In MotoGP, Sin categorizar

Pembalap Spanyol telah mendominasi MotoGP dalam beberapa tahun terakhir. Rute menuju dominasi global ini diukir oleh Alex Criville – yang pada tahun 1992 menjadi pembalap Spanyol pertama yang memenangkan balapan kelas 500cc. Kemudian, pada tahun 1999 Criville mengukuhkan posisinya dalam sejarah Spanyol saat ia menjadi juara kelas utama pertama Spanyol. Sama pentingnya, hal ini mematahkan dominasi pembalap Amerika dan Australia, serta membuka jalan bagi rekan senegara Criville yang bercita-cita tinggi. Maju cepat selama dua dekade dan sepuluh dari dua belas
MotoGP
juara terakhir adalah orang Spanyol. Beberapa orang mempertanyakan bagaimana negara yang sudah terpikat oleh olahraga populer seperti bola basket dan sepak bola, pada saat yang sama bisa menghasilkan begitu banyak pembalap MotoGP yang berbakat.

Jawaban sederhananya terletak pada investasi cerdas yang dilakukan oleh pemerintah Spanyol dan beberapa perusahaan besar seperti Repsol dan Telefonica Movistar. Namun, penting untuk menekankan betapa besar peran pemilik dan pemegang hak komersial/TV,
Dorna
telah bermain dalam kebangkitan
MotoGP di Spanyol
. Dorna telah memiliki hak ini sejak tahun 1991 dan sejak saat itu menjadikannya sebagai misi mereka untuk berinvestasi kembali dalam olahraga ini. Karena mereka adalah perusahaan Spanyol, hal ini paling menguntungkan Spanyol. Didukung oleh Repsol dan Telefonica Movistar yang disebutkan di atas, Dorna telah membantu menyiapkan berbagai program untuk membantu menemukan dan membina pembalap muda berbakat di Spanyol.

Investasi ini telah membantu meningkatkan akses ke balap motor, dan pada gilirannya membuatnya lebih populer di negara ini. Dominasi yang kita lihat hari ini pasti akan terjadi, karena investasi pada akar olahraga ini tidak tertandingi oleh seluruh dunia. Meningkatnya popularitas MotoGP, dan pada gilirannya kesuksesan para pembalapnya, di Spanyol dapat dikaitkan dengan bagaimana uang dibelanjakan, tidak harus berapa banyak yang diinvestasikan.

marc marquez motoGP

10-Alex Rins

Masih berkompetisi di MotoGP, dan baru berusia 26 tahun, Alex Rins akan berharap untuk menambah statistiknya yang sudah mengesankan. Ia memiliki 3 kemenangan dan 15 podium dari 90 balapan. Pembalap Team Suzuki ini bergabung dengan tim pada tahun 2017 setelah membuat nama baik untuk dirinya sendiri di kejuaraan dunia Moto2 dan Moto3. Waktu Rins di kelas utama sejauh ini cukup terhormat, finis di urutanke-3 pada kejuaraan 2020, namun orang tidak bisa tidak berpikir dia bisa melanjutkan karier MotoGP yang bagus.

9- Joan Mir

Joan Mir, pada usia 24 tahun, adalah pembalap termuda dalam daftar ini dan sementara 1 kemenangan Grand Prix-nya lebih rendah dari pembalap Spanyol lainnya dalam daftar, ada faktor yang menerangi Majorcan- gelar kejuaraannya. Mir bertarung dengan Fabio Quartararo dan sesama pembalap Spanyol Maverick Vinales untuk memenangkan gelar MotoGP 2020. Dengan demikian, ia menjadi salah satu dari hanya 4 pembalap Spanyol yang memenangkan kejuaraan dan juga pembalap Suzuki pertama yang memenangkan kejuaraan sejak tahun 2000. Meskipun Mir belum menjadi pembalap berpengalaman, kesuksesannya di usia muda membuat para penggemar bersemangat untuk melihat bagaimana kariernya di MotoGP.

8-Carlos Checa

Lahir di Barcelona, Carlos Checa berkompetisi di MotoGP selama lebih dari satu dekade, dan ia memegang 2 kemenangan grand prix sementara juga finis di podium sebanyak 24 kali. Checa menikmati musim tersuksesnya pada tahun 1998 dengan membalap untuk Movistar Honda Pons, nyaris tidak masuk dalam 3 besar saat ia mengakhiri tahun di posisike-4. Prestasi ini menjadi lebih mengesankan ketika Anda mempertimbangkan fakta bahwa Checa terlibat dalam tabrakan yang nyaris fatal di grand prix Donnington Park pada musim itu. Setelah lama berkarir di MotoGP, Checa sukses beralih ke Kejuaraan Dunia Superbike pada tahun 2008.

7-Aleix Espargaro

Aleix Espargaro saat ini sedang berkompetisi di musimke-13-nya di MotoGP dan semakin baik seiring bertambahnya usia. Dia menikmati puncak akhir dalam kariernya dan setelah membalap dengan motor yang kurang bertenaga di tahun-tahun awalnya di MotoGP, dia sekarang memiliki kesempatan dengan Aprilla Racing untuk naik peringkat. Dia telah menikmati karier yang solid, memegang 1 kemenangan grand prix, dan finis di podium 7 kali. Namun, kisah Catalan belum selesai dan dengan dia saat ini duduk di posisike-2 dalam klasemen keseluruhan untuk kejuaraan 2022, dia akan berharap dia bisa mengatasi Quartararo dan menjadi pembalap Spanyolke-5 yang mengangkat gelar MotoGP.

