In Formula 1, Formula1

Setelah booming Formula 1 dalam beberapa tahun terakhir, para sponsor dan perusahaan telah mengetuk pintu tim tanpa henti untuk mendapatkan sepotong kue yang terlambat. Namun dengan meningkatnya biaya sponsor, sedikitnya panduan dan persaingan global, hanya sedikit yang bisa masuk ke dalam kesepakatan Formula 1. Siapa yang diuntungkan dari kelangkaan pemasaran dan kelaparan yang berlomba-lomba ini? Masuklah ke Formula 2, adik perempuan F1 yang kini sudah dewasa.


Formula 1
yang meningkat pesat selama beberapa tahun terakhir telah memberikan dampak yang luar biasa bagi dunia motorsport. Sebagai puncak dari balap roda terbuka yang memikat para penonton baru, salah satu seri yang telah menjadi penerima utama perhatian ini adalah Formula 2.

Sering kali berlomba di bawah acara F1, Formula 2 telah lama dipandang sebagai formula “pengumpan” untuk mempersiapkan bakat F1 di masa depan. Namun kini, F2 telah keluar dari bayang-bayang saudaranya dan tampil sebagai seri kejuaraan kelas dunia. Berikut adalah beberapa alasan utama mengapa Formula 2 dapat dianggap sebagai pemenang terbesar dari ketenaran dan kesuksesan Formula 1.

formula2Peningkatan Eksposur dan Jumlah Penonton

Dengan semakin banyaknya penonton yang menyaksikan grand prix akhir pekan untuk menonton F1, semakin banyak pula yang merasakan pengalaman pertama mereka di Formula 2. Balapan F2 sering kali menjadi acara pendukung di tempat yang sama sebelum acara utama F1. Jadwal ini memberikan F2 eksposur yang tak tertandingi kepada penonton F1 yang lebih luas. Banyak orang yang mencicipi F2 untuk pertama kalinya menemukan bahwa seri ini memberikan balapan yang sangat dekat dan tak terduga, yang sering kali tidak ada di F1. Angka-angka siaran membuktikan minat yang terus meningkat ini, dengan jumlah penonton Formula 2 naik 30% pada tahun 2021 saja.

Kategori Sponsor Ramah Anggaran

Karena biaya untuk mensponsori tim F1 terus meningkat hingga ratusan juta, merek-merek yang ingin ikut serta tetapi tidak memiliki dana yang cukup besar menemukan Formula 2 sebagai alternatif yang sangat menarik. Mensponsori tim F2 atau bahkan pembalap tertentu akan memberikan eksposur merek yang sangat baik selama akhir pekan grand prix yang terkenal dengan biaya yang jauh lebih murah daripada biaya F1. Dengan batasan anggaran tim, F2 menawarkan titik masuk yang relatif terkendali bagi perusahaan untuk menguji coba pemasaran olahraga motor. Mereka yang mencapai kesuksesan kemudian dapat mengevaluasi untuk naik ke F1.

Sorotan pada Bakat yang Sedang Naik Daun

Bakat-bakat menarik yang berlomba dari roda ke roda di Formula 2 tidak lagi menjadi renungan bagi sebagian besar penggemar. Liputan yang lebih luas sekarang menyoroti bagaimana para pembalap F2 siap untuk menjadi Verstappens, Russells, dan Leclerc berikutnya. Dengan kursi F1 yang begitu didambakan, taruhannya sangat tinggi bagi para pembalap F2 yang masih mengejar mimpi. Dorongan mereka untuk membuat para pemandu bakat tim F1 terkesan menghasilkan balapan yang menawan dan agresif. Alur cerita seputar persaingan, penebusan, dan perkembangan melalui formula junior, semuanya menambah drama bagi para penggemar yang terlibat.

Batu loncatan untuk mensponsori pemula

Bagi perusahaan yang ingin memasuki lanskap sponsorship motorsport, Formula 2 menyediakan titik awal yang lebih mudah diakses dan platform pembelajaran yang hebat. Peluang-peluang ini menjembatani F2 sebagai mekanisme yang ideal bagi pasar baru untuk membangun kedekatan dengan motorsport.

Profil Media yang Ditingkatkan

Dengan meningkatnya minat penggemar terhadap konten yang berhubungan dengan F1, mitra media besar seperti Sky Sports F1 memberikan liputan yang lebih lengkap untuk Formula 2 sebagai bagian dari program mereka. Fitur khusus seperti seri“Road to F1” dari Sky menyoroti bakat-bakat yang sedang naik daun dan memposisikan F2 sebagai hiburan yang wajib ditonton, bukan sekadar tempat latihan. Ekspansi media motorsport secara keseluruhan telah memberikan F2 lebih banyak ruang di TV, koran, situs web, streaming, dan media sosial.

Peluang Keterlibatan Penggemar Akar Rumput

Sementara sifat ultra-eksklusif F1 membatasi akses penggemar, Formula 2 mempertahankan etos akar rumput. F2 secara aktif menjaring kesetiaan para penggemar melalui acara jumpa penggemar, sesi tanda tangan, kompetisi, dan interaksi di media sosial. Pembangunan komunitas ini menumbuhkan pendukung organik yang tidak hanya menyimak aksi di lintasan, tetapi juga merasa berinvestasi pada orang-orang yang terlibat. Ini adalah area di mana F2 memiliki keunggulan, bahkan dibandingkan kakaknya.

Jalur Formal ke F1

Penciptaan formal tangga seri pengumpan F1, dengan F2 diposisikan tepat di bawah F1, telah memberikan struktur dan insentif yang lebih besar. Dengan tim-tim F1 yang memiliki masukan tentang arah F2 dan memiliki kepentingan dalam kesuksesannya, kedua seri ini sekarang bekerja sama. Tim F1 dapat menempatkan pembalap junior dan mengevaluasi bakat di lingkungan yang ideal sebelum mempromosikan mereka. Bagi para penggemar, integrasi ini memberikan alur narasi yang lebih jelas untuk mengikuti para bintang yang sedang naik daun dalam mengejar mimpi.

Hubungan simbiosis antara Formula 1 dan Formula 2 memastikan kesuksesan mengalir dua arah. Seperti halnya adik-adik lainnya, F2 telah berkembang di bawah sorotan yang semakin menyoroti kakaknya yang memecahkan rekor. Ia telah mengukir identitas khas yang melayani dan memberikan penghargaan kepada para penggemar, pembalap, tim, dan sponsor dengan caranya sendiri. Dan dengan F1 yang memperluas jangkauannya, F2 siap untuk pertumbuhan global yang lebih besar lagi di tahun-tahun mendatang. Bagi setiap pembalap muda yang bercita-cita untuk meraih kejayaan di grand prix, jalan menuju F1 jelas melalui F2.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Riccardo Tafà
Riccardo Tafà
Riccardo lulus dari jurusan hukum di Universitas Bologna. Dia memulai karirnya di London di bidang humas, kemudian mulai bekerja di bidang kendaraan roda dua dan empat. Setelah itu, ia pindah ke Monako sebelum kembali ke Italia. Di sana ia mendirikan RTR, pertama-tama sebuah perusahaan konsultan dan kemudian sebuah perusahaan pemasaran olahraga yang pada akhirnya, ia kembali ke London.
Recent Posts

Leave a Comment

Mengapa Formula 2 adalah penerima bayaran terbesar dari ketenaran Formula 1 yang meroket, RTR Sports
McLaren Fastest PitStop