In MotoGP

Ini adalah tulisan klasik yang seharusnya tidak kami buat. Namun, Anda tahu bagaimana kelanjutannya: Anda berada di tengah-tengah percakapan dengan prospek atau calon sponsor dan mereka bertanya: ‘Siapa 10 pembalap terbaik di MotoGP? Ketika berbicara tentang iklan MotoGP dan
pemasaran
Saya harus mensponsori salah satu yang terbaik, bukan?”.

Pada titik ini, sebagai konsultan profesional di agen pemasaran olahraga, Anda harus selalu berpegang teguh pada jawaban yang benar, yaitu ‘dalam sponsorship yang baik, tidak masalah apakah Anda menang atau kalah’. Percayalah pada proyeknya, bukan pada podiumnya. Sebenarnya, jawaban ini tidak akan pernah berhasil. Prospek mengangguk, mengatakan bahwa hal tersebut dapat dimengerti dan semuanya sangat masuk akal. Kemudian dia menatap Anda dan berkata, “Siapa pembalap terbaik di MotoGP?”

Baiklah, kalau begitu. Kita seharusnya tidak membicarakan topik ini, tetapi inilah dia. Berikut adalah 10 pembalap terbaik di MotoGP menurut kami.

1 – Pecco Bagnaia

Di atas kertas, salah satu pria yang harus dikalahkan. Di jalur yang tepat, orang yang harus dikalahkan. Juara Dunia 2022 ini memiliki semua kredensial untuk menjadi tolok ukur di tahun-tahun mendatang. Dia masih muda, cepat, dan mengendarai sepeda terbaik di grup.

Ducati telah memberinya motor yang nyaris sempurna: prototipe Borgo Panigale kini menjadi mahakarya keseimbangan dan kekuatan, melesat di lintasan lurus dan akhirnya menari-nari di tikungan.

Meskipun Pecco tidak diragukan lagi telah mempelajari trik-trik perdagangan, ada dua hal yang akan sangat berbeda di masa depan. Di satu sisi, anak laki-laki itu sekarang tahu bahwa dia adalah bagian dari elit sepeda motor: dia telah memenangkan kejuaraan dunia sekali dan tahu dia bisa melakukannya lagi. Di sisi lain, hari-hari tim yang tidak diunggulkan telah berakhir dan semua orang sedang berburu. Musim telah dibuka.

sponsorship MotoGP

2 – Jorge Martin

Martinator selalu menjadi pembalap yang cepat dan spektakuler, tetapi baru pada tahun 2023 ini pembalap Spanyol dari tim Prima Pramac itu menunjukkan ketenangan dan kontinuitas untuk benar-benar berhak mendapatkan gelar juara dunia. Persis seperti Bagnaia, Desmosedici resmi adalah sekutu yang setia dan berharga, tetapi perasaan yang ditunjukkan oleh Martin dalam segala kondisi tidak diragukan lagi sangat mengesankan.

Yang menentukan dan mencolok adalah soliditas psikologis pemuda Iberia itu, yang telah menunjukkan bahwa ia tidak terlalu menderita karena kurangnya promosi ke pabrik Ducati (ia lebih disukai daripada Bastianini tahun lalu). Sebaliknya, semangat balas dendam dan keinginan untuk membuktikan diri terbukti menjadi teman yang sangat diperlukan di tahun yang penuh dengan pertumbuhan ini.

Pound demi pound, seperti yang mereka katakan dalam tinju, mungkin pembalap dengan kecepatan paling murni di antara seluruh grup.

3 – Marc Marquez

Jika Anda berpikir bahwa tahun 2020 Anda buruk, tahun 2020 Marc Marquez berada di level yang berbeda dan tahun 2021 tidak lebih baik. Pembalap Spanyol itu tidak hanya mengalami patah tulang humerus pada balapan pembuka tahun 2020 di Jerez dan harus menjalani operasi. Dia juga mengalami infeksi yang cukup serius, operasi lain dan kemudian operasi lain untuk mencoba memperbaiki apa yang tersisa dari kekacauan yang sangat luar biasa.

Terlepas dari laporan klinis, Marc Marquez mungkin adalah talenta terbaik yang pernah ada di dunia balap motor, dan kami tidak takut untuk mengatakannya. Jika anak itu sehat, dia akan menang lagi dan lagi, bahkan di atas Ducati biru milik Gresini.

