In Formula 1, Formula1

Selama lebih dari empat dekade sejak didirikan pada tahun 1977, tim Formula 1 Williams telah menjadi salah satu peserta paling sukses dan ikonik dalam kategori utama motorsport. Hingga saat ini, Williams telah mengklaim sembilan gelar juara konstruktor dan tujuh gelar juara pembalap, menempatkan tim asal Inggris ini di urutan kedua dalam daftar sepanjang masa di belakang Ferrari dan diikuti oleh McLaren.

Hebatnya, dua dari tujuh gelar juara dunia untuk Williams dimenangkan hampir secara berurutan oleh dua karakter yang sangat berbeda – Alan Jones dari Australia yang kurang ajar pada tahun 1980 dan Keke Rosberg dari Finlandia yang tak kenal menyerah pada tahun 1982. Terlepas dari kepribadian mereka yang kontras di luar lintasan, Jones dan Rosberg memiliki kesamaan sifat yang memungkinkan mereka untuk mencapai puncak kesuksesan dengan tim Williams yang tidak terkenal selama era kekacauan dan transisi Formula 1.

Perbandingan Karier Awal

Sementara Jones dan Rosberg mengambil jalan yang berbeda untuk
Formula 1
keduanya menghadapi kesulitan di awal karier balap mereka. Jones yang lebih muda berangkat ke Eropa pada tahun 1967, untuk mencari nama bagi dirinya sendiri, namun ternyata ia tidak mampu membeli mobil Formula Ford. Dia berjuang untuk membuat kesan di formula yang lebih rendah seperti Formula Atlantic dan Formula 5000, mendapatkan reputasi sebagai pembalap yang agresif dan suka membuat kesalahan.

Rosberg beralih dari karting ke Formula Vee dan akhirnya Formula 2, tetapi kombinasi dari keandalan dan inkonsistensi yang buruk membuatnya tidak pernah bisa menantang para pemimpin klasemen, ia berhasil memenangkan tiga balapan antara tahun 1977 dan 1979. Tahun-tahun pertamanya di Eropa dihabiskan dengan mengendarai gokartnya sendiri ke berbagai balapan dan tinggal di belakang truk pengangkut.

Tekad Jones dan Rosberg membuat mereka berhasil mengatasi awal yang kurang baik untuk meraih gelar juara di Formula 1 – Jones memulai debutnya pada tahun 1975 dengan tim kecil Hesketh, sementara Rosberg akhirnya memasuki olahraga ini pada tahun 1978 dengan Theodore Ford. Namun, butuh beberapa musim pencangkokan lebih lanjut sebelum mereka mendapatkan terobosan besar dengan mesin pemenang balapan yang kompetitif di Williams.

Kedua pembalap tersebut dianggap sebagai pembalap yang sedang dalam perjalanan dan bukan calon juara ketika mereka bergabung dengan tim – hasil terbaik mereka sebelumnya adalah finis ke-7 untuk Jones di Shadow pada tahun 1977 dan ke-10 untuk Rosberg di Fittipaldi pada tahun 1980. Namun, Frank Williams melihat kecepatan mentah mereka dan memadukannya dengan mobil yang kuat – bahan untuk kejuaraan dunia.

rosberg

Karakter yang Kontras

Meskipun mereka memiliki perjalanan karier yang sama untuk mencapai puncak di Formula 1, kepribadian Jones dan Rosberg sangat berbeda. Pria Australia ini memiliki kepribadian yang lebih besar dari kehidupan yang membuat opini terpolarisasi di antara para penggemar dan rival. Dia kurang ajar dan keras kepala, dan cenderung mengutarakan pikirannya secara blak-blakan daripada membeo.

Gaya mengemudinya sesuai dengan kepribadiannya – agresif dan tegas. Jones menyerang setiap tikungan, memacu mobilnya hingga batas maksimal. Ketika mobil sesuai dengan keinginannya, dia sangat cepat. Namun, ketika pengaturannya tidak sempurna, pendekatan serangan maksimalnya dapat menyebabkan kesalahan.

Sebaliknya, Rosberg mendapat julukan ‘Keke si Finn yang licik’. Dia pendiam dan kontemplatif di luar lintasan, tetapi sangat tenang dan konsisten di belakang kemudi. Kemampuannya beradaptasi adalah salah satu kekuatan terbesarnya – ia dapat mengatasi masalah dengan mobil dan memaksimalkan setiap kesempatan. Rosberg juga dikenal sebagai ahli dalam kondisi cuaca basah.

