In Formula 1, Formula1

Di dunia Formula 1, ada pembalap yang dikenang karena bakatnya dan ada juga yang karena kepribadiannya. Tetapi hanya sedikit yang mampu meninggalkan jejak tak terhapuskan di hati dan pikiran para penggemar dan kontestan, baik karena keterampilan mereka atau karisma mereka. Gilles Villeneuve adalah salah satu pembalap tersebut dan kebangkitannya yang luar biasa dari awal yang sederhana di Kanada hingga menjadi bintang internasional telah meninggalkan warisan yang abadi.

Tahun-tahun awal di Kanada

Lahir di Saint-Jean-sur-Richelieu, Quebec, pada tahun 1950, Gilles Villeneuve tumbuh dengan hasrat akan kecepatan. Dia ingin menjadi pembalap profesional dan saat masih muda ia membalap mobil salju, olahraga yang memungkinkannya untuk mengembangkan refleks dan kontrol kendaraan yang luar biasa, keterampilan yang akan membantunya dengan baik di kemudian hari dalam karier balapnya.

Mengenai pengalamannya dengan mobil salju dan bagaimana hal tersebut memengaruhi gaya mengemudinya, pembalap asal Kanada ini mengatakan: “Setiap musim dingin ada tiga atau empat kendaraan off-road yang besar, dan saya berbicara tentang dilempar ke atas es dengan kecepatan 100 mil per jam. Kendaraan-kendaraan itu sering tergelincir, yang mengajari saya banyak hal tentang pengendalian. Dan jarak pandangnya sangat buruk! Kecuali jika Anda berada di depan, Anda tidak dapat melihat apa pun, dengan semua salju yang bertiup. Itu bagus untuk refleks saya dan membuat saya tidak khawatir tentang balapan di tengah hujan.

Dikaruniai bakat alami untuk mengemudi, Gilles Villeneuve memulai karier balap roda empatnya relatif terlambat, di Formula Ford dan Formula Atlantic, menang di tahun 1976 dan 1977, sebelum mencapai puncak motorsport dengan debutnya di F1 bersama tim McLaren di musim balap yang sama.

640px-gilles_villeneuve_monaco_1979

Ikatan khusus dengan Enzo Ferrari

Bakat Villeneuve tidak membutuhkan waktu lama untuk menarik perhatian Commendatore Ferrari, yang mengontraknya bersama timnya pada tahun 1977. Setelah tes singkat di Fiorano, lintasan uji coba Ferrari, Villeneuve menandatangani perjanjian dengan tim untuk mengemudikan mobil di balapan terakhir tahun 1977 dan sepanjang musim berikutnya. Sejak saat itu, Gilles Villeneuve dan Ferrari berbagi ikatan yang unik, dengan Enzo dengan penuh kasih sayang menyebut Villeneuve sebagai ‘franc Kanada kecilnya’. Ferrari yang biasanya galak mengembangkan kasih sayang seorang ayah kepada Villeneuve.

Gilles akan mencetak enam kemenangan balapan untuk pabrikan Kuda Jingkrak. Villeneuve memenangkan balapan pertamanya pada tahun 1978 di Kanada. Ini adalah balapan kandangnya dan merupakan hasil yang luar biasa bagi pembalap asal Kanada yang masih belum berpengalaman di ajang Grand Prix. Di belakang kemudi ‘rossa’, Gilles memberi para penggemar beberapa balapan paling representatif dalam sejarah F1 dan sayangnya, di belakang kemudi Ferrari, Villeneve juga meninggal beberapa tahun kemudian di Belgia.

Inilah yang dikatakan Enzo Ferrari setelah kematian Gilles: ‘Kepergiannya telah membuat kami kehilangan seorang juara yang hebat, yang sangat saya cintai. Masa lalu saya ditandai dengan kesedihan: orang tua, saudara laki-laki, anak laki-laki. Hidup saya penuh dengan kenangan yang menyedihkan. Saya melihat ke belakang dan melihat wajah orang-orang yang saya cintai, dan di antara mereka saya melihatnya’.

640px-gilles_villeneuve_-_ferrari_312t3_at_druids_at_the_1978_british_grand_prix_50049695703

Gaya mengemudi yang unik

Gaya mengemudi Villeneuve yang agresif dan flamboyan telah membedakannya sejak masuk ke
Formula 1
. Awal mulanya bukan tanpa insiden dan tak lama kemudian pembalap Ferrari ini dijuluki‘Sang Penerbang’. Awal karirnya bukan tanpa insiden dan tak lama kemudian pembalap Ferrari ini dijuluki ‘Sang Penerbang’. Selalu berada di batas, Gilles memiliki kecenderungan untuk melakukan slide spektakuler dan menyalip yang menakjubkan yang membuat para penggemar dan lawan tidak bisa berkata-kata.