6-Maverick Viñales

Lahir di Girona, Viñales tumbuh besar dengan berkompetisi dalam kompetisi sepeda motor di Catalonia. Ia memulai karier MotoGP-nya pada tahun 2014, membalap untuk Suzuki, dan pada tahun 2015 ia memenangkan penghargaan ‘rookie of the year’ setelah finis di posisike-12. Ia membawa performa bagus ini ke musim berikutnya, dan ia finis di urutanke-4 secara keseluruhan. Meskipun belum pernah memenangkan kejuaraan, Viñales menikmati karier MotoGP yang sukses dan ia telah mencatat 9 kemenangan dan 29 podium dari 131 balapan. Setelah mengakhiri masa-masa sulitnya saat membalap untuk Yamaha, Viñales saat ini menjadi pembalap untuk tim Aprilla Racing.

5-Sete Gibernau

Meskipun gagal kembali ke MotoGP pada tahun 2009, Sete Gibernau menikmati karier MotoGP yang baik. Dia paling diingat karena mendorong rekan setimnya di Yamaha, Valentino Rossi, hingga batas maksimal pada tahun 2003 dan 2004, dengan pasangan ini bertarung untuk memperebutkan gelar juara. Gibernau gagal, dengan menduduki peringkatke-2 dalam peringkat keseluruhan untuk kedua musim tersebut. Namun, upayanya yang gagah berani untuk mengakhiri dominasi sang pembalap Italia mendapat pujian dan Gibernau tampil sangat baik dalam banyak duelnya dengan Rossi – memenangkan 8 Grand Prix selama periode ini.

4-Dani Pedrosa

Pedrosa dikenang oleh banyak orang sebagai ‘yang terhebat yang tidak pernah memenangkan kejuaraan,’ dan ini jelas setelah Anda melihat beberapa statistik kariernya. 31 kemenangannya menempatkannya di urutanke-8 dalam daftar kemenangan karier sepanjang masa – untuk konteksnya, ia terikat dengan Eddie Lawson, seorang juara 4 kali. Meskipun demikian, Pedrosa dipuja oleh para penggemar balap, dan setelah pensiun pada tahun 2018, ia dilantik ke dalam Hall of Fame MotoGP. Ia bergabung dengan daftar 28 pembalap yang termasyhur dan pada gilirannya menggarisbawahi fakta bahwa meskipun belum pernah memenangkan kejuaraan, ia adalah legenda olahraga ini.

3-Alex Criville

Alex Criville adalah pelopor bagi para pembalap Spanyol di MotoGP, karena ia adalah yang pertama dari negara tersebut yang memenangkan balapan MotoGP pada tahun 1992 dan yang pertama memenangkan kejuaraan pada tahun 1999. Pengunduran dirinya yang tidak menguntungkan pada tahun 2002 karena masalah kesehatan, membuat sebagian orang bertanya-tanya apakah ia berpotensi meraih lebih banyak prestasi seandainya ia dapat terus membalap. Namun, kemenangan kejuaraannya pada tahun 1999 akan selamanya menjadi peristiwa penting dalam sejarah MotoGP – ini menandai dimulainya gelombang baru bakat Spanyol. Meskipun kariernya terpotong, Criville menikmati karier yang sukses di MotoGP. Ia membalap 131 kali, memenangkan 15 balapan, dan ia naik podium 51 kali.

2-Jorge Lorenzo

Sebagai pemenang kejuaraan motoGP 3 kali, Lorenzo melejit dengan finis di posisike-4 pada tahun debutnya membalap untuk Yamaha. Pada musim setelah itu, ia mendorong rekan setimnya di Yamaha, dan legenda MotoGP, Valentino Rossi hingga batas maksimal saat ia finis di urutanke-2 di bawah pembalap Italia itu. Akhirnya, Lorenzo memenangkan kejuaraan pertamanya pada tahun 2010 dan dengan demikian hanya menjadi pembalap Spanyolke-2 yang melakukannya, setelah Alex Criville. Setelah memenangkan 2 kejuaraan lagi masing-masing pada tahun 2012 dan 2013, Lorenzo telah mendapatkan tempatnya di MotoGP dan tentunya sejarah MotoGP Spanyol. Tiga gelar juaranya dilengkapi dengan 47 kemenangan dan 114 podium dari 203 balapan – menggarisbawahi status legendaris Jorge Lorenzo.

1-Marc Marquez

Tidak mengherankan, juara MotoGP 6 kali Marc Marquez menduduki puncak daftar ini. Dijuluki ‘semut,’ ia telah mengukuhkan posisinya sebagai salah satu pembalap MotoGP terhebat sepanjang masa dan yang paling sukses dari sekian banyak talenta Spanyol. 6 gelar juara yang diraihnya disertai dengan 59 kemenangan dan 99 podium dari 148 balapan.

Marquez ditakdirkan untuk menjadi bintang setelah sukses di Moto2 dan pada tahun 2013 ia diambil oleh Repsol Honda. Ia menjadi juara MotoGP termuda di musim debutnya, dan janjinya tidak berhenti sampai di situ, karena ia menyamai prestasi ini di musim berikutnya – memenangkan kejuaraan lainnya. Setelah mengalami penurunan pada tahun 2015, ia kembali ke jalur kemenangan saat ia memenangkan 4 gelar MotoGP berikutnya. Dominasi Marquez telah membuatnya menjadi legenda sejati olahraga ini, dengan hanya Giacomo Agostini dan Valentino Rossi yang memegang lebih banyak kejuaraan kelas premier daripada dia.

Recent Posts

Leave a Comment

Bagaimana Cara Menonton Langsung Musim MotoGP 2022?