In Pemasaran Olahraga, Sponsorship Olahraga

Kemenangan Scuderia Ferrari baru-baru ini di ajang
24 Hours of Le Mans
merupakan kemenangan yang luar biasa. Ferrari telah menjadi nama besar di dunia motorsport selama hampir satu abad, tetapi kemenangan mengesankan mereka di Circuit de la Sarthe, setelah hampir 50 tahun sejak kemenangan terakhir mereka, merupakan bukti kegigihan, keunggulan teknik, dan silsilah balap yang tak tertandingi. Kemenangan ini, terutama dalam kategori hypercar yang baru diperkenalkan di
Kejuaraan Ketahanan Dunia (WEC)
tidak hanya merupakan pencapaian di lintasan balap, tetapi juga sangat penting bagi upaya pemasaran dan positioning merek Ferrari.

Beberapa Sejarah

Sejarah balap ketahanan Scuderia Ferrari dimulai pada tahun 1949, dengan kemenangan Le Mans pertama mereka datang hanya setahun kemudian pada tahun 1950. Setelah era keemasan, yang menjadi saksi Kuda Jingkrak mengamankan sembilan kemenangan bersejarah antara tahun 1960 dan 1965, Ferrari menjadi identik dengan balap ketahanan. Namun, mobil legendaris ini belum pernah meraih penghargaan tertinggi dalam balapan mobil sport tertua di dunia dalam balap ketahanan sejak tahun 1965 – sampai sekarang.

5d02a423d5453

Mengapa Le Mans

Kemenangan di Le Mans adalah sebuah kudeta pemasaran tersendiri. Acara yang sering disebut sebagai “Grand Prix Daya Tahan dan Efisiensi” ini ditonton oleh jutaan orang di seluruh dunia. Pada tahun 2022, film ini berhasil menarik lebih dari 9,1 Juta penonton dan disiarkan ke 196 negara. Le Mans bukan hanya sebuah balapan, tetapi juga sebuah tontonan, sebuah bukti semangat kompetisi dan kehebatan teknologi selama 24 jam.

Kembali ke balap ketahanan dan menang di kategori hypercar juga memungkinkan Ferrari untuk memamerkan kendaraan produksi mereka yang berperforma tinggi dan sangat mewah – inti dari bisnis mobil jalan raya Ferrari. Kategori hypercar, yang lebih erat kaitannya dengan model jalan raya, menawarkan platform yang luar biasa bagi produsen untuk mendemonstrasikan kemampuan teknologi mereka. Ini adalah pesan yang kuat bagi pelanggan dan penggemar, yang memperkuat citra supremasi merek ini dalam hal kecepatan, inovasi, dan keandalan.

Hasil

Kemenangan Ferrari telah membawa banyak perhatian media, tidak hanya dari outlet motorsport tetapi juga dari media arus utama, yang semakin memperkuat upaya pemasaran mereka. Kemenangan ini juga menambah daya pikat kisah merek Ferrari. Tidak ada yang lebih baik daripada comeback, dan narasi tentang Ferrari yang kembali mendominasi di Le Mans setelah lima dekade menjadi kisah yang luar biasa, meningkatkan nilai merek dan hubungan emosional dengan para penggemar.

Kini, meskipun kemenangan di Le Mans merupakan dorongan besar bagi pemasaran Ferrari, hal ini juga merupakan pergeseran strategis dalam fokus balap mereka. Mengingat performa mereka yang kurang baik di Formula 1 dalam beberapa tahun terakhir, hal ini dapat dilihat sebagai penyelarasan kembali upaya menuju seri balap di mana mereka dapat bersaing dengan lebih sukses. Hal ini bukan untuk meremehkan pentingnya F1. Olahraga ini tetap menjadi puncak balap motor dan memiliki basis penggemar yang sangat besar, dengan perkiraan 1,9 miliar penonton pada tahun 2019.

Namun, Le Mans dan balap ketahanan menawarkan sesuatu yang berbeda. Jika F1 adalah sebuah sprint, Le Mans adalah sebuah maraton, yang tidak hanya menguji kecepatan tetapi juga keandalan, daya tahan, dan efisiensi. Ini adalah tentang kerja sama tim, perencanaan strategis, dan mengatasi rintangan. Ini menampilkan berbagai aspek kekuatan merek, yang terkadang bisa hilang dalam dunia F1 yang beroktan tinggi dan cepat.

