In Formula 1, Formula1

La
Formula 1
adalah olahraga yang menarik dan kompleks, di mana keberhasilan atau kegagalan akhir pekan – dan terkadang seluruh musim – dimainkan dalam seperseratus detik. Para pembalap tunggal, serta pembalapnya, hanyalah beberapa bahan yang mengarah pada kemenangan dalam resep rumit yang tidak selalu sulit untuk diringkas.

Kecepatan perubahan ban dan -di atas segalanya- strategi yang baik dan kemampuan beradaptasi dari pit wall adalah faktor kunci dalam balapan saat ini. Panggilan yang salah – begitulah perintah yang diberikan oleh para insinyur kepada para pembalap – dapat merusak balapan yang tampaknya sempurna, seperti halnya keputusan yang berani dan kreatif dapat mengubah hari Minggu yang terlihat suram bagi yang paling optimis sekalipun menjadi sebuah kemenangan.

Strategi di Formula 1

Strategi dalam Formula 1 adalah serangkaian keputusan yang dibuat oleh para insinyur lintasan, pembalap, dan ahli strategi untuk mencoba memaksimalkan hasil dalam balapan dan kualifikasi, mengoptimalkan perangkat yang mereka miliki seperti keputusan tentang ban, waktu dan jumlah pit-stop, dan manajemen mobil dalam balapan.

Biasanya strategi di Formula 1 ditentukan di awal akhir pekan dalam sebuah pertemuan yang dihadiri oleh semua anggota tim dan di mana skenario tertentu yang mungkin terjadi diuraikan. Biasanya skenario ini – atau ‘rencana’ – diberi nama dengan huruf A dan seterusnya, dan tidak jarang terdapat lima atau enam skenario per Grand Prix untuk dipelajari dan dihafalkan oleh para tim.

Rencana A biasanya merupakan strategi utama, strategi yang Anda mulai dan ikuti jika tidak ada hal yang tidak terduga terjadi. Pembalap dan teknisi lintasan (penghubung antara pembalap dan anggota tim lainnya) berkomunikasi secara terus menerus melalui radio selama GP berlangsung dan memperbarui rencana balapan tergantung pada apa yang terjadi di lintasan atau kejadian eksternal, mulai dari cuaca hingga informasi yang mungkin didapat dari kompetitor lain.

Strategi: peran Pit Stop di F1

Pit Stop adalah salah satu alat fundamental dalam pembuatan strategi balapan. Memutuskan kapan harus mengganti ban dan berapa banyak pemberhentian yang harus dilakukan adalah sebuah seni yang bergantung pada variabel yang tak terbatas. Ban yang lebih lunak memiliki performa yang lebih tinggi namun daya tahannya lebih rendah, sementara ban yang lebih keras lebih lambat namun memiliki degradasi yang lebih rendah. Kami harus menambahkan bahwa dalam kasus balapan basah, Anda harus mengganti setidaknya satu jenis ban dan oleh karena itu tidak mungkin, misalnya, menjalankan balapan dengan dua ban medium.

Ada balapan satu putaran, dua putaran, atau -jarang sekali- tiga putaran dan ini tergantung pada jenis aspal, suhu sirkuit, dan kemampuan pembalap untuk menghemat ban.

Hal yang lebih rumit lagi adalah kemungkinan menyalip lawan – atau disalip – pada tahap tertentu dalam balapan. Dalam hal ini, ahli strategi memiliki senjata Undercut atau Overcut.

Undercut adalah keputusan untuk menghentikan pembalap lebih awal dari yang direncanakan, memberinya kesempatan untuk keluar dengan ban yang lebih segar dan dapat memiliki keunggulan kompetitif atas para pesaingnya di lap-lap berikutnya setelah pit stop.

Sebaliknya, overcut adalah keputusan untuk menghentikan pembalap setelah pemberhentian yang dijadwalkan, untuk memungkinkannya memiliki lebih banyak karet performa di akhir balapan.

