In Formula 1, Formula1, Pemasaran Olahraga, Sponsorizzazioni Sportive

Dunia
Formula 1
bukan hanya tentang mobil cepat dan pembalap yang luar biasa. Industri bernilai miliaran dolar ini juga sebagian didasarkan pada jaringan sponsor yang kompleks. Tetapi mengapa perusahaan menginvestasikan sejumlah besar uang dalam olahraga ini?
Jawabannya terletak pada pemahaman tentang psikologi sponsorship di F1 dan pengaruhnya terhadap perilaku penggemar. Berikut ini ada beberapa komentar singkat untuk menjelaskan masalah ini.

Hubungan historis antara F1 dan para sponsor

Hubungan antara Formula 1 dan para sponsornya sudah terjalin selama puluhan tahun. Sejak pertengahan abad kedua puluh, merek-merek telah menyadari kekuatan jangkauan Formula 1 yang luar biasa dan dampaknya terhadap audiens global yang, minggu demi minggu, dapat dilibatkan untuk menciptakan aliran komunikasi yang sekarang berlangsung selama 10 bulan dalam setahun.
sekarang berlangsung selama 10 bulan dalam setahun
. Platform promosi keliling yang kompleks dan berkeliling ke pasar-pasar yang sangat menarik bagi perusahaan-perusahaan di semua sektor produk. Sponsor tidak hanya mendukung olahraga, tetapi juga memanfaatkan basis penggemar yang berdedikasi dan mengeksploitasi asosiasi psikologis yang dibuat (dikembangkan?) oleh para penggemar dengan tim dan pembalap favorit mereka.

Penyelarasan dan asosiasi merek

Perusahaan memilih untuk mensponsori tim F1 yang selaras dengan citra dan nilai-nilai mereka atau yang ingin mereka lihat dibangun pada merek mereka. Sebagai contoh, sebuah merek mewah dapat berkolaborasi dengan tim berkinerja terbaik, menciptakan asosiasi keunggulan dan aspirasi. Lihat misalnya kasus IWC, Richard Mille atau TAG Heuer yang fokus pada sektor pembuatan jam tangan kelas atas saja.

Karena itu, setiap tim yang berkompetisi di Formula 1 memiliki nilai-nilai tertentu seperti teknologi, kerja sama tim , keandalan, kem ewahan yang ingin dilihat oleh setiap perusahaan yang tercermin dalam mereknya. Ketika para penggemar menyadari aliansi antara tim dan merek, mereka secara tidak sadar menghubungkan merek-merek ini dengan prestise sirkus secara keseluruhan serta kinerja dan kesuksesan tim individu.

Investasi emosional para penggemar

Formula 1 bukan sekadar olahraga: bagi banyak orang, ini adalah sebuah emosi. Para penggemar menginvestasikan waktu, uang, dan keterlibatan emosional untuk mendukung tim dan pembalap favorit mereka. Sponsor mengeksploitasi tautan ini dengan secara halus meyakinkan penggemar bahwa membeli produk atau layanan mereka adalah perpanjangan dari hasrat mereka.

Kekuatan visibilitas

Dengan jutaan orang yang menyaksikan setiap balapan, di samping hampir tiga juta orang yang turun ke lintasan pada tahun 2023, sirkus F1 menawarkan visibilitas yang luar biasa. Setiap kali mobil dengan logo sponsor melintas di depan kamera, hal ini memperkuat ingatan akan merek tersebut. Eksposur yang berulang-ulang memperkuat merek di benak pemirsa, membuat mereka lebih cenderung memilihnya dalam kehidupan sehari-hari karena mereka mengasosiasikannya dengan momen yang mereka sukai.

penggemar formula 1

Eksklusivitas dan pemasaran yang aspiratif

F1 dianggap sebagai olahraga elit, yang mewakili puncak keterampilan teknik dan mengemudi. Merek yang mengasosiasikan diri mereka dengan F1 secara otomatis mendapatkan kesan eksklusivitas. Pemasaran yang aspiratif ini menarik keinginan penggemar untuk menjadi bagian dari sesuatu yang megah, mendorong mereka untuk membeli produk atau layanan yang sesuai dengan citra bergengsi ini.