Kecelakaan dan kontroversi balapan yang luar biasa

Grand Prix Prancis 1979

Kecenderungan untuk mengambil risiko dan keinginan untuk selalu mencapai yang terbaik menemukan sintesis yang sempurna pada balapan di Prancis tahun 1979. Memang, sirkuit Dijon menjadi saksi, pada hari Minggu yang jauh lebih dari 40 tahun yang lalu, salah satu pertempuran paling berkesan dalam sejarah Formula 1 modern. Villeneuve dan René Arnoux bertarung selama beberapa lap, bertukar posisi beberapa kali dan berulang kali bersenggolan, sebelum Villeneuve berhasil mengungguli pembalap Renault tersebut dan mengamankan posisi kedua di podium. Duel wheel-to-wheel antara Villeneuve dan René Arnoux telah tercatat dalam sejarah sebagai kesaksian atas semangat juang dan keterampilan luar biasa dari Villeneuve, serta kebesaran hati Arnoux, yang ditakdirkan untuk bergabung dengan tim Ferrari beberapa tahun kemudian.

Grand Prix Belanda 1979

Juga pada tahun 1979 di Zandvoort, Villeneuve melakukan start yang sangat baik yang membawanya dari baris ketiga ke posisi kedua di belakang Alan Jones, Pada lap 11 Gilles menyerang Jones di tikungan Tarzan dan mengambil alih posisi terdepan Di lap 47 Jones menekan Villeneuve yang akhirnya berputar. Karena tekanan yang berat, ban belakang kiri pembalap Kanada itu mulai mengempis, tetapi Gilles tidak peduli dan terus menekan hingga akhirnya ban belakangnya lepas di tikungan pertama. Villeneuve tetap melanjutkan balapan dengan tiga roda, ban kiri belakang lepas dan tetap menempel pada mobil hanya melalui jalur rem….Di Belanda, mitos Villeneuve.

Manuver tersebut dikritik keras oleh rekan-rekan dan orang dalam karena dianggap terlalu berbahaya, tetapi sekali lagi menunjukkan karisma dan pendekatan balap seorang pembalap yang terus menghangatkan hati dan pikiran semua penggemar Formula 1 yang telah cukup beruntung untuk melihatnya balapan.

Enzo Ferrari kemudian berkata: ‘Villeneuve masih melakukan kesalahan yang brilian, tetapi dia adalah orang yang ingin menjadi yang terdepan dengan cara apa pun. Dia memang pantas dikritik, namun kita tidak boleh lupa bahwa antusiasme dan semangatnya memiliki pendahulu: Tazio Nuvolari. Pada tahun 1935, Nuvolari memenangkan Grand Prix Brno di Cekoslowakia dengan mengendarai tiga roda.

Grand Prix Italia Imola 1980

Pada bulan September 1980, Gilles mengalami kecelakaan paling mengerikan dan spektakuler dalam karirnya di sirkuit Imola saat balapan di Italia. Pada lap keenam balapan, Ferrari 312 T5 milik Villeneuve tergelincir sesaat sebelum tikungan Tosa dan menabrak dinding pembatas, memantul ke tengah lintasan. Tikungan yang sama sekarang dikenal sebagai tikungan Villeneuve, yang dinamai sesuai nama Gilles sebagai penghormatan atas kariernya.

Grand Prix Spanyol Jarama 1981 – Kemenangan terakhir Gilles

Balapan di Spanyol tahun 1981 terkenal sebagai salah satu balapan dengan hasil akhir paling dekat yang pernah ada di Formula Satu, dengan mobil Ferrari Gilles Villeneuve yang menang dengan selisih 1,24 detik dari empat mobil di belakangnya. Itu adalah kemenangan terakhir Villeneuve dan dianggap sebagai mahakarya taktiknya.

Grid start memperlihatkan Jacques Laffite berada di posisi terdepan, diikuti Alan Jones dan Carlos Reutemann di posisi kedua dan ketiga. Selama balapan, Jones dan Reutemann awalnya memimpin, tetapi Villeneuve dengan cepat naik ke posisi ketiga, merusak sayap depan Alain Prost. Jones kemudian keluar lintasan, meninggalkan Villeneuve yang memimpin dan Reutemann di belakangnya. Lima pembalap teratas tetap memimpin sepanjang sisa balapan, dengan Villeneuve tak terkalahkan berkat kekuatan mesin Ferrari-nya, yang memungkinkannya untuk mendapatkan sedikit keuntungan di lintasan lurus dan bertindak sebagai penghenti di tikungan.

