In Sponsorizzazioni Sportive

Pengurangan Sponsor Olahraga: Biaya Iklan dan Hiburan

Di Italia, pemotongan pajak untuk biaya sponsorship olahraga dan pengurangan biaya ini adalah masalah yang sangat penting dalam hal pemasaran olahraga. Pokok bahasannya rumit dan penuh dengan detail (PPN untuk sponsorship olahraga, keringanan pajak, biaya iklan, dan sebagainya) dan harus didekati secara metodis, karena peraturan ini sama pentingnya bagi tim besar seperti halnya bagi asosiasi olahraga amatir, dan harus ditangani dengan baik oleh siapa pun yang ingin berurusan dengan sponsorship. Itulah sebabnya kami berbincang-bincang dengan Riccardo Maria Ceresi, seorang Akuntan Publik Bersertifikat, yang membantu kami menjelaskan masalah ini.

Pengurangan dan pengurangan untuk sponsor olahraga

Untuk mencoba mencari jalan keluar dari kebuntuan masalah fiskal, yang terbaik adalah memulai dengan definisi yang terkandung dalam dua Keputusan Menteri yang sudah agak usang (R.M. 2/1016/1974 dan R.M. 9/204/1992) yang menyatakan bahwa
sponsor
ditandai dengan adanya hubungan sinergis (atau, secara lebih sederhana, kontrak antara dua pihak untuk mendapatkan imbalan) di mana sponsor berjanji untuk memberikan layanan dalam bentuk uang tunai atau barang dan pihak yang disponsori berjanji untuk mempublikasikan dan mengiklankan produk, layanan, merek, dan aktivitas yang dilakukan oleh sponsor.

Dan justru karena hubungan sinergis inilah biaya-biaya ini dimasukkan ke dalam judul biaya iklanDalam hal ini, Pasal 90, ayat 8 UU 289/2002, yang menyatakan bahwa ‘pertimbangan dalam bentuk uang tunai atau barang yang mendukung klub, asosiasi olahraga amatir, dll… merupakan pengeluaran iklan untuk donor hingga jumlah total tahunan tidak melebihi €200.000.

Dari sudut pandang pajak, hal ini sangat penting: hingga 200.000 € per tahun, biaya-biaya ini sepenuhnya dapat dik urangkan (sesuai dengan Pasal 108 TUIR) dari pendapatan bisnis, seperti halnya pengurangan PPN yang relevan untuk sponsor olahraga 2021/2022.

pengurangan nilai sponsor olahraga

Sponsorship: Pengeluaran Iklan dan Hiburan

Pengeluaran sponsorship, seperti halnya pengeluaran bisnis lainnya, harus tunduk pada prinsip-prinsip umum yang berlaku umum, yaitu inherensi dan kesesuaian; dari sudut pandang operasional, wajib pajak harus memiliki dokumentasi yang diperlukan untuk membuktikan aktualitas hubungan sponsorship, dan dengan demikian

  • kontrak sponsorship dengan tanggal tertentu;
  • file yang menunjukkan kinerja aktual kontrak (foto, materi publisitas, artikel surat kabar, dll.);
  • ketertelusuran pembayaran.

Sebaliknya, jika beberapa kondisi yang disebutkan di atas tidak terpenuhi, otoritas pajak dapat menganggap sponsorship sebagai biaya hiburan deductibility yang dikurangi; pada kenyataannya, Pasal 108 Tuir menyatakan bahwa batas pengurangan pajak adalah 1,5% dari pendapatan hingga € 10 juta, 0,6% dari pendapatan untuk bagian yang melebihi dan hingga € 50 juta, 0,4% untuk bagian yang melebihi … dan memperhitungkan bahwa dalam ruang lingkup biaya representasi juga biaya-biaya lain yang biasanya ditanggung oleh perusahaan (biaya untuk hotel dan restoran, biaya untuk hadiah, dll.) yang harus dihitung untuk menghitung batas.

Pengurangan biaya sponsorship di atas €200.000

Bagaimana dengan pengeluaran yang melebihi €200.000? Sekali lagi, tidak ada yang mutlak: jika wajib pajak dapat membuktikan relevansi dan kesesuaian biaya yang lebih tinggi ini dapat memilih untuk memotong biaya tersebut sebesar 100 persen (kemudian harus dapat membuktikan bahwa biaya-biaya ini tidak hanya menghasilkan pendapatan yang jauh lebih tinggi secara eksponensial, tetapi juga ada korelasi langsung antara biaya-biaya ini dengan pendapatan yang lebih tinggi)*; sebagai alternatif, perusahaan dapat memilih rute yang lebih hati-hati dan mengklasifikasikan kembali pengeluaran yang lebih tinggi ini sebagai biaya hiburan.