Ban

Ban adalah objek utama dari strategi di Formula 1. Memilihnya dengan hati-hati sangat penting untuk memastikan performa mobil di berbagai tahap balapan. Namun, ban yang dapat dipilih tidak terbatas. Dari 13 set kering yang disediakan Pirelli di awal Grand Prix, tim harus memilih mana yang bisa dikembalikan, mana yang bisa digunakan kembali, dan mana yang harus tetap baru.

Memilih ban yang mana dan berapa banyak yang akan digunakan selama akhir pekan merupakan teka-teki yang tidak mudah untuk dipecahkan. Ban baru menawarkan kecepatan yang lebih tinggi dan karena itu dapat menjamin kelolosan dalam kualifikasi, tetapi penting untuk menggunakan dengan hemat jika Anda tidak ingin mengikuti balapan hari Minggu dengan ban yang sudah usang.

Selain itu, ban yang Anda gunakan untuk memulai balapan juga sangat penting. Mereka yang memulai dengan ban lunak akan mendapatkan keuntungan di beberapa lap pertama, tetapi akan dipaksa untuk berhenti sebelum kompetisi dimulai, sementara mereka yang menggunakan ban keras akan memiliki lebih banyak waktu untuk tetap berada di lintasan, meskipun dengan tingkat performa yang lebih rendah.

Hidup dengan cuaca

Cuaca adalah variabel kunci lainnya dalam balapan. Lebih dari sekedar hujan dan sinar matahari, yang membuat peran para ahli strategi menjadi sulit adalah kondisi yang sangat bervariasi: balapan yang dimulai dengan kondisi kering namun kemudian menjadi basah, balapan yang dimulai dengan lintasan yang basah namun mengering karena panas dan angin, dan seterusnya.

Kondisi campuran adalah yang paling sulit karena tidak mudah untuk mengetahui jenis ban mana yang paling baik pada saat tertentu. Meskipun benar bahwa ban basah jauh lebih lambat daripada ban slick, namun juga benar bahwa ban yang halus di trek basah tidak menawarkan cengkeraman.

Dalam kasus ini, percakapan antara dinding balap dan pembalaplah yang memicu keputusan kapan harus mengganti ban. Beberapa pembalap lebih memilih untuk mengambil risiko dan memasang ban lebih awal untuk kondisi cuaca yang baru dengan harapan bisa mendapatkan keuntungan dalam persaingan. Sebagian lainnya lebih memilih untuk bersabar, dan mungkin mengemudi dalam kondisi yang rumit, daripada menyia-nyiakan pit-stop dan kehilangan waktu yang berharga.

oscar-plate-2

Peran Mobil Keselamatan

Saftey Car memasuki lintasan ketika terjadi kecelakaan atau sesuatu yang tidak terduga yang mengharuskan Grand Prix berjalan di bawah kondisi keselamatan maksimum untuk memungkinkan marshal dan operator memperbaiki lintasan, menyelamatkan beberapa pembalap, atau memulihkan ketertiban.

Di bawah Safety Car, mobil-mobil dipaksa untuk berbaris di belakang mobil lainnya, yang secara efektif menutup celah bagi para pengejar atau mereka yang berada di depannya. Tidak hanya itu: dalam kondisi Safety Car, ketika Grand Prix lebih lambat, waktu yang hilang selama pit-stop menjadi jauh lebih sedikit dibandingkan dengan kondisi balapan normal.

Justru karena alasan ini – dan terutama pada beberapa trek yang sangat sulit seperti
Monako
atau Singapura – dinding pengaman cenderung menunggu Safety Car dipanggil sebelum melakukan pergantian ban, yang menghemat banyak waktu dan beberapa posisi yang diperoleh.

Namun, ini juga merupakan sebuah pertaruhan. Kadang-kadang safety car tidak dipanggil, atau dalam kasus lain, safety car memasuki lintasan segera setelah pemberhentian dilakukan, tidak hanya tidak memberikan keuntungan tetapi juga memberikan keuntungan bagi lawan.

Perintah tim dan instruksi pengemudi

Sejarah team order di Formula Satu – yaitu instruksi kepada pembalap dari dinding balapan untuk membiarkan rekan setimnya lewat – sangat panjang dan penuh dengan episode. Selama beberapa tahun, dari tahun 2003 hingga 2010, penyelenggara bahkan mempertimbangkan untuk mencegah perilaku seperti itu, karena dianggap tidak sportif.