Villeneuve memimpin hingga ke garis finis, menahan tekanan dari para pesaingnya di sebagian besar balapan tanpa melakukan kesalahan, melewati garis hanya 1,24 detik di depan para pembalap lainnya, sehingga mengakhiri balapan kedua yang paling dekat dalam sejarah Formula Satu.

gilles_villeneuve_imola_1979

 

Pengkhianatan Imola dan balapan terakhir yang tragis

Musim 1982 menjadi musim konsekrasi definitif. Scuderia Italia dapat mengandalkan pasangan tercepat di paddock, Gilles Villeneuve dan Didier Pironi, dan tidak seperti tahun sebelumnya, Ferrari menghadirkan mobil yang sangat kompetitif. Pada Grand Prix San Marino di Imola, Villeneuve percaya bahwa ia telah mencapai kesepakatan sebelum balapan untuk mempertahankan posisinya setelah pit-stop terakhir. Namun, terlepas dari kesepakatan tersebut, Pironi melewati Villeneuve di lap terakhir, sehingga menimbulkan perasaan dikhianati yang tidak akan pernah terselesaikan.

Dua minggu kemudian, dalam sebuah kejadian tragis, Villeneuve terbunuh saat sesi kualifikasi terakhir untuk Grand Prix Belgia di Zolder, Ferrari yang dikendarainya menabrak mobil yang lebih lambat dari Jochen Mass yang tidak bersalah. Villeneuve memulai akhir pekan dengan suasana hati yang buruk: ia merasa bahwa tahun 1982 adalah tahunnya untuk menjadi juara dunia Formula Satu dan setelah Imola ia ingin menjadi lebih cepat dari rekan setimnya. Villeneuve meninggal dengan menggunakan set ban kualifikasi terakhir, mencoba yang terbaik, mengejar mimpinya.

Torquil Jones baru-baru ini mempresentasikan film dokumenter yang menceritakan persaingan antara Gilles dan Didier serta menelusuri peristiwa di Imola dan nasib tragis kedua pembalap tersebut. Pironi juga terlibat dalam sebuah kecelakaan di tahun yang sama yang menentukan akhir dari kehadirannya di Formula Satu.

Berbicara tentang Imola, Villeneuve mengatakan: ‘Saya pikir saya telah membuktikan bahwa, dengan mobil yang sama, jika saya ingin seseorang berada di belakang saya …. saya rasa dia ada di belakang saya…’.

Beberapa pernyataan tentang Villeneuve. Apa yang dilakukan oleh lawan-lawannya, para jurnalis, teknisi … dan Villeneuve

“Ada beberapa balapan yang jika Anda tidak mengambil risiko, Anda tidak akan pernah menang. Saya setuju bahwa saya terkadang gegabah dan terburu-buru. Beginilah saya. Jelas jika saya menggunakan Bosch Kurve lebih lambat, saya tidak akan meninggalkan sirkuit. Tetapi jika saya berjalan lambat, saya tidak akan menjadi pembalap Formula Satu. Saya tidak akan menjadi Gilles Villeneuve.

Gilles Villeneuve saat keluar dari lintasan di Grand Prix Austria 1981

“Gilles adalah satu-satunya orang yang memaksa Anda untuk mencari tikungan yang bagus dalam latihan, karena Anda tahu bahwa di mana semua orang melintas seperti di atas rel, Anda harus memperhatikan Gilles. Hari itu di tengah hujan di Watkins Glen nyaris tidak bisa dipercaya! Sungguh. Dikatakan bahwa ia memiliki 300 tenaga kuda lebih besar dari siapa pun. Sepertinya tidak mungkin. Kecepatan perjalanannya tidak seperti yang lain. Itu 11 detik lebih cepat! Jody adalah yang tercepat dan tidak bisa mempercayainya, mengatakan bahwa dia takut setengah mati! Saya ingat Laffite di pit tertawa kecil ketika Gilles lewat dan berkata: ‘Mengapa kita repot-repot? Dia berbeda dengan kita semua. Dia berbeda level’.

Nigel Roebuck

“Saya tahu bahwa tidak ada manusia yang dapat melakukan keajaiban, tidak ada yang memiliki kekuatan magis atau apa pun, tetapi Gilles membuat Anda berpikir… dia secepat itu.”