Kami memulai artikel ini dengan berbicara tentang marasmus masalah fiskal… Nah, pembaca yang, setelah artikel ini, ingin mempelajari lebih lanjut, harus tahu bahwa hukum mencadangkan baginya kemungkinan untuk mengajukan Interpelasi resmi kepada Ag. Pendapatan (ex paragraf 4bis dari Pasal 108 TUIR) di mana ia dapat mengajukan kasusnya dan meminta agar Ag. Pendapatan harus memperjelas ke dalam kategori mana (pengeluaran iklan atau hiburan) pengeluaran sponsorship harus dimasukkan.

pengurangan nilai sponsor olahraga

Mahkamah Agung Kasasi tentang pengurangan biaya sponsor dan warisan

Konsep penting terkait sponsorship olahraga dan pengurangan biaya sponsorship adalah konsep ‘inherensi’. Singkatnya, aturannya adalah bahwa sponsorship, agar dapat dikurangkan dari pendapatan bisnis, haruslah berupa aktivitas spesifik yang ditujukan untuk pertumbuhan, perkembangan, dan kehidupan bisnis dan perusahaan.

Hal ini juga telah ditegaskan kembali baru-baru ini oleh Pengadilan Kasasi, dengan no. pesanan. 30024 tanggal 26 Oktober 2021, mengenai transaksi yang menurut IRS ‘tidak inheren’ karena ‘tidak sejalan dengan kriteria normal aktivitas ekonomi’.

Jelaslah bahwa alasan mengenai inherensi membutuhkan refleksi yang jauh lebih kualitatif daripada kuantitatif dan yang mengembalikan fokus pada relevansi dan pentingnya sponsorship olahraga dalam strategi pemasaran perusahaan sebagai alat promosi dan komunikasi yang efektif. Ini adalah Pengadilan Kasasi itu sendiri untuk menegaskan kembali: “Berkenaan dengan pajak penghasilan badan, prinsip inherensi menyatakan keterkaitan biaya yang dikeluarkan dengan kegiatan usaha, baik secara tidak langsung, secara potensial maupun di masa yang akan datang, tidak termasuk biaya-biaya yang berada dalam lingkup yang berbeda dengan kegiatan usaha tersebut, dan, pada kenyataannya, sebagai suatu batasan atas dapat dikurangkannya biaya-biaya, prinsip ini tidak berasal dari Pasal. 75 (5) (sekarang Pasal 109 (5)) Keputusan Presiden No 917 tahun 1986, yang menyangkut prinsip yang berbeda dari tidak dapat dikurangkannya biaya yang berkaitan dengan penghasilan yang dikecualikan (tunduk pada inherensi), yaitu korelasi antara biaya yang dapat dikurangkan dan penghasilan kena pajak. Dari sini dapat disimpulkan bahwa inherensi harus dihargai melalui penilaian kualitatif, bebas dari referensi pada konsep utilitas atau keuntungan, yang berkaitan dengan penilaian kuantitatif, dan juga harus dibedakan dari gagasan kesesuaian biaya, bahkan jika ketidakekonomisan dan ketidaksesuaian biaya mungkin merupakan indeks indikatif dari cacat inherensi”.

Inherensi adalah kriteria umum dan masuk akal, yang banyak berkaitan dengan seberapa baik program sponsorship sesuai dengan logika, citra, dan lintasan, serta pertumbuhan perusahaan.

Kesimpulannya

Di Italia, biaya sponsorship olahraga dapat dikurangkan sepenuhnya hingga €200.000 sebagai biaya iklan. Untuk jumlah di atas angka tersebut, sponsor masih dapat dikurangkan sebesar 100% selama diklasifikasikan sebagai biaya iklan dan hiburan. Anggapan yang mutlak adalah bahwa hal itu bersifat inheren, tetapi dalam hal ini, blog ini telah beberapa kali membahas topik manfaat sponsorship olahraga dalam hal pemasaran dan komunikasi.

Sarannya jelas untuk beralih ke banyak firma hukum atau akuntan yang memahami masalah ini di negara kita, untuk memastikan membuat pilihan yang tepat pada waktu yang tepat.

 

 


* Hal ini memberi kami hak untuk memperkenalkan sebuah topik, yaitu ROI ‘laba atas investasi’, yang seharusnya menjadi latihan yang sangat diperlukan oleh setiap perusahaan sponsor dan yang, selain mengukur efektivitas sponsorship yang sedang dilaksanakan, juga menjadi alat yang berguna jika terjadi perselisihan dengan agen pendapatan.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Emanuele Venturoli
Emanuele Venturoli
Lulusan Komunikasi Publik, Sosial dan Politik dari Universitas Bologna ini memiliki ketertarikan yang besar pada bidang pemasaran, desain dan olahraga.
Recent Posts

Leave a Comment

Pengurangan sponsorship olahraga: deductibility, PPN, dan biaya iklan, RTR Sports
Toprak Razgatlioglu