In Formula 1, Formula1

Niki Lauda adalah juara dunia tiga kali di
Juara Dunia Formula Satu
pengusaha sukses dan penggemar penerbangan. Kehidupan Lauda telah dipenuhi dengan pencapaian besar di setiap bidang, persaingan yang penuh gejolak, dan pengalaman yang luar biasa. Dalam baris berikut ini kami akan mencoba merangkum kehidupan Lauda secara keseluruhan, menjelajahi karier Formula Satu Lauda, kehidupan pribadinya, dan kontribusinya pada olahraga ini di luar waktunya di lintasan.

Tahun-tahun awal

Niki Lauda lahir diWina, Austria, pada tahun 1949. Keluarganya kaya raya dan ayahnya, Ernst, adalah seorang pengusaha yang sukses. Awalnya, orang tuanya ingin Lauda bekerja di bidang perbankan, tetapi Niki memiliki hasrat untuk membalap mobil. Dia memulai karier balapnya pada tahun 1968, mengemudi untuk March Engineering di Formula 3, dan hanya dalam waktu tiga tahun melakukan debutnya di Formula 1 di Grand Prix Austria tahun 1971. Tahun 1971 merupakan tahun yang didedikasikan untuk Formula 2, yang disempurnakan dengan debut di F1, satu-satunya balapan di musim itu dalam kategori teratas.

Tahun 1972, Lauda bekerja penuh waktu untuk tim March di kejuaraan Formula 2 dan Formula 1 Eropa. Pada saat itu tidak jarang pembalap membalap di lebih dari satu kategori, pada tahun 1970-an ada lebih dari 20 balapan dalam 12 bulan. Musim-musim pertama Lauda di Formula 1 sangat menantang, Niki berjuang keras untuk menemukan mobil yang kompetitif, tetapi pada tahun 1974 ia dikontrak oleh Scuderia Ferrari dan nasibnya berubah secara dramatis.

Niki Lauda

Persaingan di lintasan balap

Pada tahun 1975, Lauda, di tahun keduanya bersama Ferrari, memenangkan Kejuaraan Dunia pertamanya dengan mendominasi musim, memenangkan lima Grand Prix dan finis di podium sebanyak 11 kali dalam 14 balapan. Saingannya yang paling tangguh adalah rekan setimnya, Clay Regazzoni. Regazzoni adalah seorang pesaing sengit dan tidak ragu-ragu untuk bersaing ketat dengan Lauda. Kedua pilot ini memiliki persaingan yang kuat, tetapi juga saling menghormati. Ferrari mendominasi dan para penggemar, di tengah-tengah kegembiraan, menjadi gila dengan kegembiraan.

Kecelakaan di Nurburgring dan kembalinya Monza

Pada tahun 1976, Lauda, yang sedang memimpin kejuaraan, mengalami kecelakaan yang mengerikan selama Grand Prix Jerman. Ferrari-nya terbakar setelah menabrak tanggul berbatu yang membatasi bagian lintasan tersebut, dan ia terjebak di dalam mobil selama hampir satu menit sebelum diselamatkan. Arturo Merzario, Guy Edwards dan Harald Ertl menariknya dari reruntuhan mobilnya yang terbakar dan menyelamatkan nyawanya. Niki menderita luka bakar parah di wajah dan paru-parunya dan peluangnya untuk bertahan hidup sangat kecil. Namun, ia melakukan pemulihan yang luar biasa dan baru kembali membalap enam minggu kemudian di Monza, dengan luka-lukanya yang masih dalam proses penyembuhan. Dia kemudian menunjukkan kemauan dan keberanian yang luar biasa, mengenakan dan melepas helmnya sangat menyakitkan dan dia masih menggunakan perban pelindung untuk lukanya. Setelah lolos kualifikasi di posisi kesepuluh, ia berhasil finis di urutan keempat dalam balapan, Niki kembali dan kejuaraan dunia tampaknya masih dalam genggamannya. Hanya 42 hari telah berlalu sejak kompetisi di Jerman, namun rasanya seperti seumur hidup.