Suka atau tidak suka, kita semua harus berharap Marc Marquez cepat sembuh karena satu alasan yang sangat sederhana: semua pembalap di grid tahu bahwa kemenangan bukanlah hal yang sama jika Marc tidak membalap.

motogp-sponsorship-2

4 – Fabio Quartararo

Jika boleh jujur, kita harus mengakui bahwa beberapa tahun terakhir Fabio Quartararo memiliki dua sisi mata uang. Setelah memenangkan Kejuaraan Dunia dengan luar biasa bersama Yamaha, dengan pembalap Prancis itu menampilkan kelas master untuk seluruh dunia, Quartararo belum memenuhi ekspektasi, terutama karena motor yang tidak kompetitif.

Anak itu adalah seorang yang berbakat, tidak diragukan lagi. Itulah mengapa Yamaha mempertahankannya sebagai pembalap resmi hingga 2024. Fabio berada di tim papan atas, dengan motor yang bagus dan orang-orang yang tepat yang mendukungnya untuk menyalurkan bakatnya ke arah yang benar adalah kombinasi yang eksplosif.

Dengan konsistensi yang baru ditemukan – dan kemampuan membalap yang lebih cepat – ia akan bertarung untuk meraih podium dari minggu ke minggu dan bisa menjadi salah satu pembalap MotoGP terhebat sepanjang masa.

5 – Marco Bezzecchi

Produk lain dari VR46 Academy milik Valentino Rossi, dan bisa dibilang sebagai materi Kejuaraan Dunia, Marco Bezzecchi telah menjalani musim yang luar biasa sejauh ini di tahun 2023, bersama dengan teman sekaligus musuhnya (di atas motor yang sama), Luca Marini.

Sangat cepat dan memiliki teknik balap yang luar biasa, Bezzecchi telah menunjukkan kepada paddock bahwa dia adalah salah satu yang harus diperhatikan di tahun-tahun mendatang dan memiliki semua kemampuan untuk menjadi pembalap yang sukses.

Lagipula, seperti yang tertulis pada stiker di bagian belakang sepedanya,‘Sburoni si nasce‘, yang dalam bahasa Italia berarti ‘bakat adalah bawaan’. Setidaknya, kurang lebih seperti itu.

6 – Maverick Vinales

Maverick selalu menjadi sebuah teka-teki. Jika kami harus membuat daftar pembalap paling bersih dan paling teknis di grid, dia mungkin akan menjadi nomor satu. Dalam hal keanggunan, Vinales mungkin adalah pembalap yang paling mengesankan di MotoGP.

Tentu saja, Vinales tidak selalu memiliki motor untuk menang, tetapi Aprilia yang baru terlihat seperti mainan yang menyenangkan untuk bersenang-senang. Musim ini merupakan titik balik bagi karier balapnya, karena Anda hanya mendapat sedikit kesempatan saat mengendarai motor resmi dan ia telah menyia-nyiakannya, tetapi performa lamanya kembali dan begitu pula dengan konsistensi.

Aprilia telah memberinya beberapa kartu yang menarik, jadi jika Vinales memulai dengan langkah yang tepat, ini akan menjadi kesempatan yang tidak boleh dilewatkan.

7 – Brad Binder

Tidak ada yang suka melihat Brad Binderdalam pemandangan mereka. Satu-satunya pembalap dari Afrika Selatan, Binder mungkin merupakan pembalap paling tangguh di grid dan tentu saja tidak takut untuk bertarung.

Gaya berkendara Binder yang agresif sangat cocok dengan karakter eklektik KTM dan pasangan ini tentu saja bekerja dengan baik, dengan Brad berada di posisi teratas di Kejuaraan Dunia.

Binder mungkin tidak akan tercatat dalam sejarah sebagai salah satu pembalap terhebat sepanjang masa, namun ia jelas merupakan salah satu pembalap paling spektakuler di grid dan memiliki talenta yang luar biasa dalam pertarungan tangan kosong.

8 – Alex Rins

Ketika Joan Mir bermain sebagai joker pada tahun 2020 dan menjadi pembalap utama Suzuki, semua orang sedikit melupakan talenta Alex Rins. Tapi jangan salah: “si kodok” tidak kehilangan sentuhannya dan merupakan salah satu orang paling efektif di atas aspal dalam hal menjinakkan motor MotoGP.

Tahun lalu ia menjalani paruh kedua musim yang kuat, meraih kemenangan terakhir untuk Suzuki, yang hampir pensiun, di Valencia. Selama periode ini, tampaknya kepercayaan dirinya dengan motor Hamamatsu tidak ada duanya.