Oleh karena itu, pembalap Australia yang berapi-api dan pembalap Finlandia yang pendiam adalah karakter yang sangat berbeda, yang melakukan pendekatan balap dengan cara mereka sendiri yang unik. Namun, kepercayaan diri dan tekad yang kuat dari dalam diri mereka berdua memungkinkan mereka berdua untuk naik ke puncak Formula 1, terlepas dari kepribadian mereka yang sangat kontras.

Cara Menang di Williams

Saat membalap untuk tim Frank Williams pada awal 1980-an, Jones dan Rosberg menunjukkan bahwa mereka berdua memiliki unsur yang paling diperhitungkan di Formula 1 – kecepatan tinggi. Mobil Williams tahun 1980 dan 1982 bukanlah yang paling canggih secara teknis atau disempurnakan, tetapi mesin Cosworth mereka yang kuat sangat cocok dengan gaya mengemudi agresif kedua pembalap.

Jones meraih gelar juara Drivers’ Championship pertama Williams pada tahun 1980 dengan lima kemenangan bersama Carlos Reutemann. Pembalap Australia ini memenangkan Grand Prix Amerika Serikat Barat dengan cara yang dominan, memimpin di semua lap kecuali satu lap untuk mengalahkan Reutemann. Kemenangan lebih lanjut di Argentina, Prancis, Inggris dan Kanada memastikan gelar juara.

Kampanye kejuaraan Rosberg diikuti hanya dua tahun kemudian pada tahun 1982. Musim pembalap Finlandia ini tidak berjalan dengan baik dengan hanya menempati posisi kedua di Amerika Serikat dan Belgia…. Hanya satu kemenangan di Swiss, namun Rosberg terus mengumpulkan poin berkat keandalan dan penghematan bahan bakar mobil Williams. Ia meraih gelar juara dengan menempati posisi kelima pada babak final di Las Vegas. Konsistensi, bukan kecepatan mentah, membawa Rosberg meraih gelar juara dunia secara mengejutkan.

Jadi, sementara Jones membuat para pesaingnya kewalahan dengan kecepatannya dalam satu musim, gelar juara Rosberg merupakan hadiah dari tekad yang tak tergoyahkan untuk terus mengumpulkan poin sebisa mungkin. Pendekatan yang berbeda, tetapi keduanya sangat efektif dalam menghasilkan mahkota pengemudi.

alan_jones_-_williams_fw07_at_rascasse_during_practice_for_the_1979_monaco_gp_49984746103

Kehidupan di Luar Formula 1

Selain eksploitasi mengemudi mereka di lintasan, baik Jones maupun Rosberg mengembangkan profil selebriti melalui minat dan aktivitas mereka di luar Formula 1. Pembalap Australia ini membangun citra playboy, mengencani model dan bersosialisasi di kancah pesta Eropa selama kariernya di F1.

Jones juga mengejar hasratnya dalam dunia penerbangan, mendapatkan lisensi pilot dan bahkan berkompetisi dalam balapan udara. Dia membentuk tim terbang akrobatik yang disebut ‘The Humming Birds’ yang tampil di seluruh Australia. Bahaya langsung dari terbang aerobatik menarik minatnya untuk beraksi dan memacu adrenalin.

Sebaliknya, Rosberg membanggakan ketajaman bisnis dan semangat kewirausahaannya. Dia mendirikan perusahaan seperti agen bakat untuk atlet Finlandia selama kariernya sendiri. Rosberg selalu memiliki tujuan untuk membangun karier dan profil setelah Formula 1.

Oleh karena itu, kedua pembalap ini merupakan karakter multi-dimensi yang meraih kesuksesan di lintasan, tetapi juga mengembangkan minat dan hasrat mereka di luar lintasan. Jones membangun citra playboy yang mencari sensasi, sementara kecerdasan Rosberg membuatnya membangun kredensial bisnis.

Kehidupan Setelah F1

Ketika masa-masa mengemudi mereka berakhir, Jones dan Rosberg mengambil jalur karier yang sangat berbeda. Pria Australia ini kembali ke negaranya untuk mengejar kecintaannya pada dunia penerbangan, dan menjadi pilot pertunjukan udara yang terkenal. Dia juga membangun karier komentator yang sukses dengan bekerja untuk liputan TV Australia tentang Formula 1, membuat dirinya disukai pemirsa dengan opininya yang jujur.

