In Formula 1, Formula1

Ban -atau ban- adalah salah satu objek yang paling menarik, diperdebatkan, dan penting di Formula 1. Selalu menjadi pusat dari perubahan peraturan, modifikasi desain dan perhatian teknik, ban adalah satu-satunya titik kontak antara mobil balap Formula 1 yang spektakuler dan sirkuit tempat kejuaraan dunia ini diselenggarakan.
sirkuit yang menjadi tempat penyelenggaraan kejuaraan dunia
. Pertimbangan ini, yang tampaknya sepele, membawa beberapa konsekuensi mendasar. Pertama, lintasan yang berbeda dan kondisi yang berbeda membutuhkan ban yang berbeda. Kedua, efisiensi yang berhasil diciptakan oleh berbagai tim sesuai dengan berbagai ban berkontribusi pada kesuksesan – atau sebaliknya – tim tersebut di setiap Grand Prix.

ban f1

Apa saja ban Formula 1 yang berbeda

Selama beberapa tahun, ban F1 telah diproduksi dan dipasok oleh Pirelli. Raksasa asal Milan ini, yang telah merancang dan memproduksi ban tercepat di dunia selama bertahun-tahun sebagai pemasok eksklusif, menawarkan lima jenis ban kering dan dua jenis ban basah untuk kejuaraan ini.

Ban P Zero untuk cuaca kering, yang dicirikan oleh permukaannya yang halus, atau slick, dibagi berdasarkan tingkat kelembutannya: kompon C1 adalah yang paling keras, sedangkan C5 adalahyang paling lembut. Pada setiap putaran dalam kalender Formula 1, Pirelli memilih tiga dari lima kompon ini untuk dipasok ke tim dan membaginya ke dalam tiga warna: merah yang paling lembut, kuning medium, dan putih yang paling keras.

Ban basah, yang disebut Pirelli sebagai Cinturato, hanya ada dua: intermediate, yang ditandai dengan warna hijau, dan full wet, yang ditandai dengan warna biru.

Kekerasan senyawa sangat penting. Ban yang lebih keras akan memberikan cengkeraman yang lebih sedikit tetapi akan bertahan lebih lama dalam hal degradasi, sementara ban yang lunak akan memberikan performa yang lebih baik tetapi memiliki keausan yang lebih tinggi. Keseimbangan antara karakteristik yang berbeda ini memiliki pengaruh yang sangat besar pada hasil di lintasan.

Berapa banyak ban dan ban apa saja yang dimiliki oleh setiap tim Formula 1

Setiap tim Formula 1 menerima satu set ban dari Pirelli untuk dua mobil yang diikutsertakan dalam ajang ini. Setiap pembalap memiliki total 13 set ban slick untuk seluruh akhir pekan, dibagi sebagai berikut: 2 set ban keras, 3 set ban medium, 8 set ban lunak. Untuk akhir pekan yang sama, Pirelli juga memasok setiap pembalap dengan empat set ban intermediate dan tiga set ban basah.

Selama latihan bebas pada hari Jumat dan Sabtu, setiap pembalap harus mengembalikan dua set ban ke Pirelli setelah FP1, dua set ban setelah FP2 dan dua set ban lagi setelah FP3. Pada akhir operasi ini, setiap pengemudi akan mendapatkan total tujuh set ban.

Di akhir latihan bebas
mobil-mobil menghadapi kualifikasi
di mana setiap pembalap memiliki satu set kompon terlembut untuk menghadapi Q3, bagian terakhir dari kualifikasi yang menentukan 10 besar di grid. Mereka yang lolos ke Q3 wajib mengembalikan set ini, sementara pembalap lain dapat menyimpannya untuk balapan. Ini adalah keuntungan kecil yang diberikan kepada mereka yang memulai start lebih jauh ke belakang, yang dengan demikian memiliki satu set ban lunak ekstra yang dapat mereka gunakan.

Mengganti ban selama balapan: aturan dan keuntungan

Mulai musim 2022, dan tidak seperti sebelumnya, semua pembalap F1 diizinkan untuk memilih ban mana yang akan digunakan saat start, terlepas dari kompon yang digunakan saat kualifikasi.

Namun, dalam kasus balapan kering, peraturan mengharuskan setiap pembalap mengganti setidaknya satu kompon selama Grand Prix berlangsung dan oleh karena itu selalu menggunakan setidaknya dua dari tiga jenis ban kering yang dibawa oleh Pirelli ke balapan.

Hal ini membuat penggantian ban menjadi sangat penting, tidak hanya untuk beralih ke ban yang lebih segar, tetapi juga untuk beralih ke jenis ban yang berbeda. Detail ini penuh dengan jebakan, karena mobil yang berkinerja sangat baik pada ban lunak belum tentu memiliki hasil yang sama pada ban yang lebih keras, atau sebaliknya.

Sekali lagi perlu diingat bahwa di Formula 1, ban yang berbeda tidak hanya memiliki performa yang berbeda, tetapi juga daya tahan yang berbeda. Pilihan ban yang berbeda mengharuskan tim untuk merancang strategi pit stop yang khusus dan selalu berubah: mereka yang memulai dengan kompon lunak akan dipaksa untuk berhenti lebih awal, sementara mereka yang memilih ban yang lebih keras dapat menunda pit stop mereka.

