In MotoGP, Sponsorship

Penyebaran global Virus Corona telah memaksa penyelenggara untuk membatalkan balapan di Qatar dan menunda balapan di Malaysia. Ezpeleta dan Dorna Sports meyakinkan kita bahwa akan ada musim MotoGP 2020, kendati ada kemungkinan bahwa sebagian kalender akan diatur ulang.

Federasi Sepeda Motor Internasional, Dorna, dan IRTA membuat keputusan bersama untuk membatalkan Grand Prix Qatar untuk kelas MotoGP dan untuk menunda hingga memundurkan tanggal Grand Prix Thailand untuk semua tiga kelas lantaran wabah virus COVID-19 (atau Virus Corona). Oleh karena itu, dimulainya musim balap motor Grand Prix tertunda hingga 8 April 2020, dengan Grand Prix AS di Austin di Sirkuit Amerika.

Virus mengubah MotoGP. Penyebab pembatalan dan penundaan

Di tengah kebingungan dan kegelisahan bagi tim, operator, dan penggemar, sangat penting untuk memiliki gambaran yang jelas, seperti sebuah ungkapan yang berbunyi memisahkan domba dari kambing. Pertama-tama, kita perlu mengingatkan diri kita sendiri bahwa penyebab pembatalan MotoGP Qatar dan penundaan balapan di Thailand sangat berbeda alasannya.

Emirates akan menjadi tuan rumah kelas atas tanpa masalah, mengingat tidak ada batasan untuk mengadakan acara besar, seperti halnya dengan Moto2 dan Moto3 yang akan maju dengan sukacita.

Masalah di Qatar pada dasarnya adalah kekhawatiran tentang banyaknya warga Italia yang akan memadati paddock, yang menurut pemerintah setempat merupakan risiko terbesar. Rekan Italia kami, begitu mereka tiba di Qatar, harus menghabiskan waktu dua minggu di karantina sebelum diizinkan untuk melanjutkan bisnis mereka. Hal ini tidak cocok dengan jangka waktu Grand Prix sehingga akan mengurangi sejumlah besar pembalap, teknisi, dan operator MotoGP secara drastis. Oleh karena itu, Dorna, FIM, dan IRTA membuat keputusan bersama untuk membatalkan GP untuk kelas MotoGP, hanya mengizinkan Moto2 dan Moto3 untuk terus maju, yang timnya sudah berada di Losail untuk uji pra-musim.

Situasinya secara substansial berbeda dengan Thailand. Kendati secara umum tidak ada masalah untuk kedatangan dan keberangkatan warga Italia dan Eropa, tetapi ada larangan terhadap semua acara yang melibatkan lebih dari seribu orang, tepatnya karena penyebaran yang cepat dari Virus Corona. Sayangnya, atau untungnya, putaran Buriram, sejak didirikan, telah menjadi Grand Prix dengan jumlah pemilih terbesar di tribun dan paddock, dengan ratusan ribu penggemar mengisi setiap ruang yang tersedia.

Kalender MotoGP yang diatur ulang?

Pada saat penulisan, situasinya di AS juga masih belum pasti, tempat Grand Prix seharusnya dimulai di Sirkuit Amerika pada tanggal 5 April. AS sebenarnya telah mengeluarkan “Peringatan Tingkat-4/Dilarang Bepergian” untuk penduduk Veneto dan Lombardy, dua wilayah yang menjadi kandang bagi sejumlah olahragawan dan tim yang terlibat dalam balapan Grand Prix.

Persis seperti yang terjadi di Qatar, sulit membayangkan Grand Prix berlangsung tanpa siapa pun dari Lombardy dan Veneto di trek (atau, pastinya, siapa pun yang telah melakukan perjalanan ke wilayah ini): sebut saja dua di antaranya, Yamaha Racing berbasis di Gerno di Lesmo di Brianza dan Kantor pusat Aprilia berada di Noale in Veneto.

Saat saya menulis, pihak berwenang Argentina telah mengonfirmasi dengan tegas bahwa Grand Prix Termas di Rio Hondo akan berlangsung pada akhir pekan tanggal 18 April. Sama halnya, Carmelo Ezpeleta, CEO Dorna Sports, menegaskan bahwa akan ada musim normal MotoGP 2020 dan bahwa segala upaya akan dilakukan untuk membatasi ketidaknyamanan ini. Usulan awal adalah untuk memasukkan GP Thailand di Asian Triptych, tempat yang digunakan hingga tahun lalu. Memasuki musim gugur, pandemi tak hanya diharapkan telah berakhir, tetapi juga bahwa semuanya sangat kembali normal, memungkinkan Grand Prix untuk terus berjalan seperti biasa.

Yang jelas, saat ini belum ada keputusan yang pasti. Situasi ini terus berkembang dan seperti yang ditunjukkan pada akhir pekan lalu, keadaan dapat berubah dengan cepat hanya dalam beberapa jam: kesatuan tiga kelas dapat kembali ke treknya dari Amerika, Argentina, atau Jerez di Spanyol pada tanggal 3 Mei. Saat ini, kami tidak tahu.

“Love in the time of cholera”, atau bukan

Terlalu mudah untuk meminjam judul terkenal karangan Gabriel Garcia Marquez dalam situasi yang penuh demam ini. Namun, penting atau signifikan untuk menarik perbedaan yang tepat.

Pertama-tama, kita harus ingat bahwa semua ini dilakukan dengan tujuan untuk melindungi kesehatan dan keselamatan global dalam menghadapi keadaan darurat infeksi transnasional yang semakin meningkat. Satu hal yang pasti tentang Virus Corona adalah virus ini sangat menular. Kejuaraan seperti MotoGP, yang mengharuskan ratusan orang dari seluruh dunia untuk berpindah-pindah setiap dua minggu dari satu negara ke negara lain dan dari satu benua ke benua lain, berpotensi menjadi kendaraan yang luar biasa bagi transmisi dan transferabilitas virus COVID-19. Kewajiban pentingnya adalah untuk melindungi kesehatan setiap orang: kita semua sepakat dalam hal ini.

Artinya, kita semua paham bahwa masa-masa ini mengganggu, dengan banyak masalah yang timbul, besar dan kecil, mulai dari kesulitan logistik tim hingga hubungan dengan sponsor, masalah organisasi untuk masa depan dan komunikasi cepat yang diperlukan untuk mengajak seluruh mesin benar-benar kembali ke treknnya.

Menurut saya pribadi, saya yakin bahwa masalah ini akan diatasi dan balapan Grand Prix akan disatukan kembali dengan para penggemar dan sirkuitnya secepatnya. Sementara itu, semoga penyakit mengejutkan yang telah menimpa planet kita ini bisa hilang kembali ke tempat asalnya. Memungkinkan kita untuk kembali naik motor, dengan yang paling penting dengan senyuman baru yang tersungging di wajah kita.

Emanuele Venturoli
Communication Manager for RTR Sports Marketing. A degree in Communication at the University of Bologna and a passion for sport brought me where I'm today.
Recent Posts

Leave a Comment

Scrivici

Scrivici un messaggio, verrai contattato al più presto.

sports-advantages