Selain itu, pergeseran ke arah balap ketahanan sejalan dengan pergerakan industri otomotif secara keseluruhan menuju keberlanjutan dan efisiensi. Kelas hypercar yang dimasuki Ferrari menekankan pada teknologi hibrida, yang mencerminkan tren di industri otomotif yang lebih luas dan menggemakan dorongan Ferrari sendiri menuju mobil jalan raya yang lebih berkelanjutan.

5d05e250526e4

Sebagai perbandingan, F1 masih bergulat dengan posisinya di dunia yang semakin sadar akan masalah lingkungan. Meskipun olahraga ini telah melakukan upaya menuju unit tenaga hibrida dan bahan bakar nabati, reputasinya sebagai tontonan yang menenggak gas tetap ada. Di sisi lain, balap ketahanan, secara tradisional lebih menekankan pada efisiensi dan sekarang keberlanjutan, yang membuatnya lebih menarik bagi audiens yang semakin sadar akan lingkungan.

Dari
pemasaran olahraga
Dari perspektif pemasaran olahraga, baik F1 maupun balap ketahanan menawarkan peluang dan tantangan yang unik. F1 adalah tentang kecepatan, teknologi, dan kemewahan. Ini sering dipandang sebagai puncak dari olahraga motor dan memiliki ciri khas tertentu yang sulit ditiru. Namun, Le Mans dan balap ketahanan, lebih kepada ketahanan, inovasi, dan elemen manusiawi dari olahraga motor. Daya pikatnya terletak pada kisah sebuah tim yang berjuang melawan rintangan untuk menjaga mobil tetap berjalan selama 24 jam penuh.

Menurut pendapat saya, kemenangan Ferrari di Le Mans adalah sebuah masterstroke. Hal ini tidak hanya meremajakan kredensial motorsport mereka, tetapi juga memberi mereka platform untuk menampilkan kehebatan teknis mereka dengan cara yang semakin beresonansi dengan tren pasar saat ini. Meskipun saat ini Scuderia mungkin tertinggal di F1, kesuksesan mereka di Le Mans mungkin menjadi kunci untuk membuka peluang pemasaran yang sama sekali baru.

Kemenangan Ferrari di Le Mans membuktikan bahwa ini bukan hanya tentang menjadi cepat, tetapi juga tentang menjadi tangguh, mudah beradaptasi, dan berpikiran maju. Ini adalah kualitas yang beresonansi dengan konsumen dan penggemar saat ini. Terlepas dari performa mereka di F1, kuda jingkrak ini berlari kencang di berbagai ajang balap lainnya dan terus mempertahankan status legendarisnya dalam sejarah motorsport. Kemenangan di Le Mans ini bukan hanya sebuah kemenangan; ini adalah sebuah pernyataan – Ferrari telah kembali, dan mereka akan terus bertahan.

Lebih jauh lagi, narasi kebangkitan ini meningkatkan daya tarik merek Ferrari. Hal ini menyuntikkan semangat baru ke dalam kampanye pemasaran mereka, memungkinkan mereka untuk menggambarkan kisah kebangkitan dan ketangguhan – bahwa Ferrari dapat menghadapi tantangan apa pun, sebuah pesan yang beresonansi dengan basis penggemar mereka yang penuh semangat dan menarik bagi calon pengikut baru.

Kemenangan di Le Mans tidak hanya memperkuat prestise Ferrari di industri otomotif, namun juga memperkenalkan merek ini kepada demografi penggemar motorsport yang berbeda yang menghargai daya tahan, keandalan, dan inovasi teknis.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Riccardo Tafà
Riccardo Tafà
Riccardo lulus dari jurusan hukum di Universitas Bologna. Dia memulai karirnya di London di bidang humas, kemudian mulai bekerja di bidang kendaraan roda dua dan empat. Setelah itu, ia pindah ke Monako sebelum kembali ke Italia. Di sana ia mendirikan RTR, pertama-tama sebuah perusahaan konsultan dan kemudian sebuah perusahaan pemasaran olahraga yang pada akhirnya, ia kembali ke London.
Recent Posts

Leave a Comment

ebay vr46 motogp sponsorship
Lando norris F1 sponsorship