Jaqcues Laffite

“Villeneuve memiliki talenta terbaik dari semuanya. Di mobil mana pun Anda menempatkannya, dia akan cepat.”

Niki Lauda

“Dia adalah orang yang benar-benar tidak rumit, tidak berpolitik, tanpa kekhawatiran. Dia benar-benar jujur dan sepenuhnya. Jika dia sedang menguji dan mobilnya payah, dia akan masuk dan berkata, ‘Lihat, ini payah; saya tidak keberatan, jangan salah paham, saya akan mengendarainya sepanjang hari dan saya akan menyukai setiap menitnya, tapi saya pikir Anda harus tahu bahwa mobil ini payah’. Orang Tua (Ferrari) mencintainya karena itu’.

Harvey Postlethwaite

“Duel dengan Gilles adalah sesuatu yang tidak akan pernah saya lupakan, kenangan balap terbaik saya. Anda hanya bisa membalap seperti itu dengan seseorang yang Anda percayai sepenuhnya, dan Anda tidak bertemu banyak orang seperti dia. Dia mengalahkan saya, ya, dan di Prancis, tapi itu tidak membuat saya khawatir: Saya tahu saya dikalahkan oleh pembalap terbaik di dunia.

Rene Arnoux menceritakan pertarungan klasiknya dengan Gilles Villeneuve di Dijon, Prancis, 1979.

“Saya tidak bisa mempercayainya. Orang itu tidak mau menerima bahwa dia dikalahkan. Saya berkeringat seperti orang gila untuk mendapatkan beberapa detik darinya, sedikit bersantai di beberapa tikungan dan di sanalah dia ada di spion saya lagi. Ember merah **** sialan itu ada di belakang saya! Saya harus terus berlari dengan kecepatan tinggi sampai ke garis finis, karena saya tahu jika saya membiarkannya lewat, tidak akan ada kesempatan kedua untuk kembali memimpin! ”

Warisan dan kecintaan yang terus berlanjut dari para penggemar

Meskipun kariernya relatif singkat, dari tahun 1977 hingga 1982, kenangan akan Gilles Villeneuve bertahan hingga hari ini. Sikapnya yang pantang menyerah, gaya mengemudi yang berani, dan hasratnya yang besar untuk balapan telah menginspirasi banyak penggemar dan pembalap, dan banyak bintang roda empat saat ini yang menjadikan Villeneuve sebagai referensi. Dalam olahraga yang telah melahirkan banyak pahlawan, nama Gilles Villeneuve terus menjadi ikon. Tekadnya yang tak tergoyahkan, kecintaannya pada dunia balap, dan pendekatannya yang tak kenal takut terhadap kehidupan telah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di Formula 1.

Helm ikonik dan nomor 27

Helm ikonik Villeneuve, yang ditandai dengan desain sederhana dengan huruf ‘V’ yang mencolok di bagian depan, masih dapat dikenali dengan mudah hingga saat ini. Penggunaan nomor 27 pada Ferrari-nya menjadi identik dengan kariernya dan telah bertahan lama. Sejak saat itu, baik penggemar maupun pembalap sangat menghargai nomor 27 dan beberapa menganggapnya sebagai sebuah kehormatan untuk memakainya di mobil mereka.

gilles_villeneuve_helm_museum_ferrari

Keluarga dan kesuksesan olahraga Jacques Villeneuve

Kecintaan Gilles Villeneuve terhadap dunia balap menular ke keluarganya, dengan putranya, Jacques Villeneuve, yang mengikuti jejaknya. DNA adalah kualitas. Jacques kemudian meraih kesuksesan besar dalam balap mobil, mengibarkan bendera Kanada tinggi-tinggi, memenangkan kejuaraan IndyCar 1995, Indianapolis 500 1995, dan akhirnya Kejuaraan Dunia F1 pada tahun 1997 bersama Tim Williams, mencapai prestasi yang telah luput dari ayahnya.

Mengenang Gilles Villeneuve

Seiring dengan terus berkembangnya Formula 1 dan munculnya bintang-bintang baru, penting untuk mengingat para legenda yang telah meletakkan fondasi bagi kesuksesan olahraga ini. Dalam beberapa tahun terakhir, penghormatan kepada Villeneuve telah menjadi tradisi di Grand Prix Kanada di Montreal, yang mengganti nama sirkuit untuk menghormatinya pada tahun 1982 dan di mana Salut Gilles dipajang di garis start. Para penggemar di seluruh dunia berkumpul untuk merayakan kenangannya dan berbagi apresiasi atas kontribusinya terhadap Formula Satu.