Alex, yang kini telah menemukan rumah baru bersama LCR Honda asuhan Lucio Cecchinello, yang telah mencetak kemenangan bersejarah di Circuit of the Americas, siap untuk berkemas menuju tim resmi Yamaha. Dengan harapan bahwa ketiga garpu tala tersebut akan kembali beresonansi seperti dulu.

Jack Miller

9 – Jack Miller

Bukan hanya salah satu pembalap terbaik, tetapi juga salah satu yang paling lucu, paling gila, dan paling cerdas di paddock, Anda tidak bisa tidak mencintai Miller. Tentu saja, sedikit maverick, berjiwa bebas dan seseorang yang tentu saja tidak sesuai dengan cetakan, tetapi ini adalah sepeda motor, apa yang Anda harapkan?

Setelah beberapa tahun bersama Ducati, Jack pun mendapatkan kontrak resmi dengan KTM. Dan meskipun ini bukan pertama kalinya Jack mengendarai motor baru, kita semua tahu bahwa tim Austria memiliki cerita yang berbeda.

Sepeda motor adalah penopang utama proyek ini. Jika KTM bersedia mengikuti ide Jack untuk motor yang lebih baik, Miller siap bertarung. Dia adalah pembalap yang kuat dan garang, terbiasa melawan segalanya, bahkan takdir.

Apa yang bisa kami katakan? Viva Miller.

10 – Aleix Espargaro

Aleix yang baik hati telah berkomitmen pada Aprilia dengan cara yang sangat kuno, romantis, hampir heroik, dan akhirnya orang-orang baik di Noale berhasil memberinya motor yang kompetitif.

Setelah tahun 2021 di mana proyek RS-GP masih belum matang, tahun 2022 dan 2023 memberikan kepuasan besar bagi pembalap dan tim, yang akhirnya berhasil memenangkan balapan pertama mereka, Grand Prix Argentina pada tahun 2022, tujuh tahun penuh setelah masuk ke MotoGP.

Espargaro yang semakin matang tahu bagaimana cara menarik satu atau dua kelinci dari topi. Beri dia sepeda yang bagus dan dia akan selalu mengejutkan Anda.

Yang terbaik dari yang lain dan melihat ke belakang

Akan tetapi, masih ada satu pertanyaan lagi. Apakah 10 pembalap terbaik di MotoGP juga merupakan 10 pembalap terbaik di dunia? Pertanyaan yang sulit. Ketika berbicara tentang balapan di lintasan aspal, ya, tentu saja. Namun, ketika lumpur, gurun, dan berbagai rintangan ikut bermain, kita tidak bisa melupakan para pembalap motorcross, reli, dan uji coba yang hebat.

Pembalap MotoGP terbaik tidak mungkin memenangkan kejuaraan motorcross melawan Jeffrey Herlings atau Tim Gasjer, atau memenangkan Dakar melawan Sam Sunderland atau Toby Price (meskipun Danilo Petrucci nyaris memenangkannya tahun ini). Meski begitu, artikel apa pun tentang 10 pembalap MotoGP terbaik tidak akan lengkap tanpa menyebutkan beberapa nama ikonik dari masa lalu.

Valentino Rossi, Casey Stoner, Mick Doohan tentu saja termasuk di antara pembalap MotoGP terbaik sepanjang masa dan saya juga akan menambahkan Jorge Lorenzo, Kenny Roberts, Giacomo Agostini dan Eddie Lawson ke dalam daftar.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Sejak tahun 1995, kami telah membantu perusahaan dari semua industri untuk mendapatkan kesepakatan sponsorship terbaik mereka, menyatukan merek mereka dengan yang terbaik di dunia olahraga motor internasional. Klik tombol di bawah ini untuk menghubungi salah satu spesialis sponsorship kami.

Hubungi kami hari ini

Emanuele Venturoli
Emanuele Venturoli
Lulusan Komunikasi Publik, Sosial dan Politik dari Universitas Bologna ini selalu bersemangat dalam bidang pemasaran, desain dan olahraga. Bahkan sebelum menyelesaikan studinya, dia mulai bekerja di bidang pemasaran olahraga dan menemukan pentingnya segala sesuatu di luar lapangan. Sejak tahun 2012, ia bergabung dengan RTR Sports, di mana ia sekarang menjabat sebagai Kepala Komunikasi dan Petugas Pemasaran untuk proyek-proyek yang berkaitan dengan Formula 1, MotoGP, dan olahraga kendaraan bermotor roda dua dan empat lainnya.
Recent Posts

Leave a Comment

esteban ocon bwt formula 1 alpine
motogp VIP Village MotoGP Premier