Namun, tidak semua cerita berakhir dengan baik, dan tahun 1976 berakhir dengan Lauda pensiun dari Grand Prix Jepang yang basah, yang secara efektif menyerahkan gelar juara kepada Hunt dengan hanya satu poin. Lauda merasa terlalu berbahaya untuk membalap di lintasan Fuji pada hari itu dan, konsisten seperti biasanya, ia pun berhenti. Insinyur Forghieri, direktur teknis tim Maranello, bersedia untuk berbohong dengan menggunakan ‘kesalahan listrik’ klasik, tetapi Lauda tidak mau dan mengatakan yang sebenarnya. Hubungan dengan kakek tua dari dunia balap motor ini kemudian mulai memburuk.

NIki Lauda

Tahun-tahun bersama Brabham dan pensiun tahun 1979

Pada tahun 1977, bagaimanapun, ada kembalinya ke ‘normalitas’: Lauda memenangkan Kejuaraan Dunia keduanya, tetapi meninggalkan Ferrari untuk Brabham karena beberapa ketidaksepakatan dan kesalahpahaman yang muncul pada periode sulit antara kecelakaan Jerman dan pengunduran dirinya dari balapan Jepang. Dengan demikian, berakhirlah kolaborasi antara pembalap Austria dan tim Maranello, yang dalam empat tahun telah menghasilkan dua gelar juara dunia, posisi kedua dan keempat. Waktu yang tepat.

Tahun 1978, Lauda berada di belakang kemudi Brabham milik Bernie Ecclestone. Niki memiliki mobil yang cepat namun tidak dapat diandalkan dan musim itu ditandai dengan serangkaian pensiun yang panjang; ia memenangkan dua balapan di Swedia dan Monza dan berada di urutan keempat secara keseluruhan.

Pada tahun 1979, performa tim Inggris anjlok karena masalah keandalan dan mobil yang tidak kompetitif. Pada akhir sesi latihan di Grand Prix Kanada, Lauda memutuskan untuk pensiun dari dunia balap dengan segera… ia memberi tahu Ecclestone dan kembali ke Austria untuk mengabdikan dirinya secara penuh waktu untuk menjalankan maskapai penerbangan miliknya, Lauda Air, yang ia dirikan pada tahun yang sama.

Lauda Mclaren

McLaren, kembalinya dan kemenangan

Petualangan baru ini berjalan dengan baik bagi Lauda, namun ia jelas tidak memiliki adrenalin dalam balapan. Pada tahun 1982, ia memutuskan untuk kembali, sebagian berkat kontrak senilai $3 juta, dengan McLaren. Tahun itu adalah tahun yang baik, yang membuatnya memenangkan dua balapan dan menyelesaikan kejuaraan di tempat kelima. Setelah comeback seperti itu, orang mengharapkan hal-hal yang luar biasa… sebaliknya, tahun 1983 adalah tahun yang harus dilupakan. Namun, kemenangan datang pada tahun 1984, ketika Lauda memenangkan Kejuaraan Dunia ketiganya, mengalahkan rekan setimnya, Alain Prost, dengan selisih hanya setengah poin.

Lauda sebagai seorang pria

Di luar lintasan, Lauda dikenal karena kepribadiannya yang blak-blakan dan selera humornya, serta sering memberikan jawaban jenaka atas pertanyaan wartawan. Ketika ditanya apakah ia ingin melihat perubahan dalam peraturan, ia pernah menjawab: ‘Ya, saya ingin melihat mobil balap digantikan oleh pesawat terbang. Dengan begitu saya akan memenangkan semua balapan”. Dia juga dikenal karena kecintaannya pada makanan dan anggur yang lezat, dan sering menikmati keduanya bahkan ketika dia sedang dalam keadaan sehat.
Dia sangat pendiam dan tidak suka membicarakan kehidupan pribadinya. Dia menikah dua kali dan memiliki dua putra, Mathias dan Lukas. Mathias mengikuti jejak ayahnya dan menjadi pembalap profesional, saat ini dia terlibat dengan AstonMartin sebagai pembalap resmi mereka di FIA WEC dan Lukas adalah manajernya.

susie wolf niki lauda

Lauda, kecintaannya pada pesawat dan menjadi konsultan di Formula 1

Lauda sangat menyukai dunia penerbangan dan memiliki lisensi pilot komersial. Pada tahun 1979, ia mendirikan Lauda Air, yang dikenal dengan standar keselamatan yang tinggi dan layanan yang sangat baik, dan setelah beberapa tahun menjualnya ke Austrian Airlines. Beliau kemudian mendirikan dan mengelola beberapa maskapai penerbangan bertarif rendah dan rekreasi. Dua kali seminggu ia menerbangkan pesawat komersialnya secara pribadi – Kapten Niki Lauda.