Apa yang kurang dalam Formula 1

Meskipun Pirelli memberi tahu tim-tim mengenai rentang performa optimal untuk setiap kompon dan memberikan panduan mengenai durasi stint (yaitu periode balapan di mana mobil dipacu tanpa istirahat), setiap dinding balap memutuskan sendiri kapan mereka harus menghentikan pembalap mereka selama balapan, tergantung pada strategi yang dirancang.

Salah satu langkah yang dapat dilakukan oleh para ahli strategi F1 dalam tantangan ini adalah undercut. Yang dimaksud dengan ‘undercut’ adalah pilihan untuk memanggil pembalap ke pit lane untuk mengganti ban satu atau dua lap sebelum jadwal berhenti, sehingga dapat mengantisipasi lawan. Dengan cara ini, saat keluar dari pit, pembalap akan mendapati dirinya dengan ban yang segar dan dengan demikian memiliki performa yang lebih tinggi dibandingkan dengan para pesaingnya yang masih menggunakan kompon yang lebih lambat dan lembut.

Tentu saja, strategi ini juga memiliki beberapa kelemahan. Yang pertama -seperti yang mudah ditebak- adalah bahwa pembalap yang memainkan kartu undercut akan memiliki ban yang lebih rusak dan karenanya lebih lambat di akhir balapan, karena ia akan memasangnya sebelum para pesaingnya. Kedua, kemungkinan terjebak macet atau kehilangan kesempatan untuk memanfaatkan
mobil keselamatan
.

Terakhir, undercut berlawanan dengan overcut, yaitu manuver sebaliknya. Overcut di Formula 1 terdiri dari pembalap yang sengaja berhenti beberapa lap di luar jadwal pemberhentian, untuk memastikan bahwa mereka memiliki keuntungan di tahap akhir Grand Prix dengan ban yang lebih segar.

Ban dalam Balapan Sprint di Formula 1


Pada akhir pekan balapan ‘sprint’
pembalap bebas memilih kompon mana pun yang mereka sukai untuk balapan. Biasanya, mengingat durasi Sprint Race yang singkat, semua tim di grid memilih ban yang lebih lembut, yang memberikan performa lebih dengan mengorbankan konsumsi yang lebih tinggi.

Tidak seperti di Grand Prix tradisional, di Sprint Race pembalap tidak diwajibkan untuk melakukan pit stop untuk mengganti ban, dan dapat menyelesaikan balapan dengan ban yang sama dengan yang mereka gunakan saat start.

Untuk Sprint Shootout, yaitu kualifikasi untuk balapan sprint, SQ1 dan SQ2 harus menggunakan satu set ban medium, sedangkan SQ3 harus menggunakan satu set ban lunak, yang tidak harus baru.

Ban Formula 1, antara daya tarik dan kerumitan

Seperti setiap unsur lain dalam olahraga yang luar biasa ini, ban di Formula 1 memiliki tingkat teknologi dan kecanggihan yang luar biasa. Ban yang dipasang pada kursi tunggal yang luar biasa ini harus mampu menahan akselerasi, deselerasi, dan tekanan yang luar biasa, sementara pada saat yang sama menjamin tingkat cengkeraman yang sangat tinggi.

Untuk menjamin performa ini, bagaimanapun juga, ban harus dipersiapkan, dihangatkan, dan digunakan dengan kecerdasan dan teknik, dan juga dalam aspek inilah pembalap hebat dibedakan dari para juara.

Peraturan yang mengatur penggunaan ban telah disempurnakan selama bertahun-tahun hingga menjadi sistem peraturan dan konsekuensi yang kompleks seperti yang kita kenal saat ini dan yang telah dijelaskan pada baris di atas. Ada perdebatan di antara operator dan penggemar tentang perlunya memiliki peraturan ketat yang begitu sulit untuk dicerna, dan di atas semua itu terus berubah. Ketika beberapa orang mengeluh bahwa kesulitannya terlalu tinggi, mengasingkan penggemar biasa dan mencegah mereka memahami apa yang sedang terjadi, yang lain menjawab bahwa Formula 1 adalah olahraga yang sangat kompleks dan perangkat peraturan tersebut berfungsi untuk membangun dan kemudian memastikan daya saing di lintasan.

Seperti biasa, sulit untuk menentukan mana dari dua aliran pemikiran yang benar. Yang pasti, ban dan manajemennya, mungkin lebih dari detail lainnya, saat ini mampu menentukan nasib Grand Prix dan terkadang musim dan ban tetap menjadi salah satu simbol yang paling jelas dalam imajinasi kolektif olahraga yang luar biasa ini.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Emanuele Venturoli
Emanuele Venturoli
Lulusan Komunikasi Publik, Sosial dan Politik dari Universitas Bologna ini memiliki ketertarikan yang besar pada bidang pemasaran, desain dan olahraga.
Recent Posts

Leave a Comment

Ban di Formula 1: perbedaan, aturan, pentingnya, RTR Sports
Ban di Formula 1: perbedaan, aturan, pentingnya, RTR Sports