.

Mengapa pilot memakai topi

Untuk alasan yang dijelaskan di atas, topi menjadi alat komunikasi yang sangat baik karena memiliki visibilitas yang luar biasa.

Logo sponsor, properti dan – dalam beberapa kasus – bahkan pesan sosial dan solidaritas mendapatkan gengsi dan eksposur yang tak tertandingi dari dukungan tersebut.

Pemakaian topi, dalam banyak kasus, tidak bersifat sukarela. Tim dan manajerlah yang meminta pembalap mereka untuk mengenakan penutup kepala segera setelah mereka keluar dari mobil atau motor, segera setelah mereka memasuki konferensi pers atau ketika mereka meninggalkan hotel dan rumah motor. Bukan hal yang aneh melihat asisten atau petugas komunikasi dengan penuh perhatian membagikan topi, botol air minum, dan menyaksikan seorang atlet menghadap kamera.

Tentu saja, ada pengecualian untuk aturan tidak tertulis ini. Misalnya, menjadi berita utama pada tahun 2015 ketika pembalap Mercedes, Lewis Hamilton, memutuskan untuk tidak mengenakan topi resmi tim karena tidak sesuai dengan seleranya dan, menurutnya, merugikan citranya.

Topi apa yang dipakai pilot?

Para pengamat yang jeli sangat menyadari bahwa topi yang dikenakan oleh para favorit kita tidak selalu sama. Sekali lagi, beberapa perjanjian komersial mengatur penggunaan media yang berharga ini.

Dalam kasus MotoGP dan Formula 1, misalnya, pemasok ban Michelin dan Pirelli-lah yang muncul pada topi yang dikenakan oleh tiga finis teratas balapan di podium dan di parc fermé. Warna biru untuk MotoGP dan hitam untuk sirkus, topi dengan logo produsen ban dibagikan di garis finis dan disesuaikan dengan bendera negara tuan rumah dan posisi pembalap di garis finis, dari yang pertama hingga ketiga.

Namun, yang berbeda adalah topi yang digunakan pilot untuk penampilan media, konferensi pers dan pertemuan dengan penggemar. Mereka yang tidak memiliki dukungan komersial seperti itu biasanya menggunakan topi tim, yang menampilkan logo tim, sponsor utama dan nomor yang mereka gunakan untuk berlomba. Di sisi lain, mereka yang, seperti dalam kasus Alonso dengan topi Kimoa atau Aleix Espargaro dengan topi RAW merah muda yang terkenal, memiliki perjanjian komersial yang mencakup kehadiran merek sponsor, dapat menggantinya selama aktivasi ini disetujui oleh tim dan tidak bertentangan dengan sponsor lain.

Topi pilot sebagai objek pemujaan

Sangat mudah untuk melihat, bagaimana aksesori semacam itu bisa langsung menjadi objek yang diinginkan oleh para penggemar dan peminatnya. Hal ini tentu saja bukan hal baru bagi motorsport atau sesuatu yang tidak diketahui oleh pemasaran olahraga lainnya.

Memang, Liga Utama Bisbollah yang memberikan popularitas pada topi bisbol di tahun-tahun pasca perang. Dalam bisbol, topi adalah bagian wajib dari pakaian permainan, dan selalu disesuaikan dengan logo tim: yang terkenal adalah topi biru dari New York Yankeesyang merah dari Boston Red Sox atau yang berwarna biru tua dari Los Angeles Dodgers. Topi bisbol dengan cepat menjadi aksesori fesyen kaum muda yang sangat diperlukan, objek representasi dan kepemilikan, serta salah satu produk paling luar biasa dari pemasaran olahraga internasional.

Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa properti olahraga utama dunia lainnya, seperti olahraga motor, juga menjadikan topi pelindung yang dikenakan oleh pembalap di lintasan sebagai pusat strategi merchandising mereka. Yang terkenal adalah kasus Mercedes, yang memproduksi seluruh lini topi dengan logo bintang besar dari Stuttgart dalam banyak warna, dari merah muda hingga hijau Petronas menjadi putih, dengan cerdik membuat mereka mengenakan pakaian yang sama Hamilton (yang sekarang merasa lebih menyukainya) dan kemudian menjual puluhan ribu unit kepada para penggemar di seluruh dunia.

Emanuele Venturoli
Emanuele Venturoli
Communication Manager for RTR Sports Marketing. A degree in Communication at the University of Bologna and a passion for sport brought me where I'm today.
Recent Posts

Leave a Comment

sponsor web3
Pembalap Formula 1