Setelah pensiun, Lauda juga bekerja sebagai konsultan untuk beberapa tim Formula Satu, termasuk Ferrari dan Jaguar sebagai Team Principal. Ngomong-ngomong, pada tahun 2002 ia melompat ke Jaguar dan mengujinya di Valencia, 18 tahun setelah musim balap terakhirnya. Pada tahun 2012, ia ditunjuk sebagai ketua non-eksekutif Tim Formula Satu Mercedes-AMG Petronas dan memainkan peran penting dalam kesuksesan tim pada tahun-tahun berikutnya hingga kematiannya pada tahun 2019.

Orang-orang mengingat gayanya yang lugas dan kemampuannya untuk melampaui politik olahraga.

Hubungan dengan pilot lain

Lauda memiliki hubungan yang rumit dengan para pembalap lainnya. Dia dihormati karena keterampilan mengemudi dan tekadnya untuk menang, tetapi dia juga bisa menjadi kasar dan konfrontatif, kata mereka tentang dia:

Alain Prost ‘Niki adalah seorang juara yang hebat dan pria yang hebat. Ia selalu bersikap adil di lintasan dan sangat jujur di luar lintasan. Dia adalah salah satu pesaing terberat saya, tetapi kami selalu memiliki rasa hormat satu sama lain.”

Lewis Hamilton, yang memenangkan Grand Prix Monako 2019 dengan mengenakan helm dengan desain yang memberikan penghormatan kepada Lauda, mengatakan “Niki adalah seorang legenda olahraga dan merupakan sebuah kehormatan bisa bertemu dengannya. Dia telah mencapai begitu banyak hal dalam hidupnya, baik di dalam maupun di luar lintasan, dan akan selalu dikenang sebagai salah satu yang terhebat.”

Sebastian Vettel ‘Niki adalah inspirasi nyata bagi saya, baik sebagai pembalap maupun sebagai pribadi. Dia adalah seorang pejuang dan tidak pernah menyerah, bahkan di saat-saat tersulit sekalipun. Dia akan sangat dirindukan.

Damon Hill ‘Niki adalah pembalap yang hebat dan duta besar yang hebat untuk olahraga ini. Ia memiliki pikiran yang tajam dan selera humor yang tinggi, serta selalu mengutarakan pendapatnya. Ia akan dikenang sebagai salah satu karakter sejati dari olahraga ini.”

Gerhard Berger ‘Niki adalah seorang teman dan mentor bagi saya, dan saya belajar banyak darinya. Ia adalah seorang pembalap yang hebat dan pebisnis yang hebat, dan ia memiliki perspektif yang unik tentang olahraga ini. Ia akan dirindukan oleh semua orang yang mengenalnya.”

David Coulthard: ‘Niki Lauda adalah seorang raksasa dalam olahraga ini dan kepergiannya merupakan kehilangan besar bagi seluruh komunitas Formula Satu. Dia tidak akan pernah dilupakan.” Tidak akan pernah terlupakan’.

Balapan yang Tak Terlupakan

Karier Niki Lauda penuh dengan momen-momen yang akan selamanya terukir dalam sejarah Formula 1. Berikut ini adalah beberapa yang diingat oleh para penggemar lama:

Grand Prix Spanyol 1974: Kemenangan pertama Lauda di Formula 1. Pembalap Austria itu mendominasi balapan dengan langsung memimpin, kecepatannya sedemikian rupa sehingga ia mengungguli hampir semua rivalnya dan finis lebih dari satu menit di depan runner-up.

Grand Prix Monako 1975: Lauda memenangkan balapan meskipun ada masalah dengan gearbox di sebagian besar balapan. Meskipun mengalami cedera pergelangan tangan, Lauda mengemudikan mobil dengan sempurna dan meraih kemenangan.