Rosberg memilih jalur kepemilikan tim dengan membentuk skuadnya sendiri, Team Rosberg, untuk membalap sportscar. Tim ini berkembang menjadi mobil touring DTM Jerman dan putranya, Nico, yang merupakan calon juara F1, mengemudikan mobil untuk tim ini di F3 pada tahun 2003 dan 2004. Keke juga memegang peran sebagai duta besar untuk Williams dan Mercedes setelah pensiun.

Oleh karena itu, kedua juara dunia ini membangun karier kedua yang sukses yang memungkinkan mereka untuk tetap terlibat dalam dunia balap dengan cara mereka sendiri. Jones membangun profilnya sebagai seorang tokoh media melalui penyiaran, sedangkan pendekatan analitis Rosberg membuatnya mampu membimbing tim dan putranya menuju puncak.

Warisan Abadi

Musim-musim kemenangan Jones dan Rosberg bersama Williams merupakan momen-momen penting dalam sejarah Formula 1. Gelar juara Jones di tahun 1980 adalah yang pertama bagi Williams, yang membuktikan bahwa tim independen yang baru mulai bisa mengatasi kekuatan tim-tim besar seperti Ferrari dan Lotus.

Kemenangan Rosberg di tahun 1982 terjadi di tengah-tengah kekacauan politik, ketika perang FISA-FOCA mengancam untuk menghancurkan Formula 1. Kejuaraan melawan segala rintangan yang dimenangkannya memberikan harapan bagi tim-tim kecil yang berjuang untuk meraih kesuksesan melawan tim-tim pabrikan.

Jones dan Rosberg juga membantah teori yang mengatakan bahwa Anda harus dilahirkan di negara balap tradisional untuk bisa menang di F1. Seorang Australia dan Finlandia yang menaklukkan puncak motorsport membuka pintu bagi para juara masa depan dari cakrawala baru seperti Amerika Tengah dan Selatan.

Jadi, talenta terbaik Alan Jones dan Keke Rosberg, dipasangkan dengan kecerdikan teknik dari tim Williams, menjadikan mereka pelopor masa depan Formula 1. Kejuaraan mereka membuktikan bahwa Anda tidak memerlukan anggaran terbesar atau silsilah terbaik untuk mencapai puncak.

Ringkasan Akhir

Williams meraih emas Kejuaraan Dunia pada tahun 1980 dan 1982 dengan dua kepribadian yang sangat berbeda dalam diri Alan Jones dan Keke Rosberg. Atlet Australia yang kurang ajar dan atlet Finlandia yang tak kenal menyerah ini mengambil pendekatan yang sangat kontras di lintasan, tetapi sama-sama memiliki tekad dan kepercayaan diri yang dibutuhkan untuk meraih hadiah utama.

Kedua pria ini mengatasi awal yang sulit di formula yang lebih rendah melalui bakat alami dan semangat mencangkok. Agresi dan konsistensi mereka masing-masing menemukan jalan keluar yang sempurna dalam mobil Williams bertenaga Cosworth di musim-musim perebutan gelar mereka.

Passion seperti penerbangan untuk Jones dan bisnis untuk Rosberg membuat pasangan ini mengembangkan profil yang lebih luas di luar lintasan. Dan di masa pensiun, penyiaran dan kepemilikan tim memungkinkan mereka untuk melanjutkan hubungan mereka dengan olahraga yang mereka geluti.

Dengan kemenangan gelar bersejarah mereka, Jones dan Rosberg membuka pintu Formula 1 menuju masa depan. Mereka membuktikan bahwa pembalap dari berbagai latar belakang dapat mencapai puncak, dan bahwa tim independen kecil dapat mengatasi tim yang lebih besar. Warisan kepeloporan tersebut berarti petenis Australia dan Finlandia itu akan selamanya menjadi dua juara terbesar Williams.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Riccardo Tafà
Riccardo Tafà
Riccardo lulus dari jurusan hukum di Universitas Bologna. Dia memulai karirnya di London di bidang humas, kemudian mulai bekerja di bidang kendaraan roda dua dan empat. Setelah itu, ia pindah ke Monako sebelum kembali ke Italia. Di sana ia mendirikan RTR, pertama-tama sebuah perusahaan konsultan dan kemudian sebuah perusahaan pemasaran olahraga yang pada akhirnya, ia kembali ke London.
Recent Posts

Leave a Comment

Para Pemenang Williams: Alan Jones dan Keke Rosberg Menaklukkan F1, RTR Sports
Para Pemenang Williams: Alan Jones dan Keke Rosberg Menaklukkan F1, RTR Sports