Peran barang dagangan

Dari topi hingga t-shirt, merchandise F1 adalah pasar yang berkembang pesat. Para penggemar yang mengenakan pakaian tim mereka tidak hanya menunjukkan dukungan mereka, mereka secara tidak langsung mempromosikan merek tersebut kepada semua orang yang mereka temui. Para sponsor memahami potensi iklan yang ditawarkan oleh merchandising. Faktanya, para penggemar yang dengan bangga menampilkan warna tim favorit mereka, semuanya menjadi testimoni untuk tim, melipatgandakan peluang untuk paparan merek mitra setiap kali mereka mengenakan pakaian tim.

Media sosial dan keterlibatan penggemar

Di era digital saat ini, sponsorship jauh melampaui arena balap. Tim dan pembalap berinteraksi dengan para penggemar di media sosial, menawarkan platform tambahan kepada para sponsor untuk mempromosikan merek mereka. Interaksi digital ini menciptakan ikatan yang lebih dalam antara para penggemar, tim, dan sponsor.
Dalam
artikel sebelumnya
menggarisbawahi poin-poin yang sangat diperlukan untuk memanfaatkan saluran-saluran ini.

Dampak psikologis dari kemenangan

Ketika sebuah tim F1 menang, bukan hanya tim dan pembalapnya saja yang menikmati kemenangan. Para sponsor, secara tidak langsung, menikmati kemenangan ini. Para penggemar, yang gembira dengan kemenangan, mengembangkan kecenderungan positif terhadap para sponsor ini, mengasosiasikan mereka dengan kesuksesan dan prestasi. Meskipun kemenangan atau performa olahraga secara umum, menurut pendapat saya, tidak boleh menjadi salah satu nilai jual utama proposal sponsorship, tidak dapat dipungkiri bahwa performa yang baik secara signifikan meningkatkan laba atas investasi sponsorship.

Daya tarik akses di balik layar

Para sponsor sering kali menawarkan akses di balik layar atau konten eksklusif kepada para penggemar, mulai dari kunjungan garasi hingga pertemuan dengan para pembalap. Pengalaman-pengalaman ini memperkuat ikatan yang dirasakan para penggemar dengan merek ini, membuat mereka lebih mungkin untuk terlibat di luar dunia F1. Merek-merek inilah yang membuka pintu ke surga pribadi mereka???

Masa depan sponsorship di F1

Seiring dengan berkembangnya perilaku dan pola konsumsi penggemar, begitu pula dinamika sponsorship F1. Dengan teknologi dan platform yang berkembang, para sponsor akan menemukan cara-cara inovatif untuk terhubung dengan para penggemar, memastikan bahwa psikologi di balik strategi mereka tetap relevan seperti sebelumnya. Mari kita nantikan mode interaksi baru, VR, Augmented reality, aplikasi, dan semua alat yang memungkinkan untuk mempersonalisasi hubungan dengan konsumen penggemar dengan membawanya ke tingkat yang lebih tinggi dan lebih ‘intim’ dari yang ada saat ini.

Kesimpulan

Tarian rumit antara Formula 1 dan para sponsornya lebih dari sekadar logo pada mobil. Ini adalah penyelaman mendalam ke dalam psikologi manusia, memahami perilaku penggemar dan mengeksploitasi hubungan emosional. Perusahaan berinvestasi besar-besaran dalam sponsorship F1 tidak hanya untuk visibilitas merek, tetapi juga untuk menyelaraskan diri mereka dengan nilai-nilai, emosi, dan prestise olahraga ini. Nilai-nilai yang seiring berjalannya waktu mengendap pada merek, memperkaya/mengganti merek sesuai kebutuhan perusahaan.

Sebagai penggemar, asosiasi dan loyalitas kami terus dibentuk oleh langkah strategis ini. Dunia sponsorship F1 adalah kelas master dalam pemasaran psikologis, yang menunjukkan bahwa dalam dunia balap, di mana taruhannya tinggi, permainan pikiran tidak terbatas pada strategi di dalam lintasan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Riccardo Tafà
Riccardo Tafà
Riccardo lulus dari jurusan hukum di Universitas Bologna. Dia memulai karirnya di London di bidang humas, kemudian mulai bekerja di bidang kendaraan roda dua dan empat. Setelah itu, ia pindah ke Monako sebelum kembali ke Italia. Di sana ia mendirikan RTR, pertama-tama sebuah perusahaan konsultan dan kemudian sebuah perusahaan pemasaran olahraga yang pada akhirnya, ia kembali ke London.
Recent Posts

Leave a Comment

Psikologi sponsorship di F1: Perilaku penggemar, RTR Sports
Ferrari Hamilton