In Marketing Sportivo, Pemasaran Olahraga, Sponsorship Olahraga

Berapa lama sponsorship harus berlangsung? Apakah beberapa bulan cukup untuk membuat instrumen yang begitu rumit berfungsi, atau apakah Anda memerlukan siklus pencahayaan yang lebih lama? Sebenarnya, sponsorship adalah kasus khusus dari Siklus Kehidupan, yang membutuhkan waktu dan ritme khusus. Hari ini kami mencoba menjawab pertanyaan penting: setelah berapa banyak dan berapa lama sponsorship menguntungkan?

Penggemar dan penggemar tidak akan melewatkan pengumuman dalam beberapa hari terakhir tentang berakhirnya dua kemitraan penting untuk tim Formula 1 Scuderia Ferrari, yang satu dengan mata uang kripto Velas dan yang satu lagi dengan produsen prosesor Qualcomm, hadir dengan merek Snapdragon.

Berita tentang kepergian Velas dari Maranello datang di akhir periode yang bermasalah untuk pasar mata uang kripto dan mengikuti perpisahan besar lainnya, dari yang tidak terlalu banyak dibicarakan, yaitu Fantom ke salah satu yang jauh lebih dikenal dari FTX. Kita mungkin menghadapi momen fisiologis dalam kehidupan industri, yaitu Web 3.0, yang masih mencari kestabilannya dan yang menghadirkan situasi jerawatan di mana perusahaan-perusahaan dengan soliditas luar biasa diapit oleh beberapa perusahaan dengan fondasi yang kurang kokoh.

Mengenai tidak diperpanjangnya Snapdragon, bagaimanapun, Scuderia sendiri yang menyatakan bahwa kedua belah pihak sepakat bahwa mereka tidak ingin melanjutkan jalan yang telah mereka tempuh bersama setelah tahun pertama kontrak. Singkatnya, perpisahan yang konsensual, dan menghormati kontrak 12 bulan yang ditandatangani pada awal tahun 2022.

Durasi sponsorship olahraga

Terlepas dari alasan, prediktabilitas, dan relevansi penghentian atau tidak diperpanjangnya kontrak sponsorship, masalah durasi sponsorship adalah hal yang penting bagi siapa pun yang terlibat dalam pemasaran olahraga.

Seperti yang telah disebutkan beberapa kali di blog ini, sponsorship olahraga adalah objek tiga dimensi dan sangat mendalam dalam implikasi psikologis, perilaku, dan motivasinya. Salah satu perbedaan utama dengan alat bauran pemasaran dan komunikasi lainnya terletak pada manajemen waktu tertentu.

Oleh karena itu, menafsirkan sponsorship merek terhadap properti olahraga tertentu sebagai produk -dalam istilah pemasaran- menarik untuk menganalisis dan memahami apa itu PLC (Siklus Hidup Produk) sponsorship yang sangat khusus dan apa implikasinya, dalam hal waktu, pada aplikasi praktisnya.

Siklus Hidup Produk dan Kehidupan Produk

Tanpa ingin masuk ke dalam diskusi teoritis yang panjang yang berada di luar cakupan halaman-halaman ini, biasanya siklus hidup suatu produk dibagi ke dalam empat fase plus satu, seperti yang ditunjukkan oleh diagram di bawah ini.

plc

Grafik ini menempatkan absis, pada sumbu X, waktu yang berlalu sejak konsepsi produk dan ordinat, pada sumbu Y, hasil ekonomi dalam hal penjualan. Kurva, atau lokus titik-titik, yang ditarik dari setiap momen dalam kehidupan suatu produk menciptakan Siklus Hidup Produk.

Dalam tren yang khas, fase pengembangan, yaitu konsepsi dan studi, diikuti oleh fase pengenalan, fase pertumbuhan, fase kedewasaan dan akhirnya fase penurunan. Ini adalah tren yang sangat fisiologis, tipikal dari sebagian besar barang dan jasa yang kita ketahui, dengan fase kematangan menjadi waktu pengembalian ekonomi yang paling penting.

Siklus hidup produk sponsorship olahraga

Studi dan pengalaman di lapangan memberi tahu kita bahwa bentuk kurva PLC berbeda secara signifikan ketika menganalisis produk sponsorship olahraga, seperti yang dapat dilihat dari skema yang diberikan di bawah ini.

plc-sponsorship

 

Pada dasarnya ada dua alasan untuk perbedaan ini:

  1. Fase kelima disisipkan di antara fase kedewasaan dan pertumbuhan, yang kami sebut sedimentasi di sini, dan yang menambahkan profil pertumbuhan ke kurva.
  2. Karena karakteristik pasar olahraga dan jenis makna olahraga yang berbeda yang dimiliki dalam kehidupan konsumen penonton, periode penurunan digantikan oleh fase pemeliharaan yang, meskipun pada awalnya menurun efektivitasnya, kemudian stabil selama bertahun-tahun.

Fase sedimentasi

Setelah fase pertumbuhan, yang biasanya terjadi selama tahun pertama perjanjian sponsorship, sponsorship tidak langsung memasuki fase kedewasaan. Sebenarnya pada saat inilah salah satu fenomena pemasaran olahraga yang paling menarik terjadi, yaitu tumpang tindih nilai dalam benak konsumen antara nilai positif properti olahraga dan nilai merek.