Beberapa pembalap, seperti Fernando Alonso dan Charles Leclerc, menyebut Villeneuve sebagai pahlawan masa kecil dan pembalap yang menginspirasi mereka untuk berkarier di dunia balap.

Rise: kisah tentang semangat dan ketekunan – balas dendam sang tim yang tidak diunggulkan

Perjalanan Gilles Villeneuve dari balap mobil salju di musim dingin Kanada yang keras hingga mendominasi seri balap paling bergengsi di dunia adalah kisah tentang semangat, ketekunan, dan tekad teguh yang mengingatkan kita bahwa, bahkan dalam menghadapi kesulitan, kesuksesan dimungkinkan dengan kerja keras dan dedikasi.

Kenaikan drastis Villeneuve adalah inspirasi tidak hanya bagi para calon pembalap yang bercita-cita menjadi juara dunia F1, tetapi juga bagi semua orang yang mengejar impian mereka, betapapun jauhnya impian tersebut. Ini mungkin merupakan warisan terbesar yang ditinggalkan oleh anak kecil Kanada ini untuk generasi mendatang.

salut_gilles_2012

 

 


Pictures from the top:

1979 Monaco Grand Prix Ferrari 312T4 Gilles Villeneuve, Date 27 March 2016, Source https://www.flickr.com/photos/jolevnikk/29082474690/AuthorJohn

Martin Lee from London, UK, Creative Commons Attribution-Share Alike 2.0, Gilles Villeneuve - Ferrari 312T3 at Druids at the 1978 British Grand Prix (50049695703).jpg

ideogibs, Creative Commons Attribution-Share Alike 2.0, Gilles Villeneuve imola 1979.jpg Copy, File:Gilles Villeneuve imola 1979.jpg|Gilles_Villeneuve

Morio, Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0, Gilles Villeneuve helmet Museo Ferrari.jpg Copy, Gilles Villeneuve helmet Museo Ferrari.jpg|Gilles_Villeneuve_helmet_Museo_Ferrari]]Copy, February 25, 2013

The Circuit Gilles Villeneuve in Montreal, Maria Azzurra Mugnai, Creative Commons Attribution-Share Alike 3.0, Circuit Gilles Villeneuve MAM2.JPG Copy, August 2007
Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Sejak tahun 1995, kami telah membantu perusahaan dari semua industri untuk mendapatkan kesepakatan sponsorship terbaik mereka, menyatukan merek mereka dengan yang terbaik di dunia olahraga motor internasional. Klik tombol di bawah ini untuk menghubungi salah satu spesialis sponsorship kami.

Hubungi kami hari ini

Riccardo Tafà
Riccardo Tafà
Riccardo lahir di Giulianova, lulus di bidang hukum di Universitas Bologna dan memutuskan untuk melakukan sesuatu yang lain. Setelah bekerja di ISFORP (lembaga pelatihan hubungan masyarakat) di Milan, ia pindah ke Inggris. Ia memulai kariernya di London di bidang PR, pertama di MSP Communication dan kemudian di Counsel Limited. Kemudian, mengikuti hasratnya yang tidak sehat terhadap olahraga, dia pindah ke SDC Jean Paul Libert dan mulai bekerja di bidang kendaraan roda dua dan empat, ini terjadi pada tahun 1991/1992. Setelah itu, ia pindah ke Monako, di mana ia bekerja bersama pemilik Pro COM, sebuah agensi pemasaran olahraga yang didirikan oleh Nelson Piquet. Dia kembali ke Italia dan mulai bekerja sebagai orang pertama sebagai RTR, pertama-tama sebagai perusahaan konsultan dan kemudian perusahaan pemasaran olahraga. 
Pada tahun 2001, RTR memenangkan penghargaan ESCA untuk proyek MKTG olahraga terbaik di Italia pada tahun 2000. Di antaranya, RTR memperoleh nilai tertinggi di antara semua kategori dan mewakili Italia dalam Kontes Eropa ESCA. Sejak saat itu, RTR tidak lagi berpartisipasi dalam penghargaan nasional atau internasional lainnya. Selama bertahun-tahun ia mendapatkan kepuasan dan menelan banyak kodok. Tapi dia masih di sini, menulis dengan cara yang sederhana dan tidak berlebihan, dengan tujuan memberikan nasihat praktis (yang tidak diminta) dan bahan pemikiran.
Recent Posts

Leave a Comment

Formula 1 sponsorship cost
michael schumacher