In Formula 1, Formula1

Dianggap sebagai salah satu pembalap terhebat dalam sejarah Formula 1, Alain Prost dengan empat gelar juara dunia yang diraihnya merupakan tokoh utama dalam beberapa persaingan yang paling menggetarkan pada tahun 1980-an dan 1990-an. Duel tak terlupakan dengan Lauda, Mansell dan
Senna
yang menulis beberapa halaman paling menarik dalam dunia balap.

Permulaan dalam rumus minor

Lahir pada tahun 1955 di Perancis, Prost memulai karirnya di dunia karting pada usia 14 tahun, pada tahun 1973 ia memenangkan kejuaraan Kejuaraan Junior Prancis bahwa World Junior sementara pada tahun 1974 ia adalah juara Prancis dalam kategori tersebut Elite. Ia beralih ke kursi tunggal pada tahun 1976 dan langsung memenangkan kejuaraan Formula Renault, memenangkan semua kecuali satu balapan. Tahun 1978, Prost berkompetisi di Formula 3 dan pada tahun 1979 ia memenangkan kejuaraan Prancis dan Eropa. Bakatnya begitu cemerlang sehingga Jackie Stewart menyebutnya sebagai‘Jacky Ickx yang baru‘. Pada tahun 1980, ia memulai debutnya di F1 bersama McLaren, Prost segera mulai mencetak poin, namun kurangnya daya saing mobil membuatnya menerima tawaran dari Renault, di mana ia tiba pada tahun 1981. Itu adalah tahun pembaktian dan dia memenangkan kesuksesan karier pertamanya yang membuatnya dijuluki‘Napoleon Kecil‘. Musim ini berakhir dengan dua kemenangan lagi dan posisi kelima di klasifikasi akhir. Pada tahun 1982 dan 1983, Prost menegaskan bahwa ia adalah bintang kelas atas dan sekali lagi bersama Renault memenangkan total enam Grand Prix yang menempatkannya di urutan keempat dan kedua dalam kejuaraan dunia.

Alain prost

Terobosan besar di McLaren dan dualisme dengan Lauda. Juara Dunia Prost dengan McLaren pada tahun 1985 dan 1986

Pada tahun 1984, Prost kembali ke McLaren dan membuat tantangan epik dengan
Niki Lauda
. Petenis Austria itu memenangkan gelar dengan selisih setengah poin. Pada tahun ’85, perannya dibalik, berbagai masalah keandalan yang mempengaruhi Lauda membuka jalan bagi Kejuaraan Dunia pertama Prost. Sebuah dualisme yang dibuat dengan rasa saling menghormati yang tinggi, seperti yang ditekankan oleh Lauda sendiri: ‘Dia adalah pembalap paling lengkap yang pernah saya temui’. Musim-musim berikutnya, Prost mengukuhkan dirinya sebagai juara pada tahun 1986 dan finis di urutan keempat pada tahun 1987.

Persaingan legendaris dengan Senna. Juara Dunia Prost dengan McLaren pada tahun 1989

Ketika McLaren merekrut Ayrton Senna pada tahun 1988, salah satu persaingan paling sengit dalam sejarah F1 dimulai. Kedua juara ini sangat bertolak belakang dalam hal gaya dan pendekatan terhadap balapan, yang mereka hadapi dengan penuh perjuangan. Putaran pertama dimenangkan oleh Senna, yang memenangkan Kejuaraan Dunia F1 pada tahun 1988. Duel antara dua bintang di belakang kemudi ini mencapai puncaknya di GP Jepang 1989, ketika kontak yang disengaja memberikan gelar juara kepada Prost. Meskipun sering bertengkar, Senna mengakui: ‘Kami saling mendorong satu sama lain untuk melakukan yang terbaik. Pada tahun yang sama, Prost memutuskan untuk mengubah pemandangan dan meninggalkan kandang Woking.