Sementara dalam fase pertumbuhan, efektivitas sponsorship terutama terkait dengan fenomena kesadaran merek, dalam fase sedimentasi, efektivitas alat ini berkaitan dengan fenomena psikologis murni, yaitu tumpang tindih persepsi positif yang berasal dari olahraga dengan merek. Fenomena ini, yang biasanya terjadi selama tahun kedua dari durasi kemitraan, menyebabkan reposisi dalam benak konsumen, dengan cara yang benar-benar otonom dan tidak terarah, dengan efektivitas yang luar biasa.

Mari kita ambil contoh sponsor Formula 1 dari merek Hi-Tech baru. Tahun pertama kontrak sangat berguna untuk menempatkan merek di mata jutaan konsumen. Visibilitas global Formula 1 yang sangat tinggi meningkatkan kesadaran merek produk secara tidak proporsional, sama seperti pengulangan merek selama beberapa balapan sepanjang tahun menjamin cakupan target yang sangat baik dan pengulangan visibilitas merek.

Namun demikian, hanya dari tahun kedua konsumen akan mulai mengaitkan karakteristik kecepatan, performa, prestise dan efektivitas yang diambil dari sistem nilai Formula 1 pada merek hi-tech baru ini. Fase sedimentasi ini, di mana tepatnya nilai-nilai F1 mengendap pada persepsi merek, adalah fase yang panjang dan mendapat manfaat lagi dari paparan berulang, memperkaya merek dengan karakteristik baru setiap kali.

Pemeliharaan akhir

Program sponsorship yang sukses sebenarnya tidak mengalami penurunan yang nyata.

Dalam benak dan hati para penggemar olahraga, jika seseorang telah berada di sana cukup lama (teori mengatakan bahwa ada lima tahun untuk hal ini terjadi), ikatan antara sponsor dan properti olahraga tetap tak terhapuskan, bahkan ketika kontrak antara kedua belah pihak telah dicabut.

Ini adalah kasus sponsorship besar di motorsport, seperti antara McLaren dan Marlboro, antara Repsol dan Honda HRC, antara Canon dan Williams, dan masih banyak contoh bagus lainnya. Tetapi juga kasus sponsorship di luar motorsport, seperti yang bersejarah antara Sharp dan Manchester United, antara JVC dan Arsenal, antara Pirelli dan L’inter Milan.

Meskipun jelas bahwa ini adalah alasan lain mengapa sponsorship olahraga adalah alat pemasaran yang sangat baik, namun sama benarnya dan terbukti bahwa agar hal ini terjadi, alat ini harus diberi waktu untuk mengekspresikan dirinya sepenuhnya dan untuk dapat melepaskan efektivitas penuhnya.

Waktu pemberian sponsor dan efektivitas

Waktu pemberian sponsor adalah subjek yang telah kami tekankan pada beberapa kesempatan, karena ini benar-benar aneh. Hal ini berlaku baik ketika menyangkut waktu masuk maupun waktu keluar dari program kemitraan.

Tidak seperti alat bantu lainnya, sponsorship tidak sepenuhnya ‘plug and play’, tetapi memerlukan kurva pembelajaran pengenalan dan aplikasi yang dapat dikurangi dengan
saran dari agen pemasaran olahraga yang berspesialisasi dalam bidang ini
. Kontak, aplikasi, aktivasi, logistik, manajemen sponsorship, dan pengukuran sebenarnya adalah aspek yang sangat spesifik dan sangat khusus dalam olahraga, dunia yang bergerak pada geografi dan cakrawala waktu yang sepenuhnya otonom: mempelajarinya dan menanganinya secara tepat waktu bisa jadi sulit jika tidak didukung dengan baik, terutama di awal.

Di sisi lain, di akhir program, seperti yang telah kita lihat, sponsorship dapat menawarkan peluang, keuntungan dan sumber daya yang jauh melampaui durasi perjanjian. Singkatnya, kemitraan yang baik bisa terus menguntungkan, bahkan ketika Anda sudah berhenti membayarnya, memperpanjang memori dan efektivitas melalui komponen emosional dan psikologis olahraga.

Mengelola waktu-waktu ini dengan baik untuk menempatkannya dengan tepat di samping fase-fase perusahaan lainnya dan memanfaatkan banyak peluang yang muncul di antara satu fase dan fase berikutnya adalah seni sekaligus ilmu pengetahuan, tetapi di sini juga terdapat banyak keuntungan dari alat bantu yang terbukti semakin efektif dan penuh peluang bagi perusahaan dan kelompok industri dari semua jenis dan ukuran.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Sejak tahun 1995, kami telah membantu perusahaan dari semua industri untuk mendapatkan kesepakatan sponsorship terbaik mereka, menyatukan merek mereka dengan yang terbaik di dunia olahraga motor internasional. Klik tombol di bawah ini untuk menghubungi salah satu spesialis sponsorship kami.

Hubungi kami hari ini

Emanuele Venturoli
Emanuele Venturoli
Lulusan Komunikasi Publik, Sosial dan Politik dari Universitas Bologna ini selalu bersemangat dalam bidang pemasaran, desain dan olahraga. Bahkan sebelum menyelesaikan studinya, dia mulai bekerja di bidang pemasaran olahraga dan menemukan pentingnya segala sesuatu di luar lapangan. Sejak tahun 2012, ia bergabung dengan RTR Sports, di mana ia sekarang menjabat sebagai Kepala Komunikasi dan Petugas Pemasaran untuk proyek-proyek yang berkaitan dengan Formula 1, MotoGP, dan olahraga kendaraan bermotor roda dua dan empat lainnya.
Recent Posts

Leave a Comment

rolex daytona
petronas f1 sponsorship