In Formula E, Formula E

Postingan ini akan mengeksplorasi bagaimana mobil Formula E telah berkembang selama bertahun-tahun, dan akan menggarisbawahi mengapa model Gen3 yang memulai debutnya di musim 9 adalah masa depan.

Formula E adalah motorsport listrik pertama di dunia, dan setelah 6 musim yang sukses setelah seri perdananya 2014-15, Formula E menjadi kejuaraan resmi FIA pada tahun 2020. Olahraga ini dibangun berdasarkan janjinya untuk menjadi motorsport yang paling ramah lingkungan dan mereka telah berhasil menggabungkan kegembiraan balapan motorsport dengan perlindungan planet kita. Hal ini telah dilakukan melalui inisiatif seperti suku cadang mobil yang dapat didaur ulang, penggunaan bahan bakar hayati saat mengangkut barang, dan tentu saja penggunaan listrik untuk menggerakkan mesin, bukan bahan bakar fosil yang berbahaya. Poin terakhir inilah yang membuat Formula E begitu menakjubkan. Mobil Formula E akan ditingkatkan ke model Gen3 baru di musim 9, yang akan membuat mobil mencapai kecepatan tertinggi 200 mph. Hal ini, serta peningkatan spesifikasi mobil Formula E lainnya, seperti powertrain, pengereman, dan efisiensi mesin, akan membuat balapan menjadi lebih menarik daripada sebelumnya.

Formula E: Membentuk Masa Depan

Mengingat Formula E adalah motorsport baru, banyak perubahan telah terjadi dan mobil-mobilnya telah mengalami perubahan yang paling signifikan. Formula E Gen1 bertahan selama 4 musim pertama dan melihat ke belakang sekarang, model ini cukup mendasar. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa mobil balap listrik masih baru dan perlu dipahami lebih baik oleh tim dan pembalap mereka.

Kesederhanaan Gen1menjadi pengantar yang baik untuk balap listrik bagi semua yang terlibat. Namun, tidak butuh waktu lama untuk pengembangan mobil dimulai karena pada musim ke-2, pembatasan tentang seberapa banyak mobil yang dapat diadaptasi dilonggarkan. Produsen diizinkan untuk merancang motor mereka sendiri dan mengadaptasi spesifikasi mobil lainnya seperti gearbox. Namun demikian, perubahan yang paling signifikan adalah peningkatan kekuatan-membuat balapan menjadi lebih kompetitif dan menarik. Sifat Formula E memungkinkan banyak ruang untuk inovasi karena teknologi baru meningkatkan potensi perbaikan pada baterai mobil. Hal ini ditunjukkan oleh peningkatan efisiensi mobil sebesar 50% pada musim ke-3 sebagai hasil dari peningkatan pada baterai.

Sementara Gen1 sudah menjadi salah satu dari jenisnya, pengembangan mobil Formula E tidak melambat, dan Formula E Gen2 melihat olahraga ini membuat kemajuan yang luar biasa. Gen2 membawa banyak perubahan, terutama pada baterai mobil. Gen2 melihat mobil dapat menjalankan seluruh balapan dengan satu kali pengisian daya, yang berarti mereka tidak lagi membutuhkan pitstop. Hal ini tidak hanya menyoroti peningkatan teknologi yang luar biasa, tetapi juga menciptakan dinamika yang menarik dalam balapan dan menetapkan
perbedaan signifikan lainnya antara Formula E dan Formula 1
. Evolusi baterai mobil juga membuat mobil jauh lebih bertenaga karena mesin menerima peningkatan 25% dalam daya maksimalnya. Pengembangan lebih lanjut juga dilakukan pada spesifikasi mobil lainnya seperti sistem pengereman, tinggi, dan lebar mobil.

Dari Gen2 ke Gen3

Mode Serangan juga ditambahkan pada era Gen2, menciptakan tantangan baru bagi pengemudi, dan memungkinkan peningkatan daya dari 225kw menjadi 235kw. Jelas Gen2 merupakan langkah besar bagi Formula E karena mobil-mobilnya menjadi ‘lebih seperti mobil balap’ seperti yang dikatakan oleh juara 2016/17 Lucas di Grassi.

Evolusi ada dalam DNA Formula E dan para pejabat mengumumkan bahwa Formula E Gen3 akan memulai debutnya di musim ke-9. Mobil Formula E akan mencapai ketinggian baru dengan lompatan ini, karena Gen3 digambarkan sebagai ‘masa depan balap motor’. Ini menggabungkan keberlanjutan, efisiensi, dan performa untuk menciptakan beberapa kendaraan paling menakjubkan yang pernah ada. Sementara Gen2 melihat mobil-mobil berubah menjadi seperti mobil balap, Gen3 akan melihat mobil-mobil yang dikhususkan untuk balap jalanan.

Mobil Gen3 akan mampu mencapai kecepatan tertinggi 200 mph sebagai hasil dari pengurangan berat mobil sebesar 60kg dan perbaikan pada baterai. Penambahan powertrain depan, untuk melengkapi powertrain belakang akan membantu meningkatkan kapasitas regeneratif. Diperkirakan 40% energi yang digunakan dalam balapan akan berasal dari energi regenerasi – peningkatan besar dari angka 25% pada Gen2. Ini merupakan perkembangan yang mengesankan, karena mobil Formula E akan menjadi mobil formula pertama dengan powertrain belakang dan depan.

Peningkatan kapasitas regeneratif mobil juga membuat Formula E sejalan dengan janji mereka untuk menjadi motorsport yang paling berkelanjutan, karena akan memastikan lebih sedikit energi yang digunakan dalam balapan. Selain itu, banyak langkah yang telah diambil untuk membantu komitmen nol karbon bersih Formula E. Ini termasuk ‘potensi pasca masa pakai’ baterai, ban yang didaur ulang setelah setiap balapan dan bodywork mobil yang sepenuhnya dapat didaur ulang. Bodywork akan terbuat dari bagian serat karbon daur ulang dari mobil Gen2 dan bahan berkelanjutan lainnya seperti linen.

Peluang untuk bisnis dan pemirsa

Evolusi mobil Formula E dalam waktu yang singkat telah membantu olahraga ini berkembang pesat dan menarik perhatian banyak penggemar balap. Pada gilirannya, hal ini telah menjadikan FE sebagai peluang menarik bagi perusahaan yang mencari kemitraan. Hal ini sebagian karena Formula E menampilkan teknologi dan inovasi yang luar biasa untuk membantu mendorong evolusi ini, karena perusahaan ingin menyelaraskan diri dengan proyek-proyek menarik yang diarahkan untuk masa depan. Yang menarik, pengembangan lebih lanjut pada mobil Gen3 akan disampaikan sebagai pembaruan perangkat lunak, yang berarti bahwa evolusi ini tidak akan melambat dalam waktu dekat.

Gen1 dipandang sebagai batu loncatan bagi Formula E untuk memulai dan memperkenalkan dunia pada balap motor listrik – kesederhanaan mobil menyoroti hal ini. Gen2 melihat olahraga ini tumbuh dengan sendirinya karena mobil menjadi lebih akrab bagi penggemar balap. Gen3 akan membantu membuat Formula E lebih unik dan memungkinkan tanda mereka dibuat pada motorsport, karena olahraga dan mobilnya siap untuk masa depan. Dengan Formula E Gen3 yang mendekati debutnya pada bulan Januari 2023, sekaranglah saatnya untuk mengunci olahraga ini dan melihat apa yang sedang menjadi hype.

Recent Posts

Leave a Comment

Formula E