Grand Prix Italia 1975: Ini adalah balapan yang krusial bagi musim Lauda dan ia memenangkan kejuaraan. Ia memulai balapan dari posisi terdepan, namun harus bertarung dengan rekan setimnya, Clay Regazzoni, sepanjang balapan. Pada akhirnya ia menang dengan selisih lebih dari satu detik.

Grand Prix Inggris 1976: Ini adalah kemenangan yang diperjuangkan dengan susah payah oleh Lauda, yang harus menyalip James Hunt pada tahap akhir balapan.

Namun, tentu saja, salah satu momen paling penting dalam karier Niki Lauda adalah keputusannya untuk pensiun dari Grand Prix Jepang 1976, yang pada akhirnya memberikan gelar juara kepada rival utamanya, James Hunt. Balapan berlangsung di tengah hujan lebat dan Lauda, yang pernah mengalami kecelakaan hebat di awal musim, merasa kondisinya terlalu berbahaya untuk melanjutkan balapan. Meski memimpin klasemen kejuaraan, ia memutuskan untuk pensiun dari balapan setelah hanya dua lap. Hunt memenangkan balapan dan merebut gelar juara dengan selisih satu poin. Keputusan Lauda memang kontroversial pada saat itu, namun hal ini menunjukkan integritas dan komitmennya terhadap keselamatan, bahkan dengan mengorbankan gelar juara. Pada tahun-tahun berikutnya, Lauda dan Hunt menjadi teman dekat dan persaingan serta rasa saling menghormati mereka menjadi subjek film ‘Rush’.

Grand Prix Afrika Selatan 1977: kemenangan dominan bagi Lauda, yang memimpin setiap putaran balapan dan finis lebih dari satu menit di depan runner-up.

Grand Prix Jerman 1977: pertarungan klasik antara Lauda dan saingan utamanya, Jody Scheckter. Keduanya beberapa kali bertukar posisi, namun Lauda yang keluar sebagai pemenang, pada tahun itu ia berhasil memenangkan kejuaraan dunia keduanya.

Grand Prix Amerika 1982, Long Beach: ini adalah kemenangan pertama Lauda sekembalinya ke Formula Satu. Memulai balapan dari posisi ketiga, ia naik ke posisi terdepan dan kembali ke podium.

Grand Prix Portugal 1984: Balapan terakhir di tahun ini, pertarungan menegangkan antara Lauda dan rekan setimnya.

 

 

 


Pictures from the top: 

Christian Sinclair, Niki Lauda, driving his Scuderia Ferrari at the 1975 United States Grand Prix, Creative Commons Attribution 2.0 Generic license.

Martin Lee, Niki Lauda - Ferrari 312T2 approaches Druids at the 1976 Race of Champions, Brands Hatch, Creative Commons Attribution-Share Alike 2.0

Martin Lee, Niki Lauda at the 1982 British Grand Prix, Creative Commons Attribution-Share Alike 2.0 Generic license.

Thomas Ormston, Susie Wolff and Niki Lauda, Creative Commons Attribution 2.0 Generic license.
Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Sejak tahun 1995, kami telah membantu perusahaan dari semua industri untuk mendapatkan kesepakatan sponsorship terbaik mereka, menyatukan merek mereka dengan yang terbaik di dunia olahraga motor internasional. Klik tombol di bawah ini untuk menghubungi salah satu spesialis sponsorship kami.

Hubungi kami hari ini

Emanuele Venturoli
Emanuele Venturoli
Lulusan Komunikasi Publik, Sosial dan Politik dari Universitas Bologna ini selalu bersemangat dalam bidang pemasaran, desain dan olahraga. Bahkan sebelum menyelesaikan studinya, dia mulai bekerja di bidang pemasaran olahraga dan menemukan pentingnya segala sesuatu di luar lapangan. Sejak tahun 2012, ia bergabung dengan RTR Sports, di mana ia sekarang menjabat sebagai Kepala Komunikasi dan Petugas Pemasaran untuk proyek-proyek yang berkaitan dengan Formula 1, MotoGP, dan olahraga kendaraan bermotor roda dua dan empat lainnya.
Recent Posts

Leave a Comment

mclaren sponsorship
lance stroll aston martin