Alain prost

Pengalaman Ferrari dan pemecatan yang kontroversial

Pada tahun 1990, Prost menerima tantangan Ferrari, pasangan bintang Mansell – Prost pun terbentuk. Alain berhasil memenangkan lima balapan dan finis kedua di kejuaraan, tetapi hubungannya dengan tim Maranello tidak sekokoh yang terlihat dari hasilnya. Klimaksnya tercapai pada akhir tahun 1991 ketika Prost, di belakang kemudi mobil yang berkinerja buruk, diberhentikan dari Ferrari karena sebuah pernyataan di mana ia membandingkan mobil merah Maranello dengan sebuah truk, pemecatan yang tak terelakkan oleh DS Cesare Fiorio saat itu. Prost menemukan dirinya keluar dari F1 meskipun sedang berada di puncak kariernya, sebuah langkah yang membuatnya harus mengambil cuti panjang selama satu tahun pada tahun 1992, yang dihabiskannya di antara pengujian Ligier F1 dan menjadi komentator TV untuk TF1.

Alain prost

Juara Dunia Prost di Williams pada tahun 1993

Setelah jeda ini, ia kembali ke hasrat sejatinya pada tahun 1993, memenangkan gelar juara dunia keempatnya bersama Williams dan pensiun secara permanen sebagai pembalap Formula 1.

Rekaman dan gaya mengemudi yang tidak salah lagi

Dengan 51 kemenangan, 106 podium, dan empat gelar juara dunia bersama dua tim berbeda, Prost memegang beberapa rekor. Gaya yang mengalir dan efektif di antara tikungan membuatnya dijuluki ‘Profesor’. Dia mempelajari setelan, ban, dan lintasan secara menyeluruh sebelum setiap balapan pada saat masih banyak ruang untuk berimprovisasi. Sementara Senna, yang mungkin lebih berbakat dan naluriah, mengemudikan mobil dengan hati, ia meminimalkan kesalahan. Bos McLaren, Ron Dennis, mengatakan: ‘Kombinasi bakat mereka membuat kami tak terkalahkan.

Pertaruhan kandang Prost Grand Prix

Dari pembalap menjadi manajer tim, langkahnya singkat dan Prost memutuskan untuk memulai petualangan baru. Dia mengambil alih Ligier yang segera diubah namanya dan menciptakan Prost Grand Prix, yang memulai debutnya di F1 pada tahun 1997. Sebuah proyek ambisius dengan anggaran tahunan sekitar 100 juta. Meskipun ada beberapa podium, dan pembalap berbakat seperti Truli, Panis, Alesi, dan Heidfeld, kemenangan masih kurang. Prost harus menjual tim pada tahun 2001, namun tanpa penyesalan: ‘Itu adalah petualangan wirausaha yang luar biasa.

Alain prost

Selingan balap es

Selain Formula 1, Prost selalu menyukai dunia balap, salah satu kegemarannya adalah balap es. Tantangan untuk mendominasi mobil balap yang kuat di sirkuit yang tidak memiliki cengkeraman yang baik merupakan ujian baru baginya.

Ia kemudian berpartisipasi dalam kejuaraan Andros Trophy pada tahun 2003, dan menempati posisi kedua di belakang Yvan Muller, posisi ketiga pada tahun berikutnya dan posisi kedua lagi pada tahun 2005. Tahun 2006, Prost kembali berada di podium terbawah pada klasifikasi akhir dan akhirnya pada tahun 2007 Alain menjadi juara seri, dan mengulanginya lagi pada tahun 2008. Setelah serangkaian posisi kedua di tahun-tahun berikutnya 2009, 2010 dan 2011, pada tahun 2012 ia memenangkan kategori ini untuk ketiga kalinya.

Kemampuannya untuk beradaptasi dan kelancarannya dalam mengemudi memungkinkannya untuk unggul bahkan dalam kondisi cengkeraman rendah berkat sensitivitas mengemudi yang khas dari para juara. Bagi Prost, penyimpangan ini merupakan tantangan yang menarik, konteksnya sangat berbeda dari kursi tunggal tetapi dia menemukan rangsangan baru di sana. Sebuah demonstrasi lebih lanjut tentang keserbagunaannya sebagai pembalap bahkan di luar sirkuit Formula 1.