Sebenarnya, sangat sulit untuk membatasi arahan yang diberikan tim kepada pembalapnya selama balapan, dan semua orang ingat ucapan ‘Fernando lebih cepat dari Anda’ yang dikomunikasikan kepada Felipe Massa selama bertahun-tahun di Ferrari.

Saat ini, indikasi mendukung seorang pembalap daripada rekan setimnya bebas dan banyak digunakan. Meskipun tidak terlalu disukai oleh publik atau penggemar, mereka adalah alat penting yang dapat digunakan tim untuk memaksimalkan hasil akhir balapan dan mendaftarkan lebih banyak poin untuk kejuaraan.

Tidak hanya itu. Arahan juga dapat diberikan selama perlombaan dalam upaya untuk menyalip lawan yang cukup tangguh, dengan janji untuk ‘mengembalikan’ posisi jika operasi tidak berhasil.

Perang DRS

DRS -atau Drag Reduction System- adalah kontrol yang menurunkan sayap belakang mobil, sehingga memungkinkannya untuk mendapatkan banyak kecepatan. Anda dapat menggunakannya ketika Anda berada kurang dari satu detik dari mobil di depan Anda dan hanya di Zona DRS.

Bahkan pada sistem yang tampaknya sederhana ini, pikiran cemerlang para pilot dan insinyur mampu menerapkan maksud strategis yang menarik. Dalam kasus comeback yang merajalela dari belakang, akan sangat berguna bagi pembalap yang memimpin untuk menjaga lawannya tetap berada di belakangnya di zona DRS, memberikan mereka kecepatan lebih dan dengan demikian memungkinkan mereka untuk melindungi diri mereka sendiri dari persaingan yang menderu dari belakang. Inilah yang dilakukan Carlos Sainz di Grand Prix Singapura 2023, ketika ia dengan mahir mengatur keunggulan atas Lando Norris di posisi kedua untuk melindungi dirinya dari kebangkitan Mercedes.

Kasus lain menunjukkan pengemudi menghindari menyalip hingga garis titik Deteksi DRS, untuk mencegah lawan yang baru disalip agar tidak dapat menikmati sistem pengurangan hambatan. Itu terjadi pada tahun 2022 antara Verstappen dan Leclerc dalam beberapa kesempatan, ketika keduanya berduel di tepi seribu memainkan setiap kartu di dek mereka.

Terakhir, Kereta DRS adalah ketika tiga atau lebih mobil saling berpacu dalam slipstream dengan jarak kurang dari satu detik, semuanya (kecuali mobil pertama) menikmati DRS dari mobil di depannya, yang pada dasarnya membatalkan efeknya.

Kesimpulan

Semakin sering, strategi adalah kartu as bagi tim yang ingin meraih kemenangan. Pembalap yang baik dan mobil yang luar biasa tidak ada gunanya jika balapan tidak berjalan lancar karena adanya keputusan yang buruk dan keputusan yang tidak tepat dari pihak panitia.

Semua tim saat ini memiliki banyak insinyur dan ahli statistik yang bekerja di garasi terpencil di pabrik dan di dinding pinggir lintasan untuk menganalisis data dalam jumlah besar untuk membuat keputusan yang tepat pada waktu yang tepat. Ban, cuaca, performa, lawan, kemungkinan safety car, konsumsi bahan bakar hanyalah beberapa dari puluhan elemen yang membentuk teka-teki yang menarik dan menentukan.

Ini mungkin ungkapan yang paling jelas, tanda yang paling mencolok tentang betapa Formula 1 benar-benar merupakan olahraga tim dengan sendirinya, meskipun hanya ada satu orang di belakang kemudi.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Silvia Schweiger
Silvia Schweiger
Associate Director, Executive Marketing and Commercial di RTR Sports Marketing, sebuah perusahaan pemasaran olahraga yang berbasis di London dengan spesialisasi di bidang motorsport selama lebih dari 25 tahun.
Recent Posts

Leave a Comment

Gomme f1
Strategi di Formula 1: antara pit-stop, keputusan dinding balap, dan panggilan pembalap, RTR Sports