Kontribusi Prost terhadap perkembangan teknologi di F1

Selain bakatnya sebagai pembalap, aspek yang sering diremehkan dari Prost adalah kontribusinya terhadap inovasi teknologi di F1. Sejak awal, berkat pola pikir ilmiahnya, ia secara aktif berkolaborasi dengan para insinyur untuk meningkatkan mobil dan strategi. Kemampuannya untuk memberikan umpan balik yang tepat memungkinkannya untuk menyempurnakan solusi revolusioner pada saat itu, seperti elektronik dan aerodinamika. Prost memahami pentingnya memperhatikan setiap detail: mulai dari keseimbangan bobot hingga konsumsi bahan bakar. Perfeksionisme yang memungkinkan McLaren mendominasi tahun 1980-an. Bahkan di Ferrari, ia memberikan masukan yang menentukan untuk mengembangkan mobil yang memungkinkannya menempati posisi kedua di klasemen akhir kejuaraan pada tahun 1990.

Hubungan yang kompleks dengan media

Terlepas dari bakatnya yang tak terbantahkan, Prost sering kali memiliki hubungan yang kontroversial dengan pers. Sikap dingin dan rasionalitasnya tidak sesuai dengan ekspektasi seorang juara yang penuh semangat. Khususnya jika dibandingkan dengan naluri Senna yang lebih besar. Namun demikian, seiring berjalannya waktu, kedalaman karakternya pun muncul. Prost mengutamakan konkretitas sebelum pernyataan yang bombastis. Dia percaya pada kerja keras, bukan kata-kata. Profil yang sesuai dengan stereotip Prancis: cerdik, metodis, sedikit cenderung ekstemporaneous. Keragaman pendekatan yang terkadang disalahpahami.

Kehidupan pribadi dan gairah

Menikah dua kali dan ayah dari empat anak, Prost selalu melindungi kehidupan pribadinya dari sorotan. Bergairah tentang tenis, ski, dan berlayar, ia mengembangkan gairah ini jauh dari sirkuit setelah pensiun.

Terlepas dari ketenarannya sebagai seorang playboy saat masih menjadi pembalap, di luar lintasan balap ia mengabdikan dirinya terutama untuk keluarganya, jauh dari gosip dan pergaulan. Sebuah pilihan kebijaksanaan yang terpancar dari kata-katanya:‘Saya adalah seorang pria yang mengutamakan keluarga, dan itu lebih penting daripada kemenangan apa pun‘.

Kesimpulan

Alain Prost akan tercatat dalam sejarah tidak hanya karena empat Kejuaraan Dunia yang diraihnya, namun juga karena ketelitiannya dalam mempersiapkan mobil dan balapan, serta pendekatan ilmiahnya dalam mengemudi. Karakter yang, terlepas dari pendekatan terukur ini, selalu menemukan kekuatan untuk memberikan yang terbaik saat bertarung sampai akhir melawan lawan-lawannya seperti Lauda, Mansell, dan Senna. Kekuatan semangat dan daya saing yang sengit yang mungkin tidak cocok dengan julukan ‘Profesor’.

Sebagai kesimpulan, karier Prost sangat luar biasa baik dalam hal prestasi olahraga maupun pendekatan inovatifnya. Warisannya lebih dari sekadar angka: dia adalah model kemampuan teknis, rasionalitas, dan pandangan ke depan yang luar biasa. Seorang juara yang mampu menang di lintasan dan berhasil menemukan kembali dirinya di luar F1.

Dapatkah kami membantu Anda menandatangani kesepakatan sponsorship terbaik Anda?

Riccardo Tafà
Riccardo Tafà
Riccardo lulus dari jurusan hukum di Universitas Bologna. Dia memulai karirnya di London di bidang humas, kemudian mulai bekerja di bidang kendaraan roda dua dan empat. Setelah itu, ia pindah ke Monako sebelum kembali ke Italia. Di sana ia mendirikan RTR, pertama-tama sebuah perusahaan konsultan dan kemudian sebuah perusahaan pemasaran olahraga yang pada akhirnya, ia kembali ke London.
Recent Posts

Leave a Comment

McLaren Fastest PitStop